Sry Eka Handayani Tanamkan Nilai-Nilai Keislaman di Literasi RBAN

Pengelola RBAN bersama generasimuda binaan. (Dok. Istimewa)
Pengelola RBAN bersama generasimuda binaan. (Dok. Istimewa)

Agam, Editor.- Keseriusan Pemerintah dalam pengembangan literasi di dunia pendidikan jadi katalisator bagi pegiat literasi mandiri untuk ikut menyukseskannya. Sry Eka Handayani, pegiat literasi di Sumatera Barat ingin menggali literasi secara lebih mendalam dengan penanaman nilai-nilai keislaman pada generasimuda, seperti yang ia katakan saat kami temui pada hari Senin 8 Juli 2019 di Rumah Baca Anak Nagari (RBAN) yang berlokasi di jalan Kusuma Bhakti No.12, Gadut, Kecamatan Tilatang Kamang, Kabupaten Agam, Provinsi Sumatera Barat.

“Literasi untuk meningkatkan nilai-nilai keislaman sangatlah penting, apalagi dimulai sejak dini, RBAN diharapkan dapat menjadi salah satu wadah bagi penanaman nilai-nilai keislaman sejak dini melalui program literasi, seperti; Tahfiz, praktek ibadah yang sesuai dengan Alquran dan Sunah (wudhu, salat, penyelenggaraan jenazah), pidato dakwah, doa-doa seharian yang sahih dan penanaman akhlak serta karakter mulia,” kara Sry Eka Handayani, Pendiri RBAN.

Sry juga mengatakan, “Titian ke Surga menjadi salah satu program kerja dari RBAN yang kami implementasikan dalam bentuk aktivitas; mengaji, tilawah, baca juz Amma, hafalan ayat-ayat pendek, salat lima waktu, azan, iqamat, puisi dakwah, ceramah agama, dan lainnya. Alhamdulillah, peserta didik di RBAN sudah ada yang memiliki hafalan 1 hingga 2,5 juz Alquran. Program ini diterapkan untuk para peserta didik di RBA setiap hari Sabtu dan Minggu, mereka latihan dengan cara tampil di hari Minggunya, sesuai dengan minat dan bakatnya. Peserta didik di RBAN adalah kanak-kanak yang tiap hari datang ke RBAN.”

“RBAN ingin ikut melahirkan generasi religius, beriman, bertakwa, berkarakter mulia, baik di rumah, di sekolah, dan di tengah masyarakat, yang membudayakan religiusitas dan karakter mulia. Diharapkan dengan adanya program Titian ke Surga, peserta didik memiliki karakter disiplin, kerja keras, mandiri, bertanggungjawab , kreatif, dan toleransi sebagai penguat karakter bangsa,” kata Sry.

Seperti yang dikatakan Sry, RBAN didirikan pada hari Senin 4 Desember 2017 di Agam, untuk menumbuhkan minat baca dengan melakukan kegiatan literasi dan inklusi sosial yang bermanfaat bagi masyarakat. Selain itu, agar generasimuda paham dan dapat mengamalkan nilai-nilai keagamaan dalam kehidupan sehari-sehari, dengan mempraktekkan pelajaran keagamaan yang sudah mereka pelajari di sekolah.

Lebih lanjut Sry mengatakan, “Untuk perkembangan dan kemajuan RBAN, kami butuh dukungan dan bantuan, baik berupa dana, buku-buku, alat tulis, meja baca, rak buku, serta sarana dan prasarana untuk menunjang kegiatan literasi kami. Perluasan ruangan juga sangat dibutuhkan saat ini, agar pengunjung yang ramai berdatangan dapat ditampun. Kami juga butuh beberapa unit komputer untuk dapat melaksanakan kegiatan literasi teknologi.” ** Muhammad Fadhli

172 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*