STAIDA Payakumbuh Siap Berikan Kontribusi

Payakumbuh, Editor.- Pengurus Yayasan Darul Furqon diwakili Drs. H. Agustion, mengatakan, Sekolah Tinggi Agama Islam Darul Qur’an (STAIDA) Payakumbuh, siap berkontribusi buat Kota Payakumbuh dan Kabupaten Limapuluh Kota, dalam usaha meningkatkan pembangunan keagamaan di Luak Limo Puluah ini.

Pendirian perguruan tinggi ini dibidani Pemko Payakumbuh, makanya seluruh jajaran akademis, siap memberikan yang terbaik buat Payakumbuh dan Kabupaten Limapuluh Kota.
Penegasan tersebut disampaikan Agustion, ketika  membuka Seminar Qur’an dalam rangkaian kegiatan kuliah umum STAIDA, mengawali perkuliahan tahun akademik 2016/2017 di aula MAN 2 Payakumbuh, Sabtu (17/9). Seminar sehari itu, diikuti 100 peserta, bekerjasa sama dengan pihak MAN 2 Payakumbuh. Selain mahasiswa baru yang ikut serta, juga melibatkan kalangan dosen, dewan hakim MTQ kedua daerah, guru-guru pondok Alqur’an, guru guru agama sekolah dan madrasah.

Seminar sehari itu, menampilkan Dr. H. Rafles, M.Si, Ketua Sekolah Tinggi Ilmu Administrasi Adabiah Padang,  sebagai pembicaranya. Sebagai dewan hakim nasional, Rafles membicarakan materi bacaan Alqur’an yang benar dalam seminar dimaksud. Harapannya, ke depan, STAIDA Payakumbuh mampu melahirkan mahasiswa yang hafal dan mampu menterjemahkan kitab suci itu dengan tepat dan benar.

Walikota Payakumbuh diwakili Kabag Kesra Setdako Devitra, M.Si, dalam pembukaan seminar itu, memberikan signal positif terhadap kemajuan STAIDA ke depan. Menurutnya, pihak pemko sudah mengalokasikan dana buat bantuan pembinaan STAIDA dalam rancangan APBD Payakumbuh 2017.

“Insya Allah, DPRD akan menyetujui anggaran buat STAIDA Payakumbuh, seperti yang diusulkan pemko. Sebagai daerah yang ikut membidani STAIDA lahir, tidaklah mungkin pemko akan lepas tangan dalam memelihara kelanjutan perguruan tinggi ini. Pemko bertanggung jawab penuh terhadap anak yang dilahirkan,” tegas Devitra.

Sementara itu, dilaporkan Ketua STAIDA Ahmad Deski, pada MTQ Nasional ke 26 di NTB baru lalu, dua dosen STAIDA sukses  meraih medali emas yang membela bendera  Kafilah Sumatera Barat. Keduanya, Ihsan Nuzula pada cabang tilawah dewasa dan Ade Setiawan pada cabang kaligrafi. Menurut Ahmad, dengan memiliki dosen berprestasi nasional, pihaknya siap memberikan yang terbaik dan melahirkan qori dan qoriah buat Payakumbuh dan Sumatera Barat ke depan, jelasnya. ** Yus

1376 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*