Tangkap Peluang Investasi yang Masuk ke Sumbar Untuk Pacu Pembangunan

Payakumbuh, Editor.- Kucuran investasi ke Sumatera Barat sudah melebihi dari yang ditargetkan  Rp 3,8 Triliun sudah mencapai Rp 4,03 Triliun sampai kuartal ke III tahun 2016. Ini suatu peluang yang bisa ditangkap pemko payakumbuh untuk meningkatkan kesejahteraan warganya.

Hal itu diungkapkan Gubernur Sumbar H. Irwan Prayitno, dalam sambutannya tertulisnya yang dibacakan Asisten I Setdaprov Bidang Pemerintahan Devi Kurnia, SH, MM pada sidang  paripurna DPRD Kota Payakumbuh dalam rangka peringatan HUT Kota Payakumbuh ke 46 Sabtu (17/12).

Gubernur  juga meminta Pemko Payakumbuh ikut  memberikan kemudahan dan jaminan kepada investor untuk menanamkan modalnya di daerah ini, seperti dilakukan Pemrov Sumbar.

Keterbatasan APBD disemua daerah, harus diimbangi dengan   upaya mencari sumber daya lain di luar pemerintahan, sebagai solusi ideal bagi daerah memacu pembangunan. Kota Payakumbuh yang tidak memiliki sumber daya alam yang dapat dibanggakan, diminta gubernur, terus berinovasi untuk menggali sumber pendapatan daerah untuk menopang roda pembangunan, untuk kesejahteraan masyarakat.

Rapat paripurna istimewa itu, dipimpin Ketua DPRD H. YB. Dt. Parmato Alam, didampingi Wakil Ketua DPRD H. Suparman dan H. Wilman Singkuan. dihadiri Plt. Walikota H. Priadi Syukur, Sekdako H. Benni Warlis, anggota Forkopimda, Ketua Pengadilan Negeri, Ketua Pengadilan Agama, Dan Yonif 131/BS, Dan Den Zipur 2, Kepala BNN, jajaran perbankan, Ketua LKAAM, Bundo Kanduang, Ketua MUI, ormas lainnya, OKP, LSM, organisasi wanita, pimpinan SKPD serta undangan lainnya.

Pasangan Walikota dan Wakil Walikota Payakumbuh periode 2012-2017, H. Riza Falepi dan H. Suwandel Muchtar yang tengah menjalani cuti kampanye, juga ikut hadir bersama mantan Sekdako Payakumbuh H. Irwandi yang kini menjabat Wakil Walikota Bukittinggi. Berikutnya, juga hadir yang mewakili walikota dan bupati dari daerah tetangga, serta  Ketua DPRD Limapuluh Kota H. Safaruddin.

Menurut gubernur,  berkaca pada kondisi aktual saat ini, pemerintahan daerah semakin dihadapkan pada tantangan dan tuntutan akan penyelenggaraan pemerintahan yang lebih ankuntabel, transparan, dan efektif, dalam kerangka tata pemerintahan yang baik dan bersih dalam menjalankan hak dan kewenangan otonomi daerah.

Kesuksesan penyelenggaraan pemerintahan daerah, pada dasaranya dapat dilihat dari bagaimana daerah tersebut mampu memaksimalkan seluruh  potensi yang ada, baik potensi birokrasi, masyarakat, alam, geografis amupun potensi sosial budaya yang ada di daerahnya, sehingga membawa daerah tersebut ke suatu kondisi yang lebih baik, dalam batasan kewenangan pemerintahan yang telah ditentukan.

Penting untuk diingat bahwa pembangunan yang pada dasarnya ditujukan bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat, akan selalu diiringi dengan dampak yang berlawanan apabila tidak disikapi dengan tepat dan bijak.

Oleh karena itulah, pembangunan Kota Payakumbuh haruslah dilaksanakan melalui pendekatan pembangunan berkelanjutan yang tidak hanya menekankan pada aspek pembangunan ekonomi semata, tetapi juga harus memperhatikan pentingnya keseimbangan antara pertumbuhan ekonomi dengan perlindungan lingkungan dan pembangunan social masyarakat.

Kota Payakumbuh bukanlah daerah yang memiliki sumber daya alam yang berlimpah bagi pemenuhan kebutuhan pembangunan Kota dan masyarakatnya. Oleh karena itu, Kota Payakumbuh diharuskan untuk dapat mengembangkan potensi berdasarkan keunggulan komparatif dan kompetitif yang dimiliki. **Yus

300 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*