Tak Hanya Jokowi, Irwan Prayitno Juga Suka Bergaya Nyentrik

Di akhir dekade 80-an denai pernah agak kaget melihat sahabatku Abrar Khairul Ikhirma yang akrab dipanggil Arkhi berpakaian sangat rapi dan bersepatu bagus. Hal itu terasa aneh karena dalam keseharian, sastrawan yang juga pelukis itu selalu berpakaian apa adanya kalau terlalu naif disebut amburadul dan nyaris selalu bersendal jepit butut.

Keanehan itu membuatku bertanya langsung kepadanya, sesuai kebiasaan bila melihat ada sesuatu yang lain dari seorang teman. Dengan wajah serius Arkhi menjelaskan kepadaku, dia berpakaian rapi untuk menghormati profesi dan acara yang dihadirinya.

“Saya berpakaian rapi karena hari ini saya menghadiri pameran lukisan. Seni rupa adalah salah satu dunia saya, dari itu saya harus menghormatinya dengan berpakaian rapi,” kata Arkhi yang kala kutemui memang sedang menghadiri pembukaan pameran lukisan di Taman Budaya, Sumbar, Padang.

Kenangan dialog singkat dengan Arkhi tersebut kembali teringat ketika media sosial facebook diramaikan oleh foto viral Joko Widodo yang hanya memakai kaos oblong. Pada hal saat itu dia dalam kapasitas sebagai Presiden RI yang meresmikan dimulainya operasional keereta api cepat Jakarta – Bandara Soekarno Hatta yang terletak di wilayah Cengkareng, Tagerang Selatan.

Kalau dia bergaya cuek dan berpakaian seenaknya dalam kapasitasnya sebagai Jokowi sang pedagang mebel, tentu itu tak jadi masalah. Tapi dalam kapasitasnya sebagai Presiden Republik Indonesia, hal ini terasa amat janggal dan (terkesan) memalukan karena dia adalah simbol negara yang harus dihormati. Jadi tak salah berbagai kecaman dan kritik dialamatkan kepadanya dan lembaga kepresdidenan.

Salah satu dampak negatif dan euforia reformasikah ini? Dimana orang-orang yang terhormat seperti Joko Widodo tak lagi taat pada tatanan protokoler saat dalam kapasitas sebagai Presiden RI yang seharusnya tampil elegan  dan terhormat dalam acara-acara resmi.

Naifnya lagi, sikap ini menular pada pejabat lain. Di antaranya  Gubernur Sumatera  Barat, Irwan Prayitno. Tahun lalu penampilan yang terkesan eksentrik dan memakai celana jeans warna hitam saat melantik Sekdaprov Sumbar, dikecam oleh salah seorang mantan pamong senior. Tak pelak beritanya jadi viral di salah satu media online Sumatera Barat dan media sosial facebook.

Kecaman dan ungkapan yang bernada miring itu tampaknya tak membuat Irwan Prayitno, gubernur yang juga terlihat “malas” memakai pin tanda kepemimpinanya itu bergeming. Buktinyam saat tampil dalam kapasitasnya sebagai Gubernur Sumatera Barat pada peresmian. Gedung Kebudayaan Sumatera Barat yang dikemas melalui proresi Maningkek Janjang pada hari Jum’at (19/.1), Irwan Prayitno juga tampil lumayan nyentrik.

Memang tak memakai baju kaos seperti Jokowi saat meresmikan kereta api cepat Jakarta – Bandara Soekarno – Hatta beberapa waktu lalu namun tak kalah kontroversialnya dengan Presden RI yang suka berbicara cengengesan tersebut. Saat itu dia memakai kemeja putih dengan celana katun hijau tua model potlot dan sepatu berwarna sama yang kelihatan sangat nyentrik, layaknya gaya seniman atau musisi rock.

Hal itu spontan mengundang perhatian seniman yang sedang menunggu prosesi Maningkek Janjang di lantai Gedung Kebudayaan Sumatera Barat yang akan diresmikan oleh Gubernur Sumbar, di antaranya Ery Mefri, koregrafer Sumbar yang kini telah mendunia dengan karya tarinya yang monumental.

Ketika penampilannya yang nyentrik itu ditanyakan oleh salah seorang seniman, dengan enteng Irwan Prayitno menjawab “saya mau main band,” katanya. Pada hal pada undangan dan spanduk yang terpasang dia datang sebagai GubernurSumbar yang akan mersmikan “soft lanucing” Gedung Kebudayaan (Zona A) Sumbar, walau yang ikut meramaikan acara itu adalah IP Band miliknya.

Hal yang sama juga mengundang “rutok” teaterawan Armeynd Sufhasril dan seniman seni rupa, Trikora Irianto. Keduanya juga mengecam cara berpakaian Iran Prayitno dalam kapasitasnya sebagai Gubernur Sumbar pada acara resmi tersebut, apalagi prosesi Maningkek Janjang tersebut identik dengan kebudayaan.

“Kalau dia (Irwan Prayitno – red) tampil sebagai personil IP Band tidak masalah. Tapi saat ini dia dalam kapasitas Gubernur Sumbar yang seharusnya tampil dengan pakaian elegan, apalagi ini adalah iven budaya. Sebagai wartawan dan penulis, bung harus menulis dan mengkritik hal ini.” Kata Armeynd Sufhasril dan diamini oleh Trikora Irianto.

Memang tak ada yang salah dan (mungkin) juga tak ada aturan protokoler yang menentukan cara berpakaian sebagai kepala daerah untuk kegiatan tertentu. Tapi sebagai orang yang terhormat, agaknya seorang pejabat tinggi akan lebih terhormat dan beretika kalau dia berpakaian elegan saat menghadiri acara resmi saat dalam kapasitasnya sebagai pemimpin. ** Rhian D’Kincai

 

881 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*