Suhatri Bur Jangan Sampai Salah Pilih Sekda Padang Pariaman

Rafendi.
Rafendi.

Kalau tidak ada aral melintang, Sekretaris Daerah Kabupaten (Sekdakab) Padang Pariaman sekarang (Jonpriadi, SE, MM red) pada 1 Mei mendatang genap berusia 60 tahun. Ini berarti Bupati Suhatri Bur harus menyidik kemudian mengusulkan orangnya kepada Mendagri melalui Gubernur Sumbar.

Kita berharap Suhatri Bur yang Kamis (26/2) lalu dilantik gubernur Sumbar sebagai bupati untuk periode 2001-2024 tidak salah pilih Sekdakab Padang Pariaman yang baru. Kenapa dan mengapa?

Pertanyaan itu tidak mungkin terbersit dari warga masyarakat Padang Pariaman yang awam politik, awam sistem dan administrasi pemerintahan, awam tugas pokok dan fungsi pimpinan daerah (bupati dan DPRD) dan organisasi perangkat daerah (OPD: sekretariat daerah, dinas, badan, kantor, inspektorat, badan layanan umum daerah (BLUD) dan kecamatan) yang dahulu disebut satuan kerja perangkat daerah (SKPD).

Tetapi bagi warga masyarakat Padang Pariaman yang pemangku kepentingan, dua kata tanya di atas terbersit karena fakta menyatakan bahwa setiap bupati yang baru dan dua periode (mulai dari almarhum Kolonel (Purn) Anas Malik hingga Ali Mukhni kemarin selalu memprioritaskan (mendahulukan) program dan rencana kegiatan pembangunan khususnya prasarana fisik dan non fisik dalam rangka peningkatan kesejahteraan umum masyarakat kampungnya dan singok bagisia laman salalu (wilayah yang jadi tetangga terdekat karena selalu dilalui ketika pulang ke rumah orang tua atau kampung halaman, red).

Khusus almarhum Kolonel (Purn) Anas Malik dan Ali Mukhni wilayah pembangunan dimaksud adalah Padang Pariaman Bagian Utara (meliputi 5 kecamatan: Sungai Limau, Sungai Geringging, IV Koto Aur Malintang, V Koto Kampung Dalam dan Batang Gasan).

Fakta dimaksud secara sederhana atau kasat mata dapat dibuktikan di lapangan (bukan di atas kertas atau dalam dokumen administrasi pemerintahan) dengan lebih bagus dan banyaknya jalan, jembatan, pengairan, rumah sekolah (SD, SLTP dan SLTA), dan rumah sakit (khususnya Puskesmas) di wilayah kampung halaman bupati dimaksud. Sehingga warga masyarakat di wilayah Padang Pariaman Bagian Tengah (meliputi 4 kecamatan: VII Koto Sungai Sariak, Patamuan, Padang Sago dan V Koto Timur), dan warga masyarakat di wilayah Padang Pariaman Bagian Selatan meliputi 8 kecamatan: Lubuk Alung, Batang Anai, Sintuk Toboh Gadang, Nan Sabaris, Ulakan Tapakis, Enam Lingkung, 2 x 11 Enam Lingkung dan 2 x 11 Kayutanam) gigit jari melihatnya, lalu merumuskan kesimpulan sementara bahwa di daerah otonom ((di zaman Orba disebut daerah tingkat II) Kabupaten Padang Pariaman distribusi pembangunan berat sebelah sehingga distribusi kesejahteraan umum masyarakat terkesan tidak adil dan merata.

