Survei dan Prediksi Debat Capres

Yurnaldi -Wartawan Utama.
Yurnaldi -Wartawan Utama.

Pekan ini ada kubu capres yang sedemikian panik dengan hasil survei harian Kompas. Karena sekarang era transparansi, maka saya sebutkan saja, kubu yang panik itu adalah kubu capres 01. Pascasurvei Kompas itu, menimbulkan tuduhan-tuduhan atau prasangka-prasangka yang tak mengenakkan, karena media terkemuka itu dinilai memihak capres 02?

Dalam hati saya berpikir, begitu gampangnya membuat kesimpulan hanya gara-gara survei itu Kompas dinilai memihak capres 02 dan tuduhan lain terhadap Pemimpin Redaksi Ninuk Mardiana Pambudi. Kepanikan, membuat orang tak sehat lagi berpikir, sehingga yang dominan terlihat dari komentar-komentar yang berseliweran di media sosial adalah kebodohan yang sebenarnya tak perlu dipertontonkan.

Memang selama ini banyak survei yang selalu mengunggulkan capres 01. Merasa di atas angin dan “menang telak” oleh survei itu, sepertinya yang terlihat adalah kesombongan dan kepongahan. Nada-nada meremehkan dan melecehkan pun muncul dari perdebatan yang endah siapa dia –di media sosial, seolah-olah dia paling benar, dia paling hebat, dan capres 02 tak mungkin memang. Sebuah kesombongan.

Namun, siapa sangka, sebelum hari pencoblosan, Kompas sebagai media independen dan Litbang Kompas yang sudah teruji kredibilitasnya dan tak satu pun hasil-hasil surveinya selama 54 tahun usia Kompas, yang meleset dan dibantahkan. Baru kali ini survei Kompas sulit diterima sebagai sebuah kebenaran yang tidak memihak. Padahal, dalam survei itu, kubu capres 01 tetap pada posisi menang, cuma angkanya turun. Sementara capres 02 angkanya terus naik. Bahkan, seandainya kubu 01 lengah dan lalai, kubu 02 bisa menang secara mengejutkan. Itu saja inti dari survei Kompas itu. Hanya masing-masing kubu diingatkan, agar mengoptimalkan waktu yang tersisa sekitar satu bulan untuk meraih dukungan.

Tidak hanya kubu 01 yang meributkan hasil survei Kompas, tapi juga seorang Denny JA yang juga punya lembaga survei. Denny menilai terlalu banyak bumbu politik mengomentari data statistik dalam survei Kompas tersebut. Kenapa Denny JA panik, mungkin pembaca sudah tahu. Dalam survei lembaga yang dipimpin Denny JA itu, capres 01 diprediksikan memang dua digit dari capres 02. Perlu diingat, survei yang dilakukan Kompas adalah survei yang tidak berbayar. Survei dilakukan untuk memberikan pengayaan kepada pembaca. Dan yang dikhawatirkan kubu capres 01 adalah pengaruh harian Kompas yang bisa mempengaruhi opini pembaca.

Artinya, bisa jadi 13,4 persen yang belum menentukan pilihan setelah membaca laporan hasil survei Kompas akan memantapkan diri memilih capres 02. Bahkan, orang yang selama ini memihak capres 01 pun bisa beralih pilihan. Sebab, di dunia ini tak ada yang tak mungkin. Setiap pembaca bisa saja berkesimpulan; buat apa mendukung capres yang diprediksikan kalah. Pilihlah yang berpeluang menang, yakni capres 02.

Sebenarnya itulah yang ditakutkan dari hasil survei Kompas itu. Kalau hasil survei yang diberdebatkan, ketahuilah, litbang Kompas itu memiliki banyak pakar dan peneliti andal. Survei-survei hasil hitung cepat pun nyaris menyamai hasil hitungan KPU yang disyahkan pada Pilkada sejumlah daerah. Kalau dituding survei Kompas berpolitik, itu alasan yang dicari-cari. Atau survei Kompas mempermalukan hasil survei lembaga survei sebelumnya? Bisa jadi ini pertarungan gengsi. Tapi menuding survei Kompas tidak benar dan segala macam, itu sebuah kebodohan. Pembaca pasti orang cerdas. Pemilih cerdas pasti sebelum masuk bilik suara nantinya, mempelajari banyak referensi, termasuk mencermati debat.

Dan debat capres putaran terakhir, 30 Maret, sedang ditunggu-tunggu masyarakat. Sebelum kita lihat bagaimana pula prediksi debat terakhir itu, mungkin banyak yang tak menyadari bahwa hasil survei terkini Kompas itu dipengaruhi oleh debat-debat capres sebelumnya. Ada capres yang antihoaks, namun ketika debat tanpa sadar dia menebarkan hoaks. Ada yang klaims tak ada kebakaran hutan, tanpa diketahui, kabut asap kebakaran hutan menjadi-jadi saat debat itu berlangsung. Dan banyak lagi fakta yang membuat dukungan masyarakat kepada capres semakin berkurang di satu kubu, dan meningkat di kubu yang lain. Survei Kompas membaca hal itu.

Nah, debat 30 Maret sudah di ambang pintu. Ketika ada yang memprediksikan capres 01 akan kalah pada debat terakhit itu dengan sejumlah analisa, media sosial pun ramai merespon prediksi itu. Dikatakan bahwa rakyat Indonesia sangat antusias dan simpatik dengan capres 02, tampak dari sambutan lautan massa ketika capres 02 mengunjungi daerah tertentu, baik kota besar maupun kota kecil. Gagasan-gagasan capres 02 dinilai sangat tajam dan berpengaruh. Capres 02 secara tak langsung melalukan antitesis atau melawan gagasan-gagasan dan data yang dikemukakan capres 01. Hal ini yang mencemaskan dan membuat prediksi capres 01 bakal kalah dalam debat tanggal 30 Maret nanti.

Itulah fenomena dan fakta, dan kita lihat saja hasilnya. Siapa yang benar dan siapa yang menang. Survei dan prediksi yang begitu banyak bertebaran di media sosial, kita lihat saja benar apa salah. Berpolitik atau tidak? **Yurnaldi – Wartawan Utama

239 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*