Sudah 223 Warga Padang Panjang Tertular Covid-19

Pelanggar Perda Sumbar nomor 6 diberi sanksi membersihkan sarana umum sekitar Pasar Padang Panjang.
Pelanggar Perda Sumbar nomor 6 diberi sanksi membersihkan sarana umum sekitar Pasar Padang Panjang.

Padang Panjang, Editor.- Dari hasil test swab pada labor biomedic FK-Unand Padang, sebanyak 28 orang warga Kota Padang Panjang positif Covid-19 di hari Jum’at dan 13 orang pada Sabtu (10/10). Jumlah kasus Covid-19 menimpa warga kota ini pun mencapai 223 orang.

Tidak heran, Kepala DKK Padang Panjang, Nuryanuwar menyebut khawatir kasus Covid-19 terus berkembang. Sebab, masih cukup banyak orang tidak pakai masker di tempat umum. Contoh, razia Sabtu, ada 16 orang terkena razia karena tidak pakai masker di tempat umum, sehingga dapat sanksi sosial seperti membersihkan fasilitas umum.

Sejauh ini, serangan Covid-19 pada warga Padang Panjang, Alhamdulillah belum ada korban jiwa. Tapi di banyak tempat lain korbannya terus bertambah.

Bagi Padang Panjang, angka 223 orang warganya yang pernah/sedang positif Covid-19 itu relatif tinggi untuk kota kecil berpenduduk sekitar 58.200 jiwa. Apalagi itu tersebar ke semua kelurahan, ke banyak kantor. Itu pun belum termasuk warga dari luar daerah yang bekerja di kota ini, datanya masuk ke daerah tempat tinggalnya.

Karena itu Nuryanuwar, mantan Wakil Direktur RSAM Bukittinggi dan Direktur RSUD Padang Panjang itu, mengajak semua orang di kota ini, mari sama berupaya melawan wabah Covid-19 ini. Caranya, pertama, cegah virus CARS-CoV2 yang jadi penyebab penyakit Covid-19 itu, masuk ke dalam tubuh lewat 3-M.

Istilah 3-M ialah singkatan dari Memakai masker (teritama bila keluar rumah atau di tempat umum), Menjaga jarak dengan orang lain (minimal 1,5 meter) dan sering Mencuci tangan dengan sabun pada air bersih yang mengalir. Sejalan itu, waktu pulang ke rumah sebaiknya lansung ke kamar mandi, cuci pakaian, mandi.

Karena vitalnya fungsi 3-M tadi, terutama memakai masker, Pemprov Sumbar telah menerapkan Perda No.6/2020 tentang Adaptasi Kebiasaan Baru untuk Mencegah Perkembangan Penularan (ABK-MPP) Covid-19 sejak Kamis (8/10). Sebab, sebagian rakyat dan pengunjung kurang peduli aturan protokol mencegah Covid-19.

Pada Perda ini ada sanksi pidana, seperti denda Rp 200.000, atau kurungan dua hari bagi yang tidak pakai masker di luar rumah/tempat umum. Walikota Padang Panjang, Fadly Amran pada temu pers dua tahun jabatannya bersama Wakil Walikota Asrul, Jumat (9/10), berharap tidak ada warganya terkena sanksi, makanya ikuti aturan.

Upaya kedua, jaga/perkuat imun tubuh, sebagai antisipasi untuk melawan virus CARS-CoV2 itu jika ada yang lolos masuk ke dalam tubuh. Sebab, ukuran virus ini sangat kecil, berkisar 400-500 milimikron, lebih kecil dari partikel asap. Upaya ini antara lain  makan yang cukup dengan gizi berimbang.

Berikut, ditambah mengkonsumsi jeruk lemon, jambu biji, minum air rebusan jahe, kunyit, serai dan temu lawak. Pada jahe, kunyit, serai dan temulawak, misalnya, Prof.Chairul Anwar Nidom, peneliti, guru besar biokimia dan biologi molekuler Unair Surabaya, menyebut terdapat kurkumin yang sangat berguna memperkuat imum tubuh untuk menangkal virus Carona.

Upaya berikutnya meningatkan imun tubuh dengan berolahraga yang cukup, tidur yang cukup (7-8 jam) di malam hari, dan hindari stress. Selain upaya 3-M dan memperkuat imum tubuh tadi, Mirdas Ilyas, ulama dari Muhammadiyah Padang Panjang, menyebut adalah doa dan tawakal kepada Allah.***Ym/Sheni

165 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*