Siapa (Calon) Gubernur Anda?

Yurnalidi Yurnaldi (Wartawan Utama)
Yurnalidi Yurnaldi (Wartawan Utama).

Jika anda warga Sumatera Barat dan atau perantau asal Sumatera Barat, ingin saya ajukan pertanyaan begini: Keberadaan gubernur ada artinya atau tidak ada artinya bagi anda? Adakah keberadaan anda diperhatikan? Pedulikah dia dengan persoalan di akar rumput? Lantas apa yang sudah diperbuat gubernur untuk Anda?

Dengan dua periode jadi gubernur, adakah peningkatan taraf hidup anda? Anda merasa lebih sejahtera dari sebelum-sebelumnya? Pelayanan seperti apa yang anda dapatkan? Dan, tentu, bisa ratusan pertanyaan kita ajukan, untuk menilai kinerja gubernur dan dampaknya bagi anda atau warga umumnya.

Suara-suara di masyarakat, hampir selalu terdengar, “Ada-tidak ada gubernur, nan awak ka saroman iko juo”… Singkat kata, tak ada perubahan. Berharap pendidikan gratis di tingkat SMTA, ternyata bayar juga, contohnya. Dana BOS sudah ada, uang komite sekolah diminta juga, padahal itu kategori pungutan liar (pungli).Berharap meningkat kesejahteraan rakyat, nyatanya kehidupan semakin susah. Agar kinerja dinilai berhasil, standar kemiskinan dinaikkan. Industri otak yang dibangga-banggakan selama ini, bagaimana implementasinya di dunia pendidikan?

Begitulah. Bahkan, negara pun bangga luar biasa ketika bangsa Indonesia dinaikkan peringkatkan menjadi negara maju. Sementara kehidupan rakyat betapa susah, korupsi semakin merajalela. Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mencatat ada 124 kepala daerah yang terjerat korupsi sejak 2004 sampai 2019.

Yang pasti ini tidak untuk diperdebatkan. Hanya sekadar catatan, yang suatu saat bisa Anda timbang-timbang untuk pemilihan gubernur Sumatera Barat, yang tahapannya sudah dimulai.

Jika Anda melewati jalan negara dan atau jalan provinsi, bahkan jalan kampung pun, anda mendapati baliho orang-orang menyatakan calon gubernur Sumatera Barat. Begitu berambisi dan percaya diri. Anda pasti menilai mereka orang banyak duit. Karena untuk jadi gubernur minimal harus punya modal Rp60 miliar. Itu paling sedikit.. Jika anda lihat berapa gaji yang bakal mereka terima saat jadi gubernur, pastilah Anda terhenyak. Anda bisa bayangkan kalau kinerja seorang gubernur terbaca hanya sebatas “menutupi utang”.

Nama-nama calon gubernur berdasarkan baliho yang saya catat antara lain Nasrul Abit, Indra Catri, Ali Mukhni, Fakhrizal, Mulyadi, Donny Moenek, Riza Falepi, Edriana, dan terakhir Mahyeldi Ansharullah. Diam-diam, dibalik vokalnya Andree Rosiade mengritisi kinerja Gubernur Irwan Prayitno dan Walikota Padang Mahyeldi, juga berambisi jadi calon gubernur Sumbar. Hal ini ketahuan setelah pengurus pusat Partai Gerindra tidak mengizinkan Andree jadi calon gubernur Sumbar setelah membuat “keributan” dalam kasus PSK online. Ternyata, Andree ada maunya juga jadi gubernur.

Soal baliho, kata pendukung masing-masing, itu dalam rangka sosialisasi wajah. Nah, kenapa tidak rencana program kerja (dan visi misi) yang disosialisasikan? Saya pikir, di sinilah kelemahan calon-calon gubernur itu.

