SMPN 15 Solsel Tidak Bisa Bangun Gedung Baru dan Tidak Dapat Sinyal Internet

Kondisi SMPN 15 Solsel yang membutuhkan adanya tambahan lahan pembangunan gedung baru sekolah.
Kondisi SMPN 15 Solsel yang membutuhkan adanya tambahan lahan pembangunan gedung baru sekolah.

Solok Selatan, Editor.- SMPN 15 Solok Selatan keluhkan jaringan internet yang tidak ada, termasuk lokasi sekolah yang sempit yang menyebabkan tidak bisa lagi dilakukan penambahan bangunan ruang kelas baru (RKB)

Komite SMPN 15 Solok Selatan, Syaprijal mengeluhkan hal itu, sebab disamping kanan dan dibelakang sekolah adalah sungai dan disamping kiri rumah penduduk.

Justru itu tidak bisa dilakukan penambangan ruangan kelas baru di SMP pelosok Solsel yang terletak di Nagari Pakan Rabaa Timur, Kecamatan Koto Parik Gadang Diateh, Solok Selatan.

“Satu-satunya SMPN 15 ini yang menjadi tempat belajar bagi ribuan warga pelosok Solsel ini, namun karena lahan sempit tidak bisa dilakukan penambahan ruangan kelas baru. Bahkan jaringan seluler juga tidak ada,” kata Syaprijal, Selasa (28/7).

Sekolah tersebut berdiri di tahun 2006 lalu, kini butuh perhatian serius dari pemerintah. Hingga sekarang sebutnya, tidak ada perubahan dan peningkatan sarana prasarana maupun jumlah penerimaan siswa.

Dengan kondisi lahan sekolah yang ada seluas 960 M2, seluruhnya sudah dipenuhi bangunan. Sehingga minat masyarajat untuk menyekolahkan keluarga, sangat minim. Sebab selain berada dipelosok fasilitas kurang dan lahan sekolah sempit.

“Sekolah kami kurang promosi, juga banyak tidak mengenali karena berada di pelosok. Juga jaringan seluler tidak ada, masih blank spot,” paparnya.

Sementara Kepala SMPN 15 Solok Selatan, Zulkarnain, menjelaskan, seluruh guru yang mengajar adalah sarjana, mutu pendidikan masih sama dengan sekolah lainnya.

Kelemahan di sekolah pelosok itu, jaringan internet tidak ada. Menyebabkan warga setempat saja mencari titik tertentu bila ingin berkomunikasi dengan pihak keluraga di luar daerah.

Bisa saja pengaruh ini ungkap Zulkarnain, warga setempat minim bersekolah di kampung halaman sendiri.

Saat ini murid SMPN 15 Solsel sebanhak 96 orang, dengan rincian siswa baru yang duduk dibangku kelas VII 33 orang, kelas VIII 29 orang dan kelas IX sebanyak 34 orang dengan jumlah  tenaga pengajar sebanyak 13 orang.

Murid baru kami saja saat ini 33 orang, kecenderungan masyarakat bersekolah keluar daerah. Maka butuh perjuangan jaringan seluler dan jaringan internet di daerah ini.

Dia mengatakan, keberadaan sekolahnya dikelilingi anak sungai, juga berada di daerah kerendahan. Ini yang memicu kerap sekolahnya terancam banjir.

Sekolah tersebut dikelilingi lahan pertanian sawah, setiap harinya tenaga pendidik harus berjalan di pematang sawah warga bila ingin ke sekolah.

Di daerah pelosok tersebut satu-satunya sarana pendidikan ditingkat SMP sederajat di daerah penghasil kapulaga itu.

“Yang menyulitkan masyarakat harus daftar daring atau online, karena jaringan internet tidak ada,” ucapnya.

Karena itu kecenderungan masyarakat menyekolahkan anaknya ke luar zona sekolah di tahun ajaran baru 2020-2021.

Selain SMPN 15, di Nagari Pakan Rabaa Timur itu sudah berdiri Pondok Pesantren (Ponpes), tidak jauh dari SMPN 15. Dan menerapkan pendidikan gratis 100 persen, ini yang membuat SMPN 15 kekurangan jumlah muri, selain disebabkan banyak bersekolah keluar daerah.

“Kami butuh ada pembangunan tower telekomunikasi dan lahan tempat pembangunan ruangan kelas baru,” bebernya.

Terpisah, Wali Nagari Pakan Rabaa Timur Nasril, mengatakan, pihak nagari sudah lama merencanakan pemindahan lokasi sekolah, bahkan dua tahun yang lalu sudah disiapkan lahan penggantinya. Lahan pengganti tersebut dengan luas sekitar 5 Ha.

“Pasca banjir bandang dan galodo, masyarakat sepakat berniat menyerahkan tanah untuk bangunan sekolah SMPN 15 Solsel,” tuturnya. ** Natales Idra

164 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*