STAI SNI dan UISB Diambang Kehancuran

Solok, Editor.- Sekolah Tinggi Agama Islam Solok Nan Indah  (STAI SNI) yang dikelola Yayasan Pembinaan dan Pengembangan Pendidikan Solok Nan Indah (YP3SNI), yang belakangan identik disebut-sebut menjadi bagian dari Universitas Islam Sumatera Barat (UISB) dan berlokasi di kota Solok berada diambang kehancuran.

Betapa tidak.  Lembaga pendidikan tinggi yang dikenal dengan nama STAI  SNI yang hanya memiliki 4 (empat) program studi dan UISB yang yang punya izin 12 program studi namun yang jalan dan punya hanya mahasiswa 4 program studi.dan seluruhnya masih berakreditasi C. Jumlah mahasiwanya juga hanya 500 orang yang kini berada dalam kondisi bimbang tentang pengembangan dan kelanjutan pendidikan mereka di kedua perguruan tinggi tersebut.

Beberapa tahun yang lalu, STAI SNI” atau “STAI Solok” kebanjiran calon mahasiswa baru. Setiap tahunnya, perguruan tinggi swasta itu selalu diminati oleh siswa-siswi SMA/MA sederajat yang berniat melanjutkan pendidikan di kampus itu.

Nuansa dan perkuliahan Islami yang diajarkan di dalam kampus sangat diminati, lebih-lebih untuk membangun daerah yang berdasarkan adat basandi syara’, syara’ basandi kitabullah ini. Setiap mahasiswa yang kuliah dikampus STAI SNI niscaya ia mampu untuk merubah daerah ini menjadi lebih baik, lebih islami dan religius serta lebih maju, lebih beradab dan lebih berkesantuan serta berkesopanan lagi.

Namun kini STAI Solok Nan Indahtelah sekarat nyaris lumpuh, kegiatan perkuliahan masih berjalan namun tidak diminati lagi oleh publik, utamanya calon mahasiswa. Hal itu disebabkan karena konflik dan kegaduhan berkepanjangan yang melanda YP3SNI sejak beberapa  waktu lalu, mebuat STAI Solok kehilangan kejayaan, kampus bernuansa  islami itu kini jadi sekarat dan nyaris ditinggal dan dikucilkan oleh masyarakat kabupaten dan kota Solok. Kurangnya peminat untuk mendaftar ke STAI Solok Nan Indah bukan tanpa alasan. Itu terjadi karna kegaduhan yang berketerusan dan itu akibat dari stigma yang mengatakan STAI SNI milik Gamawan Fauzi dan kawan-kawan.

Hal itu diakui beberapa pengurus YP3SNI dan staf pengajar di STAI SNI serta UISB yang enggan disebut ditulis namanya namun mengaku akan bertanggungjawab bila keterangan yang diberikannya kepada Editor berlanjut ke ranah hukum.

“Kisruh yang melanda STAI SN, UISB dan YP3SNI memang membuat prihatin banyak pihak. Tapi begitulah adanya sekarang, dalam artian hidup segan mati tak mau akibat pertarungan kepentigan pihak yayasan dan pengelola pendidikan. Termasuk dalam pengelolaan dana milik yayasan,” katanya.

Manurut dia, di atas kertas YP3SNI punya cukup banyak dana yang bisa dimanfaatkan untuk mengelola dan mengembangkan STAI SNI dan UISB, termasuk tanah yang telah bersertifikat yang akan dijadikan lokasi pembangunan kampus kedua perguruan tinggi tersebut. Namun dana tersebut sebagian besar “terpakai” oleh beberapa pengurus YP3SNI untuk bisnis pribadi.

Salah seorang pengurus YP3SNI yang berdomisili di Jakarta ketika ketika dihubungi lewat selulernya mengakui kalau dia ikut memakai uang yayasan untuk kepentingan bisnis dalam jumlah yang cukup besar, Rp 4.2 milyar.

“Tidak ada niat saya untuk menyelewengkan dana YP3SNI yang terpakai oleh saya untuk kepentingan bisnis tersebut. Bahkan saya telah berjanji kalau akan mengalokasikan dana Rp 10 milyar untuk pembangunan kampus UISB,” katanya lewat telepon seluler.