Pada era keterbukaan informasi, ternyata tidak ada satu pun calon gubernur yang berani memajang program kerjanya. Hanya sebatas tagline, tentu tidak begitu berarti. Apalagi kalau mencermati kata-kata dalam tagline itu, sudah basi dan tidak bermutu. Mungkin saja, tim sukses masing-masing bilang bahwa belum waktunya paparkan program kerja. Ya, terserah.

Ada juga di samping foto calon dipajang foto-foto hasil pembangunan. Menurut saya itu pembodohan dan mungkin juga membohongi publik. Yang menjadi pertanyaan, memang dia bekerja sendiri untuk itu? Apa itu gagasan dia sendiri? Apa benar jembatan layang kelok sembilan itu usaha dia? Saya yang tahu proses dari awal soal jembatan layang kelok sembilan itu jadi ketawa sendiri. Seolah-olah itu perjuangan dia, perjuangan partai dia. Olala….

Saya sangat ingat, pagi-pagi Dody Ruswandi  yang wakil kepala Dinas PU Sumbar mengabari kegembiraannya pada saya, bahwa dia dihubungi Presiden Megawati, yang setelah membaca laporan komprehensif KOMPAS dua halaman soal perlu dan pentingnya jembatan layang kelok sembilan itu, langsung menyatakan menyetujui proyek itu. Laporan KOMPAS itu saya yang membuatnya setelah penolakan pembangunannya begitu tinggi oleh sekelompok orang di Sumatera Barat. Singkat cerita, Pemerintah Provinsi Sumbar sudah kehabisan akal. Untung Dody ingat ada KOMPAS yang hampir selalu jadi referensi pengambil kebijakan. Bisa Anda bayangkan kalau KOMPAS tidak menurunkan laporan dua halaman koran itu, belum tentu Megawati setuju.

Dan bekalangan, calon gubernur itu sudah mulai berpasangan (Gubernur – wakil gubernur). Dari awal Fakhrizal yang kapolda Sumbar ketika itu berpasangan dengan Genius Umar yang Walikota Pariaman. Mereka dari jalur independen. Lalu, Nasul Abit yang wakil gubernur berpasangan dengan Indra Catri yang bupati Agam. Sudah itu Mulyadi yang anggota DPR RI kader Demokrat berpasangan dengan Ali Mukhni yang Bupati Padang Pariaman. Satu calon lagi, Mahyeldi masih belum pasti mau berpasangan dengan siapa. Di PKS ada friksi, ada pendukung Mahyeldi dan ada pula yang mendukung Riza. Kalau Gubernur Sumbar Irwan Prayitno dilaporkan media mendukung Riza. Sebab hubungan Irwan Prayitno dengan Mahyeldi sedang tegang, diduga sejak Mahyeldi waktu Pilkada Kota Padang memilih berpasangan dengan Hendri Septa, bukan adik kandung IP.

Mahyaledi dikabarkan dapat dukungan dari PAN, supaya wakil walikota Padang Hendri Septa yang kader PAN bisa melenggang jadi walikota Padang. Padahal, beberapa kali Mahyeldi umbar pernyataan belum berminat jadi gubernur Sumbar. Ingin menuntaskan jabatannya sebagai walikota Padang. Belakangan, Mahyeldi mau maju jadi calon gubernur (lihat saja baliho besar di sejumlah ruas jalan strategis dipajang), dengan alasan diminta rakyat. Kalau boleh bertanya satu, rakyat yang mana dan apa buktinya? Kalau ada dukungan lembaga dan lainnya tentu ada pernyataan resmi dari  lembaga yang memberikan dukungan.

Kecuali pasangan Nasrul Abit – Indra Catri, media melaporkan pasangan itu mendapat dukungan dari ninik mamak di Kabupaten Agam. Sebab Indra Catri yang dua periode jadi Bupati Agam, dinilai berhasil membangun Agam. Dukungan lain, sama-sama kita tunggu. Mungkin saja dukungan dari masyarakat dan atau perantau Pesisir Selatan, karena Nasrul Abit adalah mantan wakil bupati dan bupati dua periode di Pesisir Selatan.

Anda bisa bayangkan kalau tiga nama calon adalah orang Agam. Indra Catri, Mahyeldi, dan Fahkrizal adalah orang Agam. Mungkin saja pendukung masing-masing ada di Agam. Atau mungkin juga akan mendukung total salah seorang di antaranya.

Soal dukung-mendukung itu adalah politik dan tergantung kinerja dan strategi mesin partai dengan tim sukses pasangan masing-masing. Kalau mencermati partai pemenang Pileg dan Pilpres di Sumbar, bisa jadi Nasrul Abit yang pimpinan dan kader Gerindra Sumbar mendapat dukungan besar.

Ada juga yang memprediksikan, Mahyeldi dengan siapa pun berpasangan, bakal mendapat dukungan besar. Mahyedi yang berhasil melanjutkan program walikota sebelumnya, Fauzi Bahar, dinilai berhasil membawa perubahan kota Padang. Sebenarnya Mahyeldi belum banyak melakukan apa-apa, hanya saja tim media/orang sekitarnya yang sukses mengantarkan Mahyeldi menjadi walikota yang berhasil.

Bagaimana dengan Fakhrizal-Genius Umar? Fakhrizal ketika menjabat Kapolda begitu berketintang berita tentang dia di media. Sekelompok wartawan sangat mendukung Fakhrizal, yang dikenal baik hati dan suka berbagi ini. Di sisi lain, tentu masyarakat punya pandangan lain. Bagaimana misalnya kedudukan kapolda saat pilpres. Politik begitu tegas memposisikan seseorang. Butuh rayuan untuk mendapatkan dukungan luas.

Saya tidak mengiring Anda memakai hitung-hitungan suara partai. Menurut hemat saya, pertarungan untuk menjadi Gubernur Sumbar adalah pertarungan integritas; moral dan kinerja. Juga pertarungan kompetensi, bagaimana kemampuan menghadapi warga di Sumbar dan juga para perantau yang tersebar di berbagai kota. Perantau walau tak akan memberikan suara, tapi dia akan memberikan rekomendasi ke sanak keluarganya di kampung, siapa calon gubernur yang layak dipilih.

Lalu apa lagi yang menjadi pilihan masyarakat? Masyarakat akan memilih mereka yang kaya inovasi, kaya kreativitas, dan kaya pembaruan untuk membangun Sumatera Barat guna mewujudkan masyarakat yang sejahtera, makmur dan berkeadilan. Juga memiliki kemampuan kapasitas untuk menjalin kerjasama dengan berbagai lembaga dan pemerintahan di dalam dan luar negeri. Tidak hanya sebatas bisa menghabiskan APBD, tetapi juga mencari sumber-sumber dana dari luar APBD. Mampu mengelola Sumatera Barat dengan manajemen risiko.

Terakhir, kaya literasi budaya, finansial, dan literasi teknologi. Calon gubernur yang tidak punya kepedulian akan literasi, meremehkan budayawan, sastrawan, wartawan, cendekiawan, alim ulama dan ninik mamak bakal tak dipilih. Mereka bisa menelisik dari program kerja yang akan diimplementasikan masing-masing calon.

Soal survei elektabilitas dan sebagainya? Kata banyak masyarakat, itu hanya opok-opok. Sejauh kredibilitas lembaga pembuat survei belum teruji dan orang-orang yang berada di balik survei itu terbuka, apa pun hasilnya tak bakalan dipercaya.

Jadi, siapa (calon) gubernur Anda? Pilihlah dengan cerdas. Sebagai tambahan, pilihlah calon gubernur yang bersih, terbuka, dan transparan dalam kinerjanya. Juga pilihlah yang sangat peduli. Saat virus Corona menghantui anda pasca diumumkan dua warga positif terpapar virus Corona oleh Presiden Jokowi, lalu masker hilang di pasaran. Anda bisa menilai, siapa calon gubernur yang peduli warganya. **

** Penulis adalah Pemimpin Redaksi Tabloid – Portal Berita Editor

1396 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*