Tanggal 4 Mei 2020, RSUD Pariaman Sudah Siap Menangani Pasien  Covid -19

Gubernur Sumbar Irwan Prayitno ,dan rmbongan di dampingi Walikota Pariamam Genius Umar mencek bangsal RSUD Pariaman.
Gubernur Sumbar Irwan Prayitno ,dan rmbongan di dampingi Walikota Pariamam Genius Umar mencek bangsal RSUD Pariaman.

Pariaman, Editor.- Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno mengatakan, tangga 4 Mei 2020  mendatang Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Pariaman, sudah bisa difungsikan untuk penanganan Pasien Positif Covid 19.

Hal tersebut disampaikannya saat melakukan pengecekan persiapan Rumah Sakit tersebut, Sabtu (25/4), bersama rombongan, didampingi Wali Kota Pariaman Genius Umar dan melakukan pengecekan seluruh ruangan Rumah Sakit yang nantinya akan digunakan sebagai penginapan bagi pasien Posiitf Covid 19.

“Alhamdulillah seluruh ruang penginapan hampir selesai, hanya saja ada beberapa ruangan tinggal finishing termasuk petugas kesehatan dan peralatan untuk penanganan pasien covid 19 sudah disiapkan. Jika nanti petugas mengalami kekurangan IDI di Wilayah siap dari Provinsi ,” kata  Irwan

Lebih lanjut Irwan Prayitno mengatakan, Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Pariaman akan menampung sekitar 160 pasien Positif Covid 19. Selain itu, Pemerintah Sumater Barat telah menyiapkan rumah Covid 19 untuk 350 pasien yang diperkirakan Positif Covid 19 berstatus berat.

“Mudah-mudahan 4 Mei Rumah Sakit sudah bisa memberikan pelayanan. Ruangan yang kita siapkan bisa mencukupi untuk menampung pasien covid 19,”   kata Irwan

Rumah sakit yang disiapkan seperti Sumah Sakit khusus Covid 19 ada dua Rumah Sakit yakni RSUD Pariaman yang nantinya bisa menampung 160 orang pasien positif Covid dan RSUD Rasyiddin Padang juga bisa menampung 112 orang pasien positif Covid.

Kemudian Rumah Sakit rujukan Covid- 19 melalui Provinsi seperti Rumah Sakit Semen Padang, bisa menampung 54 orang positif Covid. Terus Rumah Sakit Unand bisa menampung 12 pasien dan Solok juga bisa menampung 20 pasien Covid dan Rumah Sakit Tentara Padang.

“Kalau ditotal ruangan untuk menampung pasien Positif Covid 19 mendekati 400 ruangan lah. Ditambah juga nanti Rumah Sakit Daerah yang bisa menampung sekitar 15 pasien positif Covid 19 kategori ringan. Artinya rumah Sakit bisa mengkafer lah jika kemungkinan terjadi peningkatan pasien yang positif . Bahkan kita juga ada Rumah Sakit rujukan Kemnkes yakni M Djamil Padang bisa menampung 40 orang dan Rumah Sakit Ahmad Mukhtar Bukittinggi juga bisa menampung 24 pasien Covid, tambah,” tambah Irwan Prayitno.

Irwan juga menambahkan bahwa sesuai prediksi yang disampaikan oleh pakar dari Unand pada (21/5) merupakan puncak membludaknya pasien Covid 19 di Sumbar jika perantau pulang kampung dua hari sebelum lebaran.

“Mudah-mudahan tidak terjadi pada 21 Mei, mudah-mudahan puncaknya sudah terjadi kemaren. Apalagi keluarnya Permenhub 25 April kemaren dimana perantau tidak boleh mudik,” tutup Irwan.

Sementara itu Walikota Pariaman Genius Umar mengaku, pemerintah Kota Pariaman siap membantu dan mendukung Pemerintah Provinsi dalam penanganan pasien positif Covid 19. Termasuk adanya penolakan warga terhadap RSUD Pariaman dijadikan Rumah Sakit Khusus Covid 19, dimana pemerintah sudah memberikan pemahaman kepada warga sekitar.

“Benar, kita sudah menyelesaikan dan memberikan pemahaman kepada masyarakat setempat. Bahwa Rumah Sakit yang dijadikan Khusus Covid tidak akan menular kepada warga, asalkan warga tidak masuk kedalam Rumah Sakit. Namun yang jelas Rumah Sakit memiliki Standar pengamanan,”  kata  Genius Umar.**  Afridon /Rel

210 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*