Sisi lain membuat banyak tokoh dan masyarakat kabupaten dan kota Solok prihatin adalah, YP3SNI yang mengelola STAI SNI dan UISB itu kini seperti telah menjadi sekelompok orang, tepatnya Gamawan Fauzi dan kawan-kawan. Pada  hal yayasan itu adalah milik masyarakat kabupaten dan kota Solok (termasuk Solok Selatan) karena dididirikan oleh kedua daerah tersebut dan dana awal pembangunan dan pengembangannya berasal dari masyarakat, baik yang di ranah maupun di rantau melalui beberapa program. Diantaranya melalui “lelang” lagu dan album (kaset) Bungo Lambah Gumanti, yang melambungkan nama Gamawan Fauzi sebagai “bupati plus”, kemudian dilanjutkan dengan album Jantuang Hati Denai dan Sibunian Bikik Sambuang.

Mungkin karena YP3SNI dianggap telah menjadi milik Gamawan Fauzi dan kawan-kawan itu pula yang membuat pemerintah kabupaten dan kota Solok cenderung apatis dan tak mau ikut ambil bagian menyelesaikan kisruh di tubuh YP3SNI yang identic dengan STAI SNI dan UISB. Pada hal sebenarnya pemerintah kedua daerah itu yang seharusnya menyelesaikan permasalahan dan kemelut di YP3SNI dan tidak membiarkannya berlarut sampai ke ambang kehancuran seperti sekarang ini.

Agar STAI SNI dan UISB tak tinggal sebagai kenangan, mungkin ada baiknya mengikuti langkah-langkah penyelamatan Universitas Muhammad Yamin (UMMY) Solok yang juga nyaris hancur beberapa tahun lalu. Yaitu mengembalikan pengelolaannya kepada Yayasan Muhammad Yamin. Artinya, YP3SNI itu harus dikembalikan menjadi milik kabupaten dan kota Solok sepenuhnya,  bukan lagi dikelola oleh kelompok Gamawan Fauzi dan kawan-kawan.

Bupati Solok, H. Gusmal, SE yang ditemui di kantornya sehubungan masalah keberadaan YP3SNI yang mengelola STAI SNI dan UISB, mengaku sangat prihatin dan sangat setuju kalau pengelolaan yayasan tersebut dikembalikan kepada daerah atau kembali dibawah naungan kabupaten dan kota Solok sebagaimana ketika didirikan.

“Saya tahu pasti kalau YP3SNI itu adalah milik masyarakat dan didirikan oleh pemerintah kabupaten dan kota Solok, bukan milik perorangan atau sekelompok orang, meski mereka dulu terlibat dalam pendirian dan pengembangan yayasan tersebut,” kata Gusmal, Jum’at (24/3) dikantornya.

Lebih lanjut dikatakan, Pemkab Solok akan membicarakan hal ini dengan Pemko Solok yang mendirikan YP3SNI dalam waktu dekat, guna menyelamatkan yayasan dan lembaga pendidikan yang dikelolanya.

“YP3SNI dan lembaga pendidikan yang dikelolanya harus diselamatkan dari kehancuran karena merupakan milik masyarakat dibawah naungan pemerintah kabupaten dan kota Solok. Untuk tahap pertama kita akan menyelesaikan masalah keberadaan yayasan yang kini diidentikkan dengan seseorang beserta kawan-kawannya, kemudian baru membenahi dan mengembangkan STAI SNI dan UISB agar menjadi lembaga pendidikan bergengsi dan diminati, terutama oleh masyarakat kabupaten dan kota Solok,” tegas Gusmal.

Hal senada juga dikemukakan oleh Wakil Bupati Solok, Yulfadri Nurdin, SH yang mengatakan, masalah tersebut juga telah disampaikan oleh beberapa staf pengajar STAI SNI dan UISB serta beberapa pengurus YP3SNI.

“Dalam waktu dekat kita akan mengundang pengurus YP3SNI untuk membicarakan masalah ini. Bahkan kalau perlu kita yang akan menemui mereka dan melihat langsung kegiatan perkuliahan yang kini kabarnya sangat memprihatinkan,” kata Yulfadri Nurdin.

Walikota Solok, Zul Elfian yang juga merupakan salah seorang Pembina YP3SNI yang beberapa dihubungi lewat telepon selulernya, untuk mengkonfimasikan masalah ini, tidak pernah menerima panggilan yang dilakukan Editor. Begiti juga dengan Wakil Walikota Solok, Reinier, bahkan telepon selulernya tidak bisa dihubungi sama sekali. ** Rhian/Risko

2993 Total Dibaca 6 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*