Seleksi Banpol PP Padang Pariaman, Sarat Katebelece Bupati?

Padang, Editor .- Seleksi penerimaan calon Bantuan Polisi Pamong Praja (Banpol PP) Padang Pariaman tahun 2016 yang berlangsung sejak Senin (9/5) hingga Jumat (13/5) lalu diduga penuh katebelece. Sebab sebagian besar calon yang dinyatakan lulus seleksi ditengarai merupakan calon titipan kalangan kalangan tertentu yang direkomendasikan oleh Bupati Ali Mukhni.

Dugaan ini terlihat, begitu pihak panitia seleksi dari Satpol PP mengumumkan nama-nama calon yang dinyatakan lulus seleksi. Sebagian diantara mereka yang dinyatakan lulus itu, justru memiliki tinggi kurang dari 155 cm, batas tinggi minimal yang disyaratkan,” kata seorang peserta yang kurang puas atas keputusan tersebut, di kantor bupati, Sabtu lalu.

Peserta yang enggan ditulliskan jati dirinya itu menyebutkan, sebelumnya panitia seleksi akan menerapkan sistem gugur dalam proses penerimaan calon. Akan tetapi, itu tak jadi diterapkan karena banyaknya calon titipan bupati yang memiliki tinggi kurang dari 155 cm. “Dari pak bupati saja ada sekitar 35 orang calon titipan,” kata peserta ini mengutip sumber panitia seleksi.

Seleksi calon Banpol PP Padang Pariaman ini diikuti tidak kurang dari 500 orang peserta pria dan wanita dari kabupaten Padang Pariaman dan daerah lain di Sumbar. Dari jumlah tersebut akan diterima sebanyak 60 orang, masing-masing 50 orang pria dan 10 orang wanita. Mereka ini akan ditempatkan pada beberapa objek vital, seperti kantor bupati, bandara dan lainnya.

Kasatpol PP Padang Pariaman M. Taufik yang coba dihubungi Editor untuk konfirmasi di kantornya, Jumat lalu tidak berhasil, baik melalui Hp dan pesan singkatpun tak dibalasnya. Termasuk juga ketika dihubungi di kediaman rumah dinas (rudin) bupati di Pariaman.

“Sabalun magrib tadi, lai ado inyo di siko. Tapi, kini lah ilang lo liak. Mungkin pai mananang-an utak. Dek sakik kapaloe, jo awak gae dak disapoe doh,” kata seorang petugas jaga rudin bupati dengan logat piamannya yang kental, di Pariaman, Sabtu (14/5).

Sementara itu, Bupati Padang Pariaman Ali Mukhni yang berhasil dihubungi di rudinnya, Sabtu malam juga mengelak untuk dimintai tanggapannya seputar penerimaan tenaga Banpol PP ini. Begitu dia tahu tamu yang datang adalah wartawan, Ali Mukhni langsung bergegas masuk rumah meninggalkan tamunya yang ikut nimbrung di ruang belakang rumahnya itu. “Oh.., ya sama humas saja, sama humas saja,” elaknya, malam itu.

Hendra Aswara, Kabag Humas Setdakab Padang Pariaman yang dihubungi lewat telepon selulernya, Minggu (15/5) jam 19.50 WIB untuk mengkonfirmasi masalah ini, hanya menjawab, ya … ya … ya, lalu hubungan teleponpun terputus. Sampai berita ini diturunkan tidak ada tanggapan ulang dari Hendra untuk masalah ini. SMS untuk menanyakan kenapa hubungan telepon terputus juga tidak dibalas*** Martawin/Suger/Rhian

1219 Total Dibaca 4 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*