Spektakularnya Institusi Pers




Agus Taher.
Agus Taher.

Jumlah media pers itu tak banyak. Tahun 2012 tercatat sekitar 179 buah di seluruh Indonesia. Sementara jumlah perguruan tinggi di Indonesia mencapai 4.504 unit pada tahun 2017. Meskipun demikian, sikecil dalam jumlah unit ini, setiap generasi selalu melahirkan tokoh pers, bahkan tokoh nasional yang kiprahnya layak dicatat dengan tinta emas. Insan hebat, yang sering merendah dengan mempopulerkan profesinya dengan sebutan kuli tinta ini, dengan bangga telah melahirkan sosok Adam Malik sebagai Wakil Presiden RI yang ketiga.

Begitulah, institusi cabe rawit  ini, di zaman penjajahan saja sudah melahirkan tokoh pers Djamaluddin gelar Datuk Maradjo Sutan, putra Talawi Sawahlunto Sumatera Barat, adik satu ayah-lain ibu dengan Prof. Muhammad Yamin, yang lebih dikenal sebagai Adinegoro. Tokoh pers lainnya, Rosihan Anwar, kelahiran Sirukam, Kabupaten Solok Sumbar, memulai karir jurnalistiknya juga di zaman penjajahan Jepang, sebagai reporter Asia Raya pada tahun 1943.

Sebenarnya, catatan sejarah menyebutkan banyak sekali pejuang-pejuang pers, sekaligus pejuang kebangsaan yang dilahirkan di zaman penjajahan itu, seperti Dr. Abdul Rivai, R. Bakri Soeraatmadja, RM. Bintarti, R. Darmosoegito, Djokomono, Dr. Sam Ratulangi, R.M. Soedardjo Tjokrosisworo, Soetopo Wonobojo, R. Taher Tjindarboemi, Dr. Wahidin Sudirohusodo, Parade Harahap, S.K. Trimurti, dan Ani Idrus.

Selanjutnya, orang pers yang berkarir hebat di republik ini juga banyak. Sebut saja, BM Diah, kelahiran Kutaraja Aceh, sosok wartawan yang banyak menimba ilmu kewartawana dari Douwes Dekker, diangkat Soeharto sebagai Menteri Penerangan tahun 1968. Yang fenomenal adalah boss Harian Pos Kota, Harmoko. Walau pendidikannya hanya SMA, akan tetapi orang pers yang satu ini menduduki jabatan jabatan hebat yang mencengangkan. Mulai dari Menteri Penerangan RI, periode 19 Maret 1983 – 16 Maret 1997, Ketua Umum Golongan Karya ke-6, tahun 1993 – 1998, hingga Ketua DPR sekaligus ketua MPR tahun 1997 – 1999.

Di era SBY, tokoh pers yang dipercaya sebagai Menteri adalah Dahlan Iskan, sementara di era Jokowi, meskipun tak ada orang pers yang menjadi Menteri, akan tetapi lagi-lagi  institusi cabe rawitt ini masih mengibarkan sosok femonemal Karni Ilyas, putra Balingka, Agam, Sumatera Barat. Tidak berposisi sebagai Menteri, akan tetapi lebih hebat lagi, Karni Ilyas menjadi Presiden.

Di istana kepresidenannya, Indonesia Lowyer Club, Karni begitu gagah perkasa menggiring orang-orang hebat  negeri ini untuk menjawab apa yang Ia mau.

Institusi Pers Hebat, Perlu Ditauladani !!!

Saya bukan orang pers, meskipun sejak lama sering menulis di koran lokal Sumatera Barat. Catatan tentang kehebatan alumni jurnalistik ini sengaja dikemukakan sebagai kaca banding dalam menyoal institusi pendidikan. Pemikiran ini muncul, setelah mewancarai mantan Wamen Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Prof. Musliar Kasim, tanggal 3 30 Januari 2018 lalu. Wawancara ini saya lakukan untuk sebuah kerja yang sedang saya selesaikan.

Prof. Musliar Kasim bilang bahwa di Indonesia, sebagian besar mahasiswa yang masuk perguruan tinggi tidak berdasarkan bakat, keinginan atau talenta yang dimilikinya. Kalau tidak memenuhi keinginan orang tua, yach ikut saran kawan. Yang paling umum, karena alasan Fakultas pilihan si calon mahasiswa itu, cukup menjanjikan untuk mendapatkan lapang pekerjaan. Sisanya, karena tak lolos seleksi ke Fakultas pilihan, masuk saja ke fakultas lainnya. Yang penting kuliah. Fenomena ini juga terjadi ketika siswa masuk sekolah kejuruan.

Fenomena asal masuk di dunia pendidikan inilah yang tak terjadi dalam institusi pers. Beberapa teman wartawan menyebutkan bahwa talenta dan bakat menulislah yang pertama kali menggiring langkah mereka menekuni dunia pers. Ada kepuasan batin yang hadir, ketika tulisan seorang jurnalis yunior dimuat di media massa.

Hebatnya lagi, dunia pers secara tak langsung memaksa seorang jurnalis untuk memamah banyak dan beragam referensi, agar lebih cekatan dalam menyusun daftar pertanyaan ketika mewawancarai seseorang. Disamping itu, sang yunior sudah terbiasa untuk berguru  dengan wartawan senior. Untungnya lagi, kata sahabat saya, seorang wartawan senior, dunia pers hampir tidak mengenal dosen killer  seperti di perguruan tinggi.

Wartawan senior umumnya tak kikir berbagi ilmu, sepertinya di intitusi pers terkondisikan spirit untuk melahirkan generasi penerus yang lebih hebat. Bagi saya, kehebatan dunia pers yang paling spektakuler itu adalah institusi pers mendidik wartawan untuk percaya diri. Percaya diri ini termasuk karakter khusus yang harus dimiliki oleh seorang wartawan, agar tak kaku, gentar, atau gagap ketika mewancarai orang orang hebat negeri. Mungkin itu sebabnya Karni Ilyas, enteng saja menanyai pejabat sekelas apapun. Di ILC, Karni Ilyas betul-betul seorang presiden.

Nah, pentingnya talenta, gemar membaca dan berguru, serta terbangunnya rasa percaya diri yang tinggi yang menjadi unsur pemungkas dalam institusi pers, kiranya perlu juga ditularkan dan ditiru secara baik ke dunia pendidikan. ** Agus Taher

** Penulis adalah Pakar Pertanian namun lebih dikenal sebagai pencipta lagu Minang dan pengamat kebudayaan.

331 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*