Tahun Ini, Kab. Sijunjung Akan Bertarung Meraih Piala Adipura

Lokasi TPA sampah Pendamping di Muaro Batuk.
Lokasi TPA sampah Pendamping di Muaro Batuk.

Sijunjung, Editor.- Setelah ditelusuri, Kabupaten Sijunjung ternyata betul-betul berpacu dalam pembangunan disegala bidang. Tak hanya pembangunan fisik semata, kebersihan lingkungan juga terus dikembangkan.  

Kepala Dinas Perumahan Pemukiman dan Lingkungan Hidup/Perkim dan LH Kabupaten Sijunjung melalui Kepala Bidang PSLB3, Doni Nofrizon menuturkan hal itu ketika dijumpai di ruang kerjanya (31/10/2019), menuturkan, tahun 2019 Pemkab Sijunjung telah ikut dinilai oleh pemerintah pusat guna bertarung meraih piala Adipura.

“Soalnya, pemkab Sijunjung pada pertengahan Nopember tahun ini sudah dapat ikut dinilai oleh tim Adipura,” jelasnya.

Lebih lanjut Doni Nofrizon mengatakan, Momerandum of Anderstanding (MoU) dengan Tempat Pembuangan Akhir (TPA) sampah Mandiri Solok antara Kabupaten Sijunjung telah rampung. Salah satu syarat daerah bisa ikut dinilai oleh tim Adipura harus punya TPA sampah mandiri.

Sampai tahun 2019 ini Kabupaten Sijunjung baru punya TPA pendamping. Dengan telah selesai MoU itu maka Kabupaten Sijunjung pada pertengahan Nopember ini telah memasuki agenda dari tim penilaian Adipura.  

“Baru tahun ini Kabupaten Sijunjung ikut bertarung. Seyogianya,  diyakini paling tidak akan dapat penghargaan plakat,” ujarnya.

Menurut Doni Nofrizon, sedikitnya 8 ton sampah Kabupaten Sijunjung setiap hari yang dihandel oleh 3 unit armada. Diyakini pada pertengahan Nopember ini juga dapat satu unit lagi bantuan dari pusat armada pengangkut sampah ke TPA pendamping. Tahun 2020 nanti Kabupaten Sijunjung telah punya TPA Mandiri seluas 4, 8 hektar yang dianggarkan oleh APBN sebanyak 20 miliar rupiah.

“Anggaran sebanyak itu dipergunakan untuk membangun TPA Mandiri yang berlokasi di Muaro Batuk. Untuk bisa bertarung pemdakab Sijunjung harus punya TPA Mandiri milik sendiri. Jika, telah memiliki TPA Mandiri Kabupaten Sijunjung berani bertarung. Tahun 2020 depan Kabupaten Sijunjung harus memperoleh penghargaan tertinggi piala Adipura.

Pasalnya, untuk mencapai itu semua kita telah punya TPA Mandiri. Tak ada kendala lagi untuk meraih prestasi,”terang, Doni.

Sementara itu, sehubungan dengan pembangunan TPA Mandiri tahun 2020 nanti, Pemdakab Sijunjung jangan mengabaikan kesehatan masyarakat disekitar Muaro Batuk, sebut seorang ibu rumah tangga sambil menunggui dagangannya ketika media ini mampir di kedainya usai pengambilan poto pada TPA pendamping, Sabtu (9/11/2019).

Menurut ibu rumah tangga yang enggan namanya untuk dituliskan. setiap hari hujan dari lokasi TPA sampah Muaro Batuk mengeluh karena lalat hijau banyak berdatangan ke kedainya. Kalau tak diatasi oleh pemdakab Sijunjung langau hijau itu setiap usai hujan kami jadi susah mengusir lalat.

“Kalau dagangan kami dihinggapi lalat hijau, orang mana mau belanja lagi ke kedai kami,” ulas masyarakat yang kecewa itu. ** Obral Chaniago

412 Total Dibaca 8 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*