Selamatkan Danau Maninjau, Parade Tambua Tansa Guncang Areal Car Free Day Jakarta




Tambua Tansa Dihoyak di Bundaran HI
Tambua Tansa Dihoyak di Bundaran HI

Jakarta, Editor . Mengawali Festival Danau Maninjau Oktober mandatang, Minggu 8 Juli 2018 lalu, dilangsungkan ParadeTambua Tansa di arena Car Free Day disepanjang Jalan Thamrin, Jakarta. Parade yang diikuti oleh 7 klub tambua tansa dari utusan organisasi perantau Salingka Danau Maninjau, Jakarta, dimulai dari depan gedung Kementrian Agama, jalan Thamrin, Jakarta Pusat.

Puncak kegiatan Festival Danau Maninjau 2018 akan digelar pada 6 & 7 Oktober 2018 di Tenis Indoor Senayan, Jakarta. Perhelatan besar tersebut untuk mengundang perhatian dan simpati tidak saja perantau Salingka Danau Maninjau, tapi semua masyarakat dunia agar bergabung dan berpartisipasi dalam gerakan pelestarian Danau Maninjau.

Arak-arakan gendang Tambua Tansa, mengiringi dua pasang penganten serta disusul oleh enam orang gadis penginang, ibu-ibu bundo kanduang, dan dua orang berpakian datuak. Serta pendukung lainnya yang berseragam kaos merah, biru dan topi berlogo Festival Danau Maninjau. Para peserta juga membawa spanduk dan selebaran brosur yang dibagikan kepada masyarakat yang tengah ramai berolah raga di area car free day pagi itu.

“Aktivitas ini memberikan pesan kuat menghimbau dan mengundang kepedulian semua pihak untuk penyelamatan dan pelestarian Danau Maninjau,” kata Hendry Harmen selaku Ketua Umum Badan Musyawