Shinzo Abe Unggul. Investor Masih Menunggu

Jakarta, Editor.- Mantan Direktur Bank Mandiri, Gatut Subadio, mengatakan pasar forex global, JPY melemah tajam terhadap USD dari level 100.41 hingga level 102.80. Pelemahan ini terjadi setelah Koalisi Perdana Menteri Shinzo Abe memenangkan 2/3 dari 121 kursi di Upper House. Hasil tersebut dinilai sebagai “greenlight” bagi Abe untuk mengimplementasikan reformasi ekonomi Abenomics dan menimbulkan spekulasi untuk stimulus lebih lanjut.

“Di Australia, terdapat spekulasi bahwa Reserve Bank of Australia (RBA) akan kembali memotong suku bunga pada Agustus mendatang. Namun keputusan tersebut sangat tergantung pada data rilis periode Q2. Data ketenagakerjaan pada hari Kamis mendatang akan menjadi fokus utama,” ungkap Gatut.

Di UK, Home Secretary, Theresa May akan menjadi perdana menteri berikutnya. May menyatakan, “Brexit berarti Brexit dan kita akan mensukseskannya. Tidak akan ada upaya untuk tetap di dalam Uni Eropa. Tidak ada referendum kedua. UK telah memilih untuk meninggalkan Uni Eropa, dan sebagai Perdana Menteri, saya akan memastikan bahwa kami meninggalkan Uni Eropa.”

Selain itu, keputusan suku bunga Bank of England (BoE) merupakan fokus utama pada minggu ini. Gubernur Mark Carney telah mengindikasikan bahwa akan ada pelonggaran kebijakan lebih lanjut pada “summer” ini. Bank Sentral diprediksikan untuk memotong suku bunga pada minggu ini untuk menstabilkan perekonomian, pertama kali sejak 2009.

Meskipun demikian, terdapat pula kemungkinan bahwa BoE akan memilih untuk memotong suku bunga pada bulan Agustus mendatang. Rilis data untuk hari ini (survey/prior): – Australia NAB Business Confidence (3) – Japan Tertiary Industry Index (-0.7% / 1.4%) – German CPI Final (0.1% / 0.1%) – US Wholesale Inventories (0.2% / 0.6%) Dari pasar forex domestik, USD/IDR dibuka pada level 13,115/125, IDR dibuka menguat dari penutupan tanggal 1 Juli kemarin 13,135/145.

Penguatan ini masih dipengaruhi oleh disetujuinya RUU Pengampunan Pajak (tax amnesty). Sepanjang sesi kemarin, IDR diperdagangkan sempit pada level 13,100-13,125 dan akhirnya ditutup pada level 13,100/110. Dari pasar surat berharga, harga SUN dibuka menguat dalam range 70-200 bps dibandingkan dengan 1 Juli 2016. Yield SUN10yr diperdagangkan pada level 7.05% yang merupakan level terendah sejak Maret 2015.

Kecenderungan BoJ & ECB dalam melanjutkan/menambah stimulus moneter pasca brexit mendorong penurunan yield obligasi secara global. Yield UST10yr diperdagangkan pada level 1.38%, Bunds10yr pada level -0.18% dan JGB10yr pada level -0.27% yang merupakan level terendah sepanjang sejarah. Trend penurunan yield tersebut mendorong inflow terhadap aset dalam negeri untuk mendapatkan yield yang lebih baik.

Dari bursa saham, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup pada level 5,069.02 atau naik 97.44 poin (+1.96%). Kelompok 45 saham gabungan (LQ45) juga naik 21.73 poin (+2.56%) menjadi 872.25. Penguatan ini seiring dengan masuknya dana asing serta menguatnya bursa regional, investor asing mencatatkan net buy sebesar IDR 1,514.2 Milyar. Sementara itu,dari bursa regional diantaranya indeks Hang Seng naik 316.33 poin (1.54%) menjadi 20,880.50, indeks Nikkei naik 601.84 poin (+3.98%) menjadi 15,708.82, dan indeks Straits Times naik 29.10 poin (+1.02%) menjadi 2,876.14. ** Sutan Iwan Soekri Munaf

633 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*