Tahun 2020, Kanwil Kemenag Sumbar Targetkan Ciptakan 15 Ribu Hafidz

Kabid Madrasyah Kanwil Kemenag Sumbar Drs H Syamsul Arifin, MM.
Kabid Madrasyah Kanwil Kemenag Sumbar Drs H Syamsul Arifin, MM.

Padang, Editor.- Dipundak generasi tertumpangkan cita cita syiar Islam. Mereka adalah generasi muda yang menuntut ilmu atau yang bersekolah di Madrasah Ibtidaiyah Negeri, Madrasah Tsanawiyah Negeri dan Madrasah Aliyah Negeri (MIN, MTsN dan MAN).

Untuk itu Kantor Wilayah Kementerian Agama (Kanwil Kemenag) Sumbar memotivasi generasi MIN, MTsN dan MAN ditempa untuk hafal Alquran sebagai program unggulan tahun ajaran 2019-2020 ini. Tahun 2020 ini Kanwil Kemenag Sumbar menargetkan pada periode kedua penghafal Al Qur’an bisa mencapai sebanyak 15 ribu orang dengan kemampuan hafalan bervariasi dari siswa/i madrasah se-Sumbar.

Penegasan untuk memacu program unggulan madrasah itu,  dikemukakan Kabid Madrasah Kanwil Kemenag Sumbar Drs H Syamsul Arifin, MM ketika dijumpai disela kesibukannya Rabu (4/3).

Lebih lanjut dijelaskan, selain meningkatkan derajat keimanan dan ketaqwaan generasi, motivasi dini merupakan tolok ukur masa depan berkembangnya para penghafal Al Qur’an. Program unggulan yang telah ditorehkan Kanwil Kemenag Sumbar ini telah membuahkan hasil sebanyak 19 orang penghafal Al Qur’an 30 jus di Kota Padang dan 9 orang berhasil sebagai hafal Al Qur’an 30 jus di Kota Padang Panjang.

“Dibidang lain, sekolah negeri madrasah dari MTsN dan MAN di Sumbar, untuk ujian nasional kedepan dengan sistem komputerisasi bagi madrasah penyelenggara wajib terlaksana. Kemajuan madrasah harus disandingkan dengan ilmu pengetahun umum dan dipatri dengan tuntunan pendidikan ilmu agama, karena keseimbangan ilmu dunia dan akhirat pada pendidikan madrasah akan menciptakan generasi yang berakhlak dan berbudi,” jelas Syamsul Arifin.

Bercerita tentang seperti apa program unggulan madrasah se-Sumbar yang tersebar didaerah kabupaten dan kota, Kabid Madrasah Kanwil Kemenag Sunbar Syamsul Arifin menuturkan,

program unggulan madrasah menitikberatkan pada program tahfidz. Target tahun ajaran 2019-2020 ini dengan 15 ribu orang tahfidz dari siswa/i madrasah.

Sedangkan tahun ajaran 2018-2019 lalu Kanwil Kemenag Sumbar menargetkan sebanyak 10 ribu orang dan sehingga hasilnya melebihi dari target bisa mencapai 12 ribu orang.

Tetapi untuk tahun ajaran 2019-2020 dengan target sebanyaj 12 ribu orang, mudahan juga melebihi dari target bisa dicapai penghafal quran sebanyak 15 ribu orang hafal quran dengan jumlah bervariasi dengan program wisuda.

Kalau selama ini wisuda tahfis diprakarsai oleh masing masing madrasah ditingkat MIN, MTsN dan MAN. Maka tahun ajaran 2019-2020 Kanwil Kemenag Sumbar mentargetkan wisuda tahfis hanya 2 periode. Periode pertama dari Januari sampai Maret yang tergabung pada semester pertama, dan periode kedua dari bulan April sampai Juni diprakarsai oleh Kemenag, lanjutnya.

“Jadi, periode kedua itu semuanya diprakarsai Kemenag dari semua hasil gabungan sekolah madrasah. Alhamdulillah, hasilnya sudah kelihatan,” ucapnya.

Sehubungan itu Kemenag memberikan patokan. Target Kemenag terhadap madrasah yang ada di daerah kabupaten dan kota se-Sumbar diatur dengan sistem bagi dengan kuota  madrasah dengan siswa yang ada disana. Maka masing masing itu berbeda.

“Itu, sudah dilaksanakan dan alhamdulillah pada semester pertama ini sudah melebihi kuota”, jelasnya.

Kemenag mentargetkan itu, wisuda tahfis itu adalah orang yang diwisuda itu orang yang tidak diwisuda pada tahun yang lalu dengan kapasitas hafalan yang sama. Umpamanya, hafalan tahun ajaran 2018-2019 hafalannya 2 jus, maka tahun ajaran 2019-2020 dia (siswa/i) itu boleh diwisuda lagi dengan hafalan minimalnya dia hafalannya harus 3 jus. Artinya, hafalan yang telah berlalu itu tidak dihitung, yang kedepannya saja yang dihitung.

“Kalau target ini berhasil sebanyak 15 ribu  siswa/i  yang hafal Alquran, musibah mana lagi yang akan datang karena sudah diketuk penghuni langit dengan penghafal Alquran .Sabda Rasulullah mengatakan, yang artinya: .. bukalah, ketuklah pintu langit itu dengan penghafal penghafal Al Qur’uran.

“Ini yang kita kejar sekarang. Yakni, Kota Padang 1868 orang penghafal Al Qur’an, target pertama Sijunjung 510 orang wisuda tahfidz, Agam 1813 orang, Padang Panjang 864 orang,” jelasnya.

Dalam pekan ini Padang Pariaman juga akan mengangkat sebanyak seribu (1000) orang yang akan wisuda tahfis. Kemenag mentargetkan sampai 31 Maret tahun ini sudah wisuda tahfis kab/kota semuanya dengan target yang ada. Mana yang belum tamat menghafal tahfis dan tak bisa diwisuda pada periode pertama ini, akan bisa diwisuda pada periode kedua pada bulan April sampai Juni mendatang tahun 2020.

“Semua madrasah memberikan reward, tergantung kemampuan dari madrasahnya,” jelasnya.

Seperti yang telah lalu Kota Padang sebanyak 1086 orang tahfis berhasil sebanyak 19 orang hafal alquran 30 jus. Rewardnya mereka bebas biaya uang sekolah, bebas uang komite, dan segala macam. Yang hafal quran 30 jus itu didominasi oleh madrasah Al Risalah Lubuk Minturun, MAN 2 dan MAN 1 Kota Padang. Kemaren Selasa (3/3), di Kota Padang Panjang terdapat 9 orang hafal Al Qur’an 30 jus,” ulasnya.

Kedepan untuk mencari bibit  untuk hafis quran untuk MTQ nasional yang diselenggarakan Agustus  2020 di Sumbar kita sudah punya siswa/i madrasah yang hafal alquran 30 jus.

Sedangkan tim penguji hafis quran itu diuji oleh Lejenah Lejenah quran atau hafizul quran dari tim Lejenah Sumbar. Bukan tim penguji hafis dari madrasah.

“Ada tim ujinya dari tingkat propinsi dan tim penguji Lejenah khusus dari kabupaten dan kota tehadap hafis yang ikut itu”, tutup Kabid Madrasah Kanwil Kemenag Sumbar Syamsul Arifin MM, semoga diredhoi Allah SWT, harapnya. ** Obral Chaniago

 

456 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*