Tak Terima Nota Mutasi, Sejumlah Guru SMP Mengadu ke DPRD Payakumbuh

Kunjungan Komisi C DPRD Kota Payakumbuh ke salah satu sekolah.
Kunjungan Komisi C DPRD Kota Payakumbuh ke salah satu sekolah.

Payakumbuh, Editor.- Nota Dinas Kepala Dinas Pendidikan Payakumbuh terkait mutasi sejumlah guru  Sekolah Menengah Pertama (SMP) menuai protes dari guru guru yang terkena nota dinas tersebut. Protes itu telah disampaikan kepada Kepala Dinas, tapi tidak ditanggapi, sehingga mereka  mengadukan nasibnya ke DPRD setempat, Kamis (4/1).

Semula mereka yang bakal mengadukan nasibnya ke wakil rakyat itu mendatangi gedung DPRD pukul 10 00 WIB pagi. Tetapi karena semua anggota DPRD turun ke lapangan, pukul 15.00 WIB mereka kembali mendatangi kantor wakil rakyat di Kelurahan Tanjuang Gadang Jalan Soekarno-Hatta Payakumbuh.

Setelah menunggu hampir dua jam, baru pukul 16.30 anggota DPRD kembali dari lapangan mengunjungi RSU Adnan WD.dan mereka langsung diterima oleh ketua Komisi C Ir. Ahmad Zipal yang didampingi anggotanya Adi Suryatama.

Ahmad Zipal.
Ahmad Zipal.

Dalam pertemuan di ruangan Komisi C itu, dari hampir 20 orang guru yang datang mengadukan nasibnya, hanya 8 orang yang berbicara karena hari sudah mendekati pukul 18.00, sehingga pertemuan berakhir dengan beberapa pernyataan dari guru guru tersebut.

Menurut Ketua Komisi C, Ahmad Zipal yang dihubungi Editor, mengakui dia bersama anggotanya baru saja menerima guru guru SMP yang menyampaikan keluhannya karena mendapat nota dinas untuk mutasi. Keterangan sejumlah guru guru tersebut, alasan mereka kurang menerima mutasi itu, karena dilakukan di pertengahan tahun ajaran atau awal simester II TP 2017/2018 dan sebagian besar mereka yang terkena nota dinas itu adalah wali kelas, serta mengajar di kelas IX.; Jadi banyak yang harus diselesaikan kalau mutasi dilaksanakan.

Mereka berharap diberi kesempatan menuntaskan dulu tugas dan tanggung jawabnya terhadap siswa kelas IX. Mereka bukan tidak menerima dimutasikan, tapi lakukanlah setelah selesai simester II TP 2017/2018 ini dan tempat mutasi itu jangan merugikan jam wajib mereka. Itu aspirasi yang di sampaikan para guru guru tersebut, jelas Ahmad Zipal.

Selain itu juga terkait dengan jumlah jam wajib dan berdampak  kepada sertifikasi. Ditempat yang lama jam wajib 24 jam seminggu terpenuhi, tetapi di tempat yang baru  jam mereka tidak memenuhi persyaratan sertifikasi, artinya jam mereka berkurang.

Yang parahnya lagi, begitu mereka melapor ke tempat tugas yang baru tidak diterima. Kepala sekolah tempat tugas yang baru mengatakan tempat kami tidak di sekolahnya. Jadi bagaimana  nasib kami bila nota dinas itu tidak ditinjau ulang, jelas Ahmad Zipal , mengutip pengaduan para guru tersebut kepada Komisi C DPRD Payakumbuh.

Menanggapi aspirasi para pahlawan tanpa tanda jasa itu, ketua Komisi C mengatakan, pihaknya menampung aspirasi para “Oemar Bakri” tersebut dan tindak lanjutnya akan dibawa ke rapat kerja dengan  Dinas Pendidikan yang di agendakan hari Sabtu mendatang (6/1),ujar Ahmad Zipal yang terkenal dekat dengan konstituennya.

Kepala Dinas Pendidikan Kota Payakumbuh Drs H.A.H.Agustion yang dikonfirmasi media ini, mengakui telah mengeluarkan nota dinas untuk mutasi sebanyak 38 orang guru SMP di wilayahnya. Mutasi dilakukan untuk pemerataan mutu pendidikan dan dilakukan telah melalui pengkajian guna pemerataan peningkatan mutu pendidikan di Payakumbuh, jelasnya.

Diakui Agustion, dari 38 orang yang di roling itu, ada 21 orang yang kurang puas sehingga Rabu (3/1) kemaren mereka datang ke kantor  menyampaikan aspirasinya. Hasil dari kedatangan 21 orang yang kurang puas itu, MKKS SMP telah melakukan rapat membahas nutasi tersebut.

Dalam rapat MKKS itu sudah ada jaminan dari masing masing Kepala Sekolah bahwa, guru yang terkena mutasi itu tidak ada kekurangan jam wajibnya., jelasnya lebih lanjut.

Selain itu ada juga yang mempertanyakan mutasi ini ada unsur politiknya. Ini tidak benar, dunia pendidikan tidak bisa dicampur adukkan dengan politik. Tujuan mutasi benar benar untuk penyegaran bagi mereka yang telah lebih dari 10 tahun di satu sekolah, pemerataan mutu pendididikan, sehingga seluruh SMP yang ada di Payakumbuh sama mutunya, tambah Agustion. ** Yus

 

2183 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*