Songket Balai Panjang Banjir Permintaan, Petenun Keteteran Penuhi Permintaan

Minang Heritage yang merupakan ajang menampilkan pakaian tradisional Minangkabau di Bali beberapa hari lalu.
Minang Heritage yang merupakan ajang menampilkan pakaian tradisional Minangkabau di Bali beberapa hari lalu.

Payakumbuh, Editor.- Petenun songket Balai Panjang kecamatan Payakumbuh Barat kota Payakumbuh keteteran penuhi permintaan, menyusul dilakukannya Minang Heritage di Bali bebarapa hari lalu.

Hal itu dikatakan kepala dinas Peindustrian dan Tenaga kerja kota Payakumbuh Ir.H.Wal Asri dalam perbincangannya dengan wartwan di ruang kerjanya Kamis (17/10).  Mengetahui kualitas songket Balai Panjang memenuhi standar nasional, beberapa distributor pakaian songket nasional diantaranya budiman (37) berminat jadi distributor songket dipasarkan di Jawa Bali.

Kendalanya menurut Wal Asri, pembuatan kain songket itu memerlukan waktu sehingga sampai saat ini baru bisa diproduksi 300 lembar/ bulan dengan harga @ Rp.350.000/ lembar. 

“Tenaga bordiran yang rutin bekerja tiap hari di rumah bordiran Balai Panjang hanya 5 orang/ hari dengan produksi 10 lembar/ hari atau 300 lembar/ bulan,” jelasnya dalam kesempatan itu.

Menjawab wartawan tentang bahan baku dan motif dikatakan Wal Asri tidak masalah, cuman produk yang belum bisa memenuhi permintaan untuk memenuhi permintaan pasar Jawa Bali tersebut. 

“Songket Balai Panjang dikerjakan secara tradisionil dengan tangan, tidak dengan mesin bordiran seperti produk lainnya sehingga produknya orisinil yang memang diminati konsumen,” tambahnya lagi. 

Diakui Wal Asri, selaku pembina kerajinan tradisionil pihaknya selalu mencari terobosan dalam menggenjot produk baik secara kualitas maupun kuantitas. Diantaranya mengikuti event international London Fasion Week, Washington Fasion Week dan Minang Heritag yang digelar di Bali beberapa hari lalu. Dampaknya songket Balai Panjang mulai dikenal masyarakat international dan Indonesia, dan kini keteter memenuhi permintaan.

Dikenalnya luasnya songket Balai Panjang tidak terlepas dari dukungan ketua Dakranasda kota Payakumbuh Eni Riza Falepi yang aktif mempromosikan songket produk kerajinan rakyat tersebut diberbagai event dan hasilnya sudah dinikmati pengrajin. ** @frimars

81 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*