Tentu warga masyarakat yang pemangku kepentingan tidak berharap, kenyataan pahit itu tidak terulang lagi di era Suhatri Bur Bupati Padang Pariaman.  Maka sesuai pernyataaan Suhatri Bur (setelah paginya dilantik gubernur sebagai bupati) pada silaturahmi dengan Forkopimda dan Tokoh Masyarakat Padang Pariaman Jumat (27/2) sore lalu di IKK Parit Malintang, bahwa pemulihan ekonomi akibat dampak pandemik Covid-2019 jadi skala prioritas program ke depan, perlu juga jadi skala prioritas karena tidak tertampung dalam APBD, bagaimana anggaran untuk program dan rencana kegiatan pembangunan yang berdampak kepada pemerataan dan peningkatan kesejahteraan umum masyarakat dapat dijadikan proyek melalui kiat dan siasat (sebagaimana dilakukan almarhum Bupati Muslim Kasim dan mantan Bupati Ali Mukhni) PHK (panjek, hoyak, kaik) baik kepada pemerintah provinsi maupun kepada pemerintah pusat.

Untuk itu Bupati Suatri Bur perlu Sekdakab Padang Pariaman yang baru (pengganti Jonpriadi, red), yang profil dan vigur orangnya di samping loyal, energik, kreatif dan inovatif, cepat tanggap atau lincah menindaklanjuti kebijakan kepala daerah ke dalam program dan rencana kegiatan pembangunan, perlu pula piawai beradministrasi pemerintahan dengan pelayanan kepada masyarakat dan pebisnis berbasis e-digital (e-government), netral dan tangguh dari tipu tepok politikus karbit serta wargad (wartawan gadungan).

Kriteria itu diperlukan agar Visi, Misi dan Program yang disampaikan Suhatri Bur-Rahmang pada Pilkada tahun 2020 lalu, setelah didokumentasikan ke dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Tahun 2021-2024 setelah dipilah-pilah pimpinan OPD terkait dimasukkan ke dalam prioritas program dan rencana kegiatan pembangunan jangka pendek atau tahunan.

Karena terbatasnya keuangan daerah untuk mendanai pelaksanaan program dan rencana kegiatan yang maksud dan tujuannya untuk pemulihan ekonomi akibat negatif pandemik Covid-2019, dengan dikomandoi Sekdakab ter-PHK hendaknya dananya melalui program dan kegiatan pembangunan pemerintah provinsi atau pemerintah pusat.

Sekdakab yang baru diharapkan coga pula berkilah apabila digertak oleh oknum yang berprilaku ala mafia hongkong atau bandit siantar karena berdasarkan peraturan dan perundang-undangan yang berlaku lembaganya bertugas pokok dan berfungsi dalam pengawasan, dalam penganggaran dan dalam pembuatan peraturan daerah, serta dengan dalih mewakili hak ingin tahu masyarakat bermaksud/melakukan pengontorlan padahal tidak punya media cetak (surat kabar) dan media elektronik (TV/Radio) untuk pemberitaan dan penerbitan sebagaimana dilakukan seorang Insan Pers sejati.

Umumnya mafia hongkong atau bandit siantar dimaksud keanggotaan di lembaga yang diwakilinya berdasarkan surat keputusan atau surat tugas pimpinan di atasnya berlaku priodik (tahunan atau bulanan).

Sekdakab yang baru diharapkan bukan hanya sekedar memaraf telaah staf (TS) dari pimpinan OPD untuk rancangan surat keputuan yang akan ditandatangani bupati, atau memberikan pertimbangan untuk alternatif persetujuan bupati terhadap proposal yang diajukan perseorangan atau pimpinan organisasi kemasyarakatan (ormas).

Sekdakab yang baru diharapkan mampu mengomandoi pimpinan dan staf OPD sehingga terlaksana dan menjadi kenyataan Visi, Misi dan Program Bupati yang telah dikemas dalam RPJMD itu. Sekdakab yang baru perlu mewaspadai oknum warga masyarakat yang mengaku telah sukses berperan tim sukses pasangan Suhatri Bur-Rahmang karena tim sukses di Pilkada Desember 2021 lalu.

Padahal ia sebenarnya sekedar cacak cubin yang mengaku menghoyak pohon padahal tertiup angin yang berembus kencang dan berulang-ulang. ** Rafendi

110 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*