Si Panyangek Siso Api, Malin Kundang-nya Ery Mefri




Saya baru mengenal secara dekat koreografer klas dunia ini, Ery Mefri, sekitar 5 bulan yang lalu, ketika bertandang ke Ladang Tari Nan Jombang, miliknya. Itu pun, ketika diajak oleh musisi Sexry Budiman, selepas kami menjadi Juri Lomba Cipta Lagu Mars Pilkada yang diselenggarakan KPU Padang.

Sebelumnya, saya mengenal sosok hebat ini dari berita di media massa dan medsos. Beberapa kali bertemu di Taman Budaya, saya agak segan berbincang ria dengannya, karena tongkorongannya agak sangar.

Agus Taher bersama Ery Mefri.
Agus Taher bersama Ery Mefri.

Dari bincang-bincang ringan di sanggarnya itu, baru ketahuan, bahwa Ery Mefri ini orangnya ceria juga, dan ternyata kampung kami bertetangga.  Ery putra Saningbaka, sementara negeri asal saya, Paninggahan, bersuku Guci.  Sama-sama orang tepi danau Singkarak.  Yang membuat saya kaget, Ery juga penyuka lagu lagu karya saya sejak lama.  Katanya, yang paling Ia suka lagu Rilakan Nan Tamakan.  Dan, beberapa bulan yang lalu, saya juga diajaknya untuk menyaksikan pementasan karya hebatnya di TIM, berjudul “Rantau Berbisik”.   Kesan saya, karya seniman yang satu ini memang keren.

Sejak saat itu, kami akrab.  Satu hal yang saya kagumi dari sosok penerima Anugerah Kebudayaan Kategori Pencipta, Pelopor, dan Pembaru 2016 ini adalah Ia amat profesional dan sangat disiplin.  Di sanggarnya, tiada hari tanpa latihan.  Sementara imajinasinya selalu gentayangan setiap waktu meneruka ide untuk tarinya. Sebuah keberuntungan lagi bagi Ladang Tari Nan Jombang adalah keberadaan Angga Djamar, sang istri.   Bukan hanya sebagai penari handal Ery Mefri, akan tetapi putri Pesisir Selatan ini merangkap sebagai manajer hebat yang begitu cekatan menjalin komunikasi dan interaksi dengan penyelanggara iven tari di manca negara.  Itu yang membuat Ladang Tari Nan Jombang selalu diundang dalam berbagai iven tari internasional.

“Malin Kundang bukan anak durhaka”.

Itu kalimat Ery Mefri, ketika menjelaskan kepada saya rencana tari kolosalnya yang berjudul Malin Kundang, serta kaitannya dengan permintaan Ery Mefri menggunakan lagu saya RILAKAN NAN TAMAKAN, sebagai latar tarinya. Kata Ery Mefri, lagu ini cocok dengan cerita Malin Kundang versinya. Saya diminta merancang skenario musiknya dengan guru SMKI, Chon, yang kebetulan ikut bertandang ke rumah saya.   Lama kami berdiskusi dengan konsep Malin Kundang baru, yang tidak mengacu kepada legenda Malin Kundang sebagai anak durhaka.  Akan tetapi, Malin Kundang yang pulang untuk mempersembahkan suksesnya di rantau buat ibu terscinta.  Ia pun bilang, judul tari kolosalnya itu MALIN KUNDANG, Si Pinyangek Siso Api.

Yang menarik, ketika saya menanyakan apa maksudnya Si Pinyangek Siso Api ini ! Suatu istilah yang baru buat saya. Kata Ery Mefri, Si Pinyangek itu, kita-kita seniman ini, yang bernasib sering dilecehkan, dianggap tak ada gunanya, meskipun seringkali berperan memperhebat citra dan prestise Minangkabau. Nah, melalui sisa-sisa kekuatan seni kita, kita coba berbuat membuka mata banyak orang. Yang sedang kita lakukan dalam Tari kolosal ini, katanya lagi,  adalah merubah dan meluruskan sebuah gagal faham si empunya cerita Malin Kundang tentang falsafah budaya Minangkabau.

Di lain waktu, Gamawan Fauzi menyebut bahwa generasi Minang saat ini adalah ibarat komunitas lebah (panyangek), dari sisa parun yang membakar sarangnya.  Mereka yg selamat dari parun/api, merupakan pribadi-pribadi pejuang yang tak takut hidup. Mereka jawara-jawara kehidupan, tulis mantan Mendagri ini di koran Singgalang, 23 januari 2017.  Lebih jauh, ketika saya tanya langsung ke Pak Gamawan, beliau bilang, bahwa istilah itu didapat dari bahasa pergaulan sehari-hari.   Panyangek siso api itu semacam komunitas sisa sisa dari suatu tragedi yang amat berat.  Sarangnya dibakar orang, yang selamat itu marahnya luar biasa.  Dia akan mengerahkan segala kemampuannya untuk mengejar dan menyengat si pembakar sarang.

Saya menterjemahkan Si Panyangek Siso Api ini dari perspektif lain.  Malin Kundang versi aslinya memang telah dibuah-bibirkan oleh para PANYANGEK BARAPI tempo dulu, mulai dari si pengarang kaba, si penulis buku sekolahan yang memasukkan kaba Malin Kundang dalam bahan ajar, si pencipta lagu (Yas Selo) dan penyanyi lagu Malin Kundang (Oslan Hosen), serta budayawan dan praktisi teater dan film, termasuk si Pematung hebat Batu Malin Kundang.

Sisa-sisa api yang masih tersimpan dalam diri si Pinyangek 2017 ini, masih coba “mamantak dengan siso-siso biso” dalam legenda Malin Kundang versi baru, “the edited version” yang lebih berfilosofi kepada peri kehidupan Minangkabau.

Barangkali, Si Panyangek Siso Api itu adalah Ery Mefri sendiri, yang sedang rajin “mamantak” ke berbagai belahan dunia dengan karya tarinya, yang membuat orang terdiam atau terpekik kagum menyaksikan pertunjukan Ladang Tari Nan Jombang, ladang imajinasinya.

Mamantak terus lah, Ery Mefri !!! Semoga jejakmu diikuti pula oleh Si Panyangek Siso Api di bidang lain. Bravo Ranah Minang. ** Agus Taher

** Penulis adalah Pakar Pertanian yang lebih dikenal sebagai pencipta Lagu Minang dan pengamat budaya.


 

581 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*