Syahiran, Program KB Wajib Disukseskan

Simpang Empat, Editor.- Program KB wajib disukseskan karena pertambahan penduduk akan berdampak bagi pertumbuhan penduduk itu sendiri, Penduduk yang tidak terkendali akan menjadi beban atau penghambat bagi pemerintah daerah dalam melahirkan kebijakan-kebijakan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Demikian dikatakan Bupati Pasaman Barat, H. Syahiran didampingi Dandim 0305 Letkol Arm. Cosmos Pramudhito saat membuka secara resmi Rakerda KB dan Rakor Bhakti TNI KB Kes di Aula Kantor Bupati Pasaman Barat, Kamis (19/5/), Simpang Empat , Pasaman Barat Pasaman Barat.

Lebih lanjut dikatakan, Rakerda KB dan Rakor Bhakti TNI KB Kesehatan mesti didukung pemerintah daerah melalui BKBPP. Pemkab bersama Dandim 0305 Pasaman akan terus melakukan kegiatan pencanangan terhadap masyarakat dalam rangka meningkatkan kesejahteraan keluarga dengan cara ber KB untuk menekan laju pertumbuhan penduduk.

Dulu KB di Pasbar sudah terarah dengan baik waktu adanya PPLKB. Ttapi sesuai dengan perkembanagan zaman saat ini peserta KB belum maksimal, rrtinya target yang ingin dicapai belum terealisasi dengan baik. Kedepan PPLKB akan kita maksimalkan lagi sehingga target yang ingin dicapai pemerintah dapat terealisasi dengan cepat.

“Kita bukan melarang masyarakat untuk melahirkan anak. Program ini tujuannya untuk mengatur tahapan-tahapan tentang kelahiran anak dalam masyrakat karena pertumbuhan penduduk yang terlalu cepat hanya akan menimbulkan dampak sosial yang lebih parah lagi. Seperti kemiskinan, pengangguran, tindakan kriminal dan anarkisme yang merupakan dampak buruk dari populasi yang tidak seimbang dengan kapasitas suatu wilayah,” kata Syahiran.

Untitled-1

Menurut bupati, Ini semua merupakan pekerjaan pemerintah pusat maupun pemerintah daerah. Terkait dengan daerah yang akan di jadikan pencanangan untuk kegiatan ini, akan dicari daerah pencanagan yang baik di Pasbar. Kegiatan seperti ini akan cocok dilakukan didaerah pesisir pantai yang ada di Pasbar karena populasi pertumbuhan penduduk di pesisir pantai sangat cepat pertambahannya.

“Kepada Camat, Wali Nagari dan Kepala jorong saya selalu mengingatkan, kita mesti bereaksi cepat dalam menanggapi berbagai macam penyakit aneh yang timbul di masyarakat . Seperti busung lapar, adanya masyarakat yang bersisik, adanya anak tanpa batok kepala di koja. Begitu juga dengan masalah tanggap darurat bencana alam, seluruhnya harus bereaksi dengan cepat menanggulanginya,” tegas Syahiran.

Sementara itu Dandim 0305 Letkol Arm. Cosmos Pramudhito mengatakan, pada intinya, pihak TNI sebagai pendamping di lapangan tidak memaksa mayarakat untuk di vasetomi karena di berbagai masyarakat vasetomi ini bertentangan betul dengan adat istiadat daerah setempat. Untuk kegiatan ini kita di Pasaman adalah monivator nomor 1 di Provinsi Pumbar.

“Kedepan kita harapkan Pasaman Barat sebagai barometer dalam hal pencanangan vasetomi. Mari kita pilih daerah mana di Pasbar yang baik untuk dilaksanakan pecanangan kegiatan ini. Sehingga kita dapat bekerja sama dan bersinergi dalam program KB Kes agar tercapai target yang dinginkan dan populasi pertumbuhan penduduk tidak lagi menjadi beban bagi pemerintah untuk mensejahterakan kehidupan masyarakatnya,” kata Cosmos Pramudhito. ** YR/T2i.

823 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*