Menpar Arief Yahya, Sumbar Provinsi Terbanyak Menggelar Iven Pariwisata

Menpar Arief Yahya saat memberi sambutan.
Menpar Arief Yahya saat memberi sambutan.

Jakarta, Editor.- Sumatera Barat merupakan Provinsi terbanyak melaksanakan event-event dibandingkan dengan provinsi lain, yakni 132 event dalam setahun.

Hal tersebut dikatakan oleh Menteri Pariwisata RI Arief Yahya saat launching Tour de Singkarak (TdS) 2018 di kantor Kementerian Pariwisata, Jakarta, Senin (22/10/2018).

“Ada 3 event yang masuk dalam top seratus event nasional, yakni Sawahlunto Internasional Music Festival, TdS dan Festival Parayung yang kita populerkan juga sebagai Pesona Minangkabau,” sebut Menpar.

Khusus untuk Festival Pagaruyung, Arief Yahyu sudah menyetujui untuk koreografernya akan didampingi oleh koreografer tingkat nasional, yakni Deni Malik yang juga merupakan orang Sumbar.

“Deni Malik adalah salah 1 (satu) diantara 7 (tujuh) koreografer yang menata pembukaan Asian Games 2018, termasuk tari Ratoh Jaroe dari  Aceh yang sempat heboh di media social,” ujarnya.

Sementara itu, untuk pengembangan pariwisata di Sumbar sendiri, Menpar mengatakan memakai rumus 3 A (Atraksi, Amenitas dan Aksebilitas), dan yang kita dukung pertama adalah kulinernya yaitu randang. Randang adalah makanan terbaik tingkat dunia dan oleh Kemenpar sudah ditetapkan sebagai satu diantara 10 national food.

“Ganjarannya adalah randang sudah kami promosikan ke 100 restoran indonesia yang ada di seluruh dunia” jelasnya.

Yang kedua disebutkan Arief Yahya adalah Surfing yaitu di Mentawai.  Mentawai adalah tempat surfing terbaik di dunia yang saat ini bersaing dengan Hawai dan juga Bali.

Untuk yang ketiga adalah potensi  Geopark. Sumbar punya potensi dalam hal ini, seperti Ngarai Sianok dan Silokek.

“Saya mendapatkan masukan dari orang yang paham tentang geopark, bahwa potensi geopark di Sumbar adalah salah satu yang terbaik di dunia,” terangnya.

Arief Yahya menyimpulkan, dari ketiga hal tersebut Sumbar tidak kalah dari provinsi lain seperti Jabar dan NTB.

“Keindahan alam tidak kalah dan kultur nya juga tidak kalah, dan itu terbukti ketika sumbar diangkat ke Halal Tourism Travel Award mendapatkan penghargaan sebagai destinasi wisata halal terbaik dan satu hal lagi yang ingin saya katakan,  pariwisata adalah industri yang paling tidak menganggu lingkungan” terangnya kembali.

Menyinggung KEK KWT Mandeh, Arif Yahya meminta Pemprov Sumbar dan Bupati Pessel serius untuk bergerak cepat, terutama penyediaan lahan KEK dan untuk Master Plan nya akan dibiayai oleh Kemenpar.

“Manfaatkan waktu saya yang hanya satu tahun ini, KEK Gunung Emas di Kawasan Mandeh harus segera diselesaikan. Untuk mendapatkan KEK tersebut memang susah, tapi setelah dapat,  maka akan diprioritaskan oleh pemerintah pusat, minta bandara dipermudah, minta jalan nasional dipermudah, contoh nya danau toba” jelasnya.

“Saya malah jadi gregetan, kok KEK soal Kawasan Mandeh masih lelet. Padahal saya sudah garansi ke Presiden agar Mandeh segera selesai,” ujarnya.

Diakhir sambutan, Menpar berharap dalam satu tahun ini sumbar harus sudah memiliki satu KEK dan itu tinggal di pilih satu, apakah Mentawai atau Mandeh. ** Jasman/Hms

 

406 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*