Sumbar Expo 2016 Ditutup, Bentuk Biro Kerjasama Perantau Minang

Bandung, Editor.- Wakil Gubernur Sumatera Barat, Drs. H. Nasrul Abit secara resmi menutup Sumatera Barat Expo 2016 yang diselenggarakan di kawasan Cikapundung River Sport, Jl Ir Sukarno Bandung, Minggu, 27 November 2016.

Nampak hadir pada acara penutupan Sumbar Expo 2016 ini, Ketua Dekranasda Kabupaten Limapuluh Kota, Ny Monalisa Irfendi Arbi, Ketua Perhimpunan Keluarga Minang Jawa Barat, Drs. H. Asril Das, dan para tokoh Masyarakat Sumatera Barat.

Pada kesempatan tersebut, Wakil Gubernur Sumatera Barat, Drs. H. Nasrul Abit sempat menghibur warga perantau Minang dengan membawakan sebuah lagu Minang yang berjudul “Tinggalah Kampuang”, begitu juga dengan Ketua Dekranasda Kabupaten Limapuluh Kota, Ny. Monalisa Irfendi Arbi juga melantunkan tembang Minang. Selain itu juga disuguhkan dengan penampilan Tari Piring, atraksi seni budaya Kabupaten Mentawai, dan Model Fashion Binaan Dekranasda Kabupaten Limapuluh Kota.

Wakil Gubernur Sumatera Barat, Drs. H. Nasrul Abit mengatakan bahwa untuk kedepannya, Pemerintah Provinsi Sumatera Barat akan membentuk Biro Kerjasama Perantau Minang yang berkedudukan di Jakarta, dengan tujuannya untuk mempermudah hubungan para perantau Minang di seluruh Indonesia. Hubungan perantau Jawa Barat, tentunya dengan adanya Sumatera Expo ini, outlet-outlet perantau Minang di Bandung bisa memasarkan produk-produk unggulan Sumatera Barat,” ungkap Nasrul Abit. 

Kepala Kantor Penghubung Sumatera Barat, Drs. Luhur Budianda, Sy.,M.Si mengatakan bahwa Sumatera Barat Expo 2016 merupakan event strategis pemerintah Provinsi Sumatera Barat dalam mempromosikan dan mendorong peningkatan laju investasi yang melibatkan segala unsur, baik itu pemerintah pusat, daerah, swasta, BUMN/BUMD dan masyarakat. Sumatera Barat Expo sudah menjadi agenda tahunan Pemerintah Provinsi Sumatera Barat yang sekarang dilaksanakan di Bandung, “ ungkap Budianda selaku Ketua Penyelenggara Sumatera Barat Expo 2016.

Wagub Sumbar, Drs. H. Nasrul Abit, Ketua PKM Jawa Barat, Drs.H. Asril Das dan Kepala Kantor Penghubung Sumbar, Drs. Luhur Budianda, Sy.,M.Si
Wagub Sumbar, Drs. H. Nasrul Abit, Ketua PKM Jawa Barat, Drs.H. Asril Das dan Kepala Kantor Penghubung Sumbar, Drs. Luhur Budianda, Sy.,M.Si

Menurut Budianda, selama 4 (empat) hari pelaksanaan Sumatera Barat Expo, kiranya kita wajib bersyukur atas suksesnya penyelenggaraan event ini. Dari hati yang terdalam, kami menyadari masih banyak yang perlu kita benahi dalam pelaksanaan di masa mendatang agar harapan dan tujuan pelaksanaan expo ini dapat tercapai. Dengan tema “Unique in Diversity”, Sumatera Barat Expo 2016 berhasil mendatangkan kurang lebih 40.0000 pengunjung dengan berbagai macam tujuan antara lain, ingin mengetahui dan menjajaki peluang, iklim investasi yang ada di Sumatera Barat, ingin menjalin peluang kerjasama dengan industri kecil (UMKM) yang ada di Sumatera Barat, ingin mengetahui dan menjalin kerjasama dalam pemanfaatan potensi dan objek wisata di Sumatera Barat serta untuk silaturahmi dan “Malapeh Taragak” antara rantau dan nagari,” ujar Budianda.

Lebih lanjut dikatakan Budianda, bahwa kebutuhan dan keinginan mensukseskan Sumbar Expo, juga ditunjukan oleh 40 peserta pameran, yang terdiri dari 11 SKPD Pemerintah Provinsi Sumatera Barat, 17 Kabupaten/Kota yang terdiri dari 26 SKPD, 2 BUMD/BUMN serta 1 UMKM Binaan. Sedangkan ada 2 Kabupaten yang tidak bisa mengikuti Sumbar Expo kali ini yaitu Kabupaten Padang Pariaman dan Kabupaten Sijunjung.

Budianda menjelaskan bahwa selama Sumatera Barat Expo 2016 ini berlangsung, kami telah melaksanakan berbagai kegiatan yang dikoordinir oleh SKPD Provinsi sesuai dengan fungsinya, antara lain, Travel Mart yang dilaksanakan sebelum acara pembukaan dan dikoordinir oleh Dinas Pariwisata Provinsi Sumatera Barat. Gelar Potensi dan Temu Usaha yang dikoordinir oleh Badan Koordinasi dan Penanaman Modal Provinsi Sumatera Barat. Event ini merupakan bagian dari promosi dan publikasi potensi daerah dan peluang investasi dari 4 Kabupaten di Sumatera Barat yaitu, Kabupaten Pesisir Selatan, Kabupaten Sijunjung, Kabupaten Mentawai dan Kabupaten Solok Selatan. Dialog televisi dengan tema “Sinergistas Pengembangan Potensi Wisata dan Ekonomi Kreatif Sumatera Barat dan Jawa Barat” yang dikoordinir oleh Kantor Penghubung Sumatera Barat. Pentas seni dan budaya yang menampilkan tari-tarian dan kreasi budaya dari Kabupaten/Kota di Sumatera Barat. Pameran Kerajinan dan home industry yang disuguhkan oleh masing-masing Kabupaten/Kota se-Sumatera Barat serta atraksi budaya masyarakat mentawai yang fenomenal dan selalu menarik perhatian para pengunjung.

Kedepannya, kami berharap supaya lebih banyak lagi partisipasi proaktif stakeholder dalam penyelenggaraan event-event Sumatera Barat sehingga sinergitas yang telah kita jalin dalam membangun Sumatera Barat dapat lebih solid. Semoga dengan suksesnya pelaksanaan Sumatera Barat Expo 2016 ini, dapat kita jadikan momentum dalam membangun Sumatera Barat menjadi Provinsi yang terdepan dalam pariwisata dan investasi,” pungkas Budianda. ** Edwandi

 

 

1167 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*