Tahun 2016, Kab. Solok Tertinggi Dalam Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak

Arosuka, Editor.-  Pada tahun 2016 Kabupaten Solok merupakan daerah yang paling tinggi tingkat kekerasan terhadap perempuan dan anak yakni 64 kasus. Yaitu 39 kasus seksual, penelantaran 5 kasus, KDRT 11 kasus dan kekerasa fisik 9 kasus.

Dari itu perlu dilakukan langkah-langkah dan strategi untuk meningkatkan pelaporan dan penanganan korban kekerasan terhadap perempuan dan anak dalam menurunkan angka kekerasan tersebut di Kab. Solok. Salah satunya dengan membentuk satgas perlindungan perempuan dan anak tingkat nagari dan klinik pelayanan konsultasi dan penanganan dan anak yang akan membantu P2TP2A dalam melaksanakan tupoksinya.

Hal tu disampaikan Kepada Dinas Pengendalian Penduduk Keluarga Berencana Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Zulfahmi, SE, MM dalam laporannya pada pengukuhan Satuan Tugas (Satgas) P2TP2A Tingkat Nagari se Kabupaten Solok, bertempat di Ruang Pelangi Arosuka, Selasa (13/6).

Hadir pada kesempatan itu  Wakil bupati Solok Yulfadri Nurdin, SH, Deputi Bidang Perlindungan Anak Kementrian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak RI  DR. Pribudi Arta Nursitepuh, MM,  Asisten Deputi Perlindungan Anak Dalam Satuan Darurat Dan Porno Grafi Kemetrian, Sekretariat beserta para staf ahli bupati, Asisten dan OPD di lingkup  pemerintah Kabupaten Solok serta  Ketua GOW Kab. Solok Dahliar Yulfadri Nurdin.

Sementara itu Wakil Bupati Solok Yulfadri Nurdin, SH seelum mengukuhkan Pengurus P2TP2A Tingkat Nagari se Kabupaten Solok dalam sambutannya mengatakan, salah satu tugas pemerintah sebagaimana yang diamanatkan dalam pembukaan UUD 1945 adalah untuk mewujudkan kesejahteraan sosial masyarakat

“Kita akan selalu terus memberikan pemahaman dan pencerahan kepada masyarakat tentang upaya-upaya peningkatan kualitas hidup dan perlindungan anak. Saya berharap aksi kekerasan terhadap anak yang rentan terjadi, dapat berkurang atau bahkan dihilangkan dengan rutin melakukan sosialisasi kepada masyarakat,” kata Yulfadri.

Lebih lanjut dikatakan, keluarga sebagai lingkungan terdekat bagi anak sangat menentukan masa depan anak. Jika orang tua keliru dan salah dalam mendidik anak-anaknya, maka anak tersebut akan menjadi musuh bagi orang tuanya, Dari itu penguatan keluarga sangat penting sebagai salah satu pilar perlindungan anak.

“Di kabupaten Solok telah memiliki peraturan daerah kabupaten Solok No 6 tahun 2015 tentang pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak sebagai payung hukum dalam perlindungan anak,” jelas Yulfadri Nurdin. ** Febrian D’Gumanti/Kobar/Hms

716 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*