Setelah Lahirkan Generasi ke-11, Sanggar Darak Badarak Louncing Tiga Agenda

Pimpinan Sanggar Darak Badarak bersama jajaran Dispora Kota Pariaman.
Pimpinan Sanggar Darak Badarak bersama jajaran Dispora Kota Pariaman.

Pariaman, Editor.- Lahirkan generasi ke-11, sanggar kesenian Darak Badarak louncing tiga agenda sekaligus. yakni Louncing logo terbaru, album lagu dan film pendek berdurasi 30 menit berjudul Anak Bawah Kolong. Film “Anak Bawah Kolong” Komunitas Darak Badarak   diputar perdana  Rabu (20/1) di Teather tertutup Fakultas Bahasa dan Seni (FBS) Universitas Negeri Padang (UNP).

Demikian diungkapkan Pimpinan Darak Badarak Ribut Anton Sujarwo, Selasa (19/1)pada jumpa pers dengan wartawan di ruang rapat Walikota Pariaman, Balaikota Pariaman. Jumpa pers yang dipandu Kepala Bidang Informasi Komunikasi Publik (IKP) Dinas Kominfo  Eka Putra Pernanda dihadiri Kepala Dinas Pariwisata Kota Pariaman Marhen dan Kadis Kominfo Kota Pariaman Hendri.

Dikatakan Ribut Anton Sujarwo, Darak Badarak lahir 10 tahun lalu, yakni tahun 2010. Ide dan proses awal berdirinya Darak Badarak di bawah kolong rumah Tabuik Subarang yang bersebelahan dengan Kantor Walikota Pariaman. Awal-awal berdiri, justru Darak Badarak banyak tampil di luar Kota Pariaman. Sejak tahun 2013, mulai tampil di Kota Pariaman. Tiga tahun berdiri, Darak Badarak hanya dibayar seratusan hingga tiga ratus ribu sekali main. “Tapi dalam perjalanannya, kini sudah memiliki tarif hingga Rp 7,5  juta sampai 20 juta,” tutur Ribut Anton Sujarwo

Ribut Anton Sujarwo juga membeberkan latar belakang dan pengalamannya mengelola Darak Badarak. Pada generasi pertama hingga kelima di Darak Badarak, Ribut  Anton  Sujarwo merekrut anak-anak sekolah yang suka cabut dari sekolah, anak-anak yang sudah ngisap lem. Lalu dilakukan pendekatan hingga mereka berlatih seni dan tampil dalam pertunjukkan. Bagaimana mereka akhirnya menjadi kesenian seperti kecanduan narkoba. Rata-rata mereka berasal dari keluarga menengah ke bawah. “Kini mereka yang pernah aktif di Darak Badarak sudah kuliah dan ada yang tamat di perguruan tinggi,” kata Ribut.

Pada generasi keenam hingga kesebelas, kata Ribut, mereka sudah ada yang diantar orang tua. Hal itu pertanda dari keluarga menengah ke atas. Sejumlah anak berasal dari anak dan kerabat pejabat di Kota Pariaman ini. Jika dulu pentas ke luar Kota Pariaman selalu kesulitan untuk jajan anggota Darak Badarak, kini dapat dipastikan sudah ada uang puluhan ribu di saku anak-anak. Karena sudah dibekali oleh orangtuanya.

Kepala Dinas Kominfo Kota Pariaman Hendri menyebutkan, Pemko Pariaman sangat memberikan apresiasi terhadap apa yang dilakukan  Ribut melalui Darak Badarak ini. Pemko Pariaman mengapresiasi yang dilakukan Ribut sehingga mampu tampil di tingkat nasional bahkan sudah tampil di sejumlah Negara di luar negeri. Kehadiran Darak Badarak tentu saja juga mempromosikan Kota Pariaman ke dunia luar.

“Pemko Pariaman sangat mendukung kreatifitas yang dilakukan Darak Badarak dengan kemampuannya membangkitkan dan menumbuhkan talenta-talenta anak-anak muda Kota Pariaman. Sehingga tidak saja membanggakan bagi keluarganya, tapi juga membanggakan Kota Pariaman,” kata Hendri

Tahun 2014, kata Hendri, Pemko Pariaman mulai melakukan pembinaan terhadap Darak Badarak. Melalui Walikota Pariaman Genius Umar yang memfasilitasinya mengajuka proposal ke Kementerian Sosial, dengan hasil mendapatkan bantuan alat-alat band. “Pemko Pariaman terus  memfasilitasi anak-anak muda yang memiliki kreatifitas sehingga memberikan kebanggaan bagi Kota Pariaman,”  tutup Hendri.** Afridon

69 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*