Sepi Pembeli, Pedagang Kaki Lima Ngadu ke Wakil Walikota Solok

Solok, Editor.- Nasib Pedangan Kaki Lima (PKL) Kota Solok semakin memiriskan sejak direlokasi pada tanggal 5 Januari lalu ke lokasi baru di kawasan pasar Kuliner Jalan Cengkeh. Lokasi baru itu dinilai PKL bukan menambah rezeki, malahan membawa sial bagi PKL karena sepi dari pembeli.

Hal itu mencuat saat puluhan pedangan kaki lima (PKL) mendatangi Kantor Walikota Solok untuk mengadukan nasib mereka pasca direlokasi Januari lalu ke Wakil Walikota Solok, Senin (6/3). Kedatangan PKL yang berjumlah sekitar 25 orang ini disambut oleh Wakil Walikota Solok Ir. Reinier, Asisten Bidang II Jefrizal, Kabag Humas Nurzal Gustim, Sekretaris Satpol PP Gusmanri serta dinas terkait lainnya.

“Sejak direlokasi 5 Januari lalu, penjualan kami menurun hingga sampai 80%, sehingga banyak diantara kami yang telah gulung tikar. Dari 45 pedagang yang direlokasi, sekarang hanya tersisa  20 orang saja, itupun bertahan dalam keadaan terjerat  hutang dengan rentenir,”ujar  Son salah seorang pedagang roti di pasar kuliner Jalan Cengkeh.

Lebih jauh Son mengungkapkan, sepinya pembeli di lokasi baru karena Pemko Solok  setengah hati dalam melakukan relokasi. Tidak seluruh pedagang kuliner  yang berdagang  di sepanjang jalan Sudirman direlokasi, masih ada sekitar tiga pedagang  yang dibiarkan berdagang di sana. Akibatnya, masyarakat masih cendrung berbelanja di lokasi lama, sementara di lokasi baru sampai hari ini masih sepi pembeli.

Hal senada juga diungkapkan Jen Feri. Minimnya pengunjung ke Pasar Kuliner   disinyalir akibat masih banyaknya pedagang kuliner lain yang masih bebas berjualan di pinggir jalan.  Sehingga pembeli lebih suka berbelanja di pinggir Jalan Sudirman dari pada masuk ke kawasan pasar kuliner.  Kondisi ini diperparah dengan masih  banyak masyarakat yang belum tahu kalau Jalan Cengkeh jadi pusat Kuliner.

“Kami juga butuh makan sama dengan pedagang  yang tak mau pindah itu. Kami minta Pemko Solok tegas dalam merelokasi pedagang, jangan ada yang dianak-emaskan. Jika Pemko Solok tak sanggup memindahkan mereka, maka kami akan kembali berdagang di Jalan Sudirman itu,” ancam Jen Feri.

Berbeda dengan Son dan Jen Feri, Anis, pegang jasuke  justru mengeluhkan masalah permodalan. Sejak pindah ke Jalan Cengkeh modalnya terus menipis dan mengaku terpaksa menjual perhiasan anak untuk modal. Untuk itu ia minta Pemko Solok memberikan kemudahan dalam mengakses permodalan.

Disamping itu, agar Jalan Cengkeh ramai dikunjungi pembeli, ia minta Pemko Solok untuk mempercantik lokasi berdagang dan menggencarkan promosi tentang pasar kuliner.

Wakil Walikota Solok, Reinier menegaskan, pedagang kuliner tidak dibenarkan kembali berdagang di Jalan Sudirman. Karena kalau dipaksakan bisa mengakibatkan jalan jadi sumpek, sembrawut   dan rawan kebakaran. Disamping itu, berdagang di jalan utama juga tidak diperbolehkan oleh Pemerintah Provinsi Sumatera Barat.

Sedangkan mengenai masih adanya pedagang yang membandel, itu bukan karena dianak-emaskan. Dalam waktu dekat Pemko Solok melalui Satpol PP akan menertibkan pedagang yang membandel itu. Mereka akan dipaksa bergabung dengan pedagang lainnya  di Jalan Cengkeh.

“Pemerintah Kota Solok akan terus berupaya mempromosikan pasar kuliner  diberbagai kesempatan. Bahkan Pemko Solok akan mempercantik lokasi berdagang dengan membangun tenda seragam. Tenda seragam itu nantinya bisa digunakan pedagang secara gratis,” kata Reinier. ** WL

985 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*