Sidang Irvan Khairul Ananda vs Irwan Prayitno Diputus Awal Desember

Padang, Editor,- Setelah sempat tertunda selama satu minggu, sidang lanjutan gugatan Irvan Khairul Ananda terhadap Gubernur Sumbar Irwan Prayitno di PTUN Padang, akhirnya dilanjutkan, Kamis (17/11). Agenda sidang yang dimulai sekitar pukul 12.00 itu adalah penyerahan kesimpulan hasil sidang oleh masing-masing pihak (penggugat dan tergugat).

Setelah menerima dan meneliti kesimpulan yang diserahkan kuasa hukum penggugat Wilson Saputra cs dan kuasa hukum tergugat Desi Ariati cs, majelis hakim diketuai Andi Noviandri dan hakim anggota M Afif, Lizamul Umam serta panitera pengganti Darman sepakat menunda sidang, Kamis (1/12) lusa.

“Dengan demikian, sidang hari ini ditutup dan akan dilanjutkan, Kamis 1 Desember mendatang dengan agenda penyampaian keputusan,” kata hakim ketua Andi Noviandri sembari mengetok palu pertanda sidang berakhir.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, kasus ini bermula ketika penggugat memposting berita di Portal Berita Editor tanggal 7 April lalu di bawah judul “Di Gubernuran Sumbar, Azan Hanya Boleh Setelah Pejabat Selesai Pidato”. Berita tersebut diposting (dikirim) melalui media WhatsApp kepada salah satunya kelompok Palanta Awak Basamo (PAB) yang anggotanya kalangan pejabat dan tokoh masyarakat lainnya, termasuk Irwan Prayitno.

Tak pelak lagi, begitu mendapat postingan berita tersebut, Irwan Prayitno selaku atasan Irvan Khairul Ananda langsung bersikap dengan memanggil pejabat terkait dan membentuk tim untuk memproses persoalan tersebut. Dari proses dan pembahasan yang dilakukan, mereka kemudian merekomendasikan agar Irvan Khairul Ananda dicopot dari jabatannya dengan tuduhan telah melakukan pelanggaran berat dan pencemaran nama baik.

Karena tak terima dengan keputusan Gubernur Irwan Prayitno yang mengeluarkan SK pencopotan terhadap dirinya, Irvan Khairul Ananda pun melayangkan gugatan ke PTUN Padang dengan Nomoir Perkara. 16/G/2016/PTUN-Padang. Sejak itu, siding gugatan ini bergulir di PTUN Padang hingga ketahap penyerahan kesimpulan dan akan diputus awal Desember nanti.

Meski demikian, apapun apapun keputusan yang dikeluarkan majelis hakim Pengadilan Tata Usaha (PTUN) Padang, Irvan Khairul Ananda mengaku tak akan tinggal diam. “Selagi masih ada tempat menggugat, saya tak akan pernah berhenti mencari keadilan. Tindakan kesewenang-wenangan Irwan Prayitno (IP)  ini, Insya Allah akan tetap saya gugat terus,” kata Irvan Khairul Ananda, secara terpisah.

Menurut pria yang akrab disapa Ika ini, soal gugatan di PTUN adalah menyangkut persoalan administrasi negara, dimana Gubernur Irwan Prayitno mengeluarkan SK N0. 862/1478/BKD-2016 tanggal 22 April 2016 tentang pencopotan dirinya sebagai Kepala Kesbangpol Sumbar. SK tersebut dikeluarkan karena Ika dituding telah melakukan perbuatan pencemaran nama baik.

Sementara Irwan Prayitno sendiri belum pernah mengajukan gugatan ke Pengadilan Negeri (PN) terkait tudingan tersebut. Sebab, hingga kini pihak Pengadilan Negeri sendiri tidak pernah mengadili dan menyatakan Ika bersalah serta terbukti secara sah dan meyakinkan telah melakukan tindak pidana pencemaran nama baik lewat sebuah keputusan yang berkekuatan hukum tetap.

“Saya tak pernah diperiksa dan di (proses) BAP inspektorat, tiba-tiba sudah terbit saja laporannya yang menyebutkan saya telah melakukan pencemaran nama baik IP. Padahal, kewenangan untuk menetapkan seseorang telah melakukan pencemaran nama baik itu bukan tugas pokok dan fungsi inspektorat. Jadi, hasil pemeriksaan inspektorat itu tidak berdasar data akurat alias palsu dan mengada-ada,” jelas Ika. **Martawin

 

1617 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*