Solok Digegerkan Isyu Hoax Penculikan Anak

Solok, Editor.- Beberapa hari terakhir masyarakat Kabupaten Solok geger lantaran adanya isu dugaan penculikan anak. Ulah informasi itu warga merasa resah akan keselamatan anak-anaknya hingga ada orangtua yang menunggui anaknya di sekolah mulai dari berangkat hingga pulang sekolah.

Kapolres Solok Kota AKBP. Susmelawati Rosya, SS melalui Paur Humas Polres Solok Kota Ipda. Samsul Bahri mengatakan informasi itu tidak benar atau hoax. “Itu (isyu penculikan anak,-Red) hoax, tidak benar,” sebut Ipda. Samsul Bahri, Jum’at (24/3), yang dihubungi via sellularnya.

Menanggapi isyu yang berkembang, Kapolres Solok Kota melalui Kasat Intelkam AKP. Ridwan, S. Ag melakukan tinjauan langsung kesekolah-sekolah yang ada di Kota Serambi Madinah itu. Sedikitnya selama satu hari ada 4 sekolah yang didatangi aparat keamanan yaitu SD 01 Tj. Paku Kec. Tanjung Harapan Kota Solok, SD 06 Tj. Paku Kec. Tanjung Harapan Kota Solok, SD 02 Kel. PPA Kec. Tanjung Harapan Kota Solok dan SD 04 Kel. PPA Kec. Tanjung Harapan Kota Solok pada Jum’at (24/3) dari pagi hingga siang.

3 poin utama disampaikan Kasat Intelkam  kepada anak-anak sekolah dan majlis guru yaitu:

  1. Anak anak sekolah dan majelis guru agar tidak terpancing  isu yang berkembang karna itu hanya merupakan isu dan tidak jelas kebenarannya namun tetap waspada terhadap orang yang tidak dikenal.
  2. Majelis guru segera melaporkan kepada pihak kepolisian terutama Sat intelkam Polres solok kota apabila menemukan sesuatu yang mencurigakan dan perlu kehadiran polisi terkhusus dalam hal penculikan anak ini.
  3. Pihak kepolisian siap menanggapi laporan Ibu majlis guru kapanpun dan kami siap menanggapi dengan segera 1X24 jam.

Menurut Ipda Samsul Bahri, kegiatan itu direspon dari kepala sekolah. “Giat ini mendapat tanggapan positif dari masing masing kepala sekolah dan sangat berterima kasih dengan kehadiran pihak kepolisian di sekolahnya karna sangat membantu memperbaiki mental peserta didik,” ungkapnya.

Di Kabupaten Solok isyu itu diredam cepat oleh Polri seperti di Kecamatan Lembah Gumanti Kab. Solok. Kapolres Solok, AKBP. Reh Ngenana Depari melalui Kapolsek Lembah Gumanti menyebutkan situasi hingga berita ini diturunkan masih aman terkendali. “Isyu itu memang sampai ke sini (Lembah Gumanti- Red), tapi kami redam dengan mendatangi sekolah sekolah agar anak didik fokus menuntut ilmu”, jelas AKP. Irwandi, Kapolsek kelahiran 13 Oktober 1963 itu.

Pria jebolan Secapa Polri tahun 2004 di Sukabumi itu mengatakan agar orangtua dan guru serta anak didik di sekolah tetap waspada dan giat mengawasi anak-anak. “Supaya masyarakat terutama kedua orang tuanya lebih hati hati menjaga anak nya, utamanya anak kelas 1, kalau dapat di jemput dan diantar kesekolah,” jelas Kapolsek Lembah Gumanti ini. ** Risko Mardianto

1157 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*