Syair Dalam Sekam Dibedah, Penyair Bertutur Melalui Tulisan

Padang, Editor.- Manusia adalah makhluk sosial yang tidak dapat hidup sendiri, seorang manusia memerlukan suatu hubungan dengan manusia yang lain. Kecenderungan ini dapat dilihat dalam hubungan bermasyarakat, seperti harat untuk berkelompok, becakap-cakap, menuangkan ide dalam bentuk tulisan agar gagasan terbaca oleh banyak orang dan sebagainya. Intinya, semuanya bermuara pada Bahasa; lisan maupun tertulis. Berkomunikasi dengan pembaca lewat tulisan, itulah yang dilakukan para penulis yang tak suka memendam ide-ide.

Demikian benang merah yang dapat ditarik dari kegiatan Diskusi dan Bincang Buku Puisi Syair dalam Sekam, Sebuah Catatan Muhammad Ibrahim Ilyas, Sabtu (11/2) Malam di Parewa Coffee.

Kegiatan yang digelar oleh Komunitas Mahasiswa Seni (Komsi) Peran Universitas Bung Hatta, komunitas ini menghadirkan dua orang pakar bahasa dari Universitas Andalas dan Universitas Bung Hatta.

Pakar Bahasa Indonesia dari Universitas Andalas, Ivan Adilla, melalui telaah buku puisi Syair dalam Sekam mengatakan, bahasa dapat memberikan kepuasan tersendiri jika itu tersampaikan. Dikatakannya peristiwa sastra, dalam hal ini puisi, termasuk ke dalam kategori peristiwa sastra lewat bertutur dengan cara yang khas.

“Di dalam peristiwa sastra, pembaca atau pendengar menemukan kepuasan jika ia menyadari bahwa ia telah dapat merasakan dan memahami pikiran dan perasaan sastrawan,” terangnya.

Dia menambahkan, pengalaman yang terjadi di dalam kesadaran pembaca, berbeda dengan pengalaman yang terjadi di alam sadar si penulis. Mengapa demikian? dikarenakan berlainanya watak dan latar belakang setiap orang sehingga jawaban atas kenyataan dan kehidupan juga akan berlainan.

“Dalam peristiwa sastra, pengalaman itu dapat diungkap melalui bahasa. Yang dimaksud peristiwa sastra itu sendiri ialah kegiatan menciptakan dan menikmati karya sastra. Tanpa ada bahasa tidaklah ada yang disebut peristiwa sastra,” imbuhnya.

Dikatakan Ivan, seperti kebutuhan yang lain, kebutuhan akan sebuah komunikasi, dalam hal ini melalui bahasa tertulis, dapat menimbulkan kepuasan tersendiri jika terpenuhi. Sehingga menjadi penting untuk menggiatkan kegiatan membaca guna terciptanya komunikasi yang baik dan efektif.

Hal senada juga diutarakan Pakar Pendidikan Bahasa Indonesia dari Universitas Bung Hatta, Rio Rinaldy. Sebagai salah satu cara bertutur tidak langsung, bahasa tertulis tidak hanya memberikan kepuasan experiental (pengalaman). Bahasa tertulis  memiliki unsur-unsur seni (estetika) yang sangat kaya.

“Adanya nilai-nilai seni bukan saja menjadi persyaratan yang membedakan antara karya sastra dan yang bukan sastra. Namun justru dengan adanya estetika, seorang penulis dapat mengukapkan perasaannya sejelas-jelasnya dan sedalam-dalamnya,” ujarnya.

Dia menambahkan, membaca karya sastra memberikan suatu penghayatan terhadap apa yang diketahui oleh manusia. Membaca karya sastra dapat membantu sesorang untuk lebih berbudaya.
“Pengetahuan yang kita peroleh pada umumnya bersifat penalaran, tetapi pengetahuan tersebut dapat hidup dalam karya sastra,” imbuhnya. **Deptriadi

1186 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*