Taratak Padang Kampuang, Sentra Sayuran di Payakumbuh

Payakumbuh, Editor.- Kelurahan Tambago, yang sekarang telah berganti nama menjadi Kelurahan Taratak Padang Kampuang, setelah adanya penggabungan kelurahan dengan Kelurahan Payonibung, semenjak 20 tahun silam dikenal sebagai kawasan sentra sayur-mayur, yang berada di Kecamatan Payakumbuh Utara. Kawasan ini memang merupakan daerah penghasil sayur terbesar di Kota Payakumbuh.

Jika Anda datang berkunjung dan ingin mencari tahu sejauh mana kejayaan masyarakat setempat yang mayoritas hidup dari pertanian ini, jangan sampai merasa heran dan terkaget-kaget. Sebab, melihat ekonomi masyarakat Taratak Padang Kampuang, rata-rata sudah jauh lebih bagus bila dibandingkan dengan kondisi tingkat ekonomi mereka pada 20 tahun lalu. Dengan hasil panen sayur darat ini masyarakat setempat tidak hanya bisa mencukupi biaya kehidupan sehari-hari, melainkan sanggup mengantarkan anak-anak mereka untuk bisa mengenyam pendidikan di perguruan tinggi.

“Dalam satu pekan saja, uang bisa mengalir ke sana sampai Rp. 60 juta,” kata Ketua Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) Tambago, Trinaldi, Jumat (10/11). Ia bertutur bahwa untuk memenuhi permintaan pasar Bukittinggi dua kali seminggu, setidaknya petani menyediakan 30 ton sayur kangkung cabut dan sayur bayam cabut. Dan, pasar Payakumbuh juga butuh sebanyak 25 ton sayuran, bahkan lebih. Dengan pengeluaran sayur sebanyak itu, ujar Trinaldi, yang ditemui di kebun sayurnya, diperkirakan sedikitnya Rp. 60 juta uang bisa mengalir ke kantong para petani sayur di Taratak Padang Kampung dalam sepekan. Harga ini masih di tingkat petani yang dijual antara Rp 900 hingga Rp 1.000 per ikatnya.

Dibentuknya Gapoktan di Tambago pada tahun 2010 lalu, maka eksistensi Gapoktan secara perlahan dikenal oleh petani sayur di daerah lain. Semenjak didirikan, sampai sekarang sudah banyak kelompok tani luar daerah yang melakukan studi banding ke Gapoktan Tambago. Tidak hanya dari kota dan kabupaten se Sumbar, namun Gapoktan ini juga dikunjungi Gapoktan dari Jambi.

Dengan hasil kunjungan dari berbagai daerah, Gapoktan Tambago banyak menerima masukan-masukan dari Gapoktan yang berkunjung.

Berdasarkan hasil pengalaman, bercocok tanam sayur mayur jenis kangkung cabut dan bayam cabut, ternyata, sangat menggiurkan.  Hanya dalam rentang waktu 18 hari hingga 20 hari setelah disemaikan bibitnya, kedua jenis sayuran tersebut sudah bisa dipanen dan mengahasilkan rupiah.

Di Kelurahan Taratak Padang Kampung, akan gampang terlihat mata hamparan perkebunan kedua jenis sayuran. Ada yang ditanam di tanah kering, ada pula yang diusahakan di areal persawahan. Bahkan, sekarang, sepertinya perkebunan dan persawahan di Taratak Padang Kampung telah banyak beralih fungsi dari sawah yang ditanami padi menjadi kebun sayur kangkung dan bayam cabut.

Menurut penuturan beberapa petani sayur, usaha berkebun kangkung dan bayam cabut, jauh lebih cepat mendatangkan uang ketimbang bertanam padi dan cabe dan jagung, misalnya. Padi juga tetap ditanam petani setempat, karena itu merupakan kebutuhan pokok. Namun, padi lebih cenderung ditanam buat pemenuhan kebutuhan beras sekeluarga dari musim panen ke musim panen berikutnya.

Dari hasil masukan dan kesepakatan anggota, ke depan ini Gapoktan Tambago berharap mereka bisa memiliki bak kontrol tempat pencucian sayur yang higinis yang membuat sayur kian berkualitas. Selain mengimpikan memiliki bak kontrol, Gapoktan ini juga ingin memiliki STA (Stasiun Terminal Agribisnis) yang dikelola LKMA Lembaga Keuangan Mikro kelurahan. Sehingga dengan demikian waktu dan tenaga petani tidak terkuras dan habis untuk mengantarkan sayur ke pasar-pasar, dan cukup sampai ke STA saja.

Bila impian tersebut terwujud, maka dari sinilah diedarkan, baik ke Bukittinggi, pasar Ibuh, dan Pekanbaru. Untuk mewujudkannya, Gapoktan berharap sekali lagi dibantu pemerintah. ** SAS

 

 

2113 Total Dibaca 4 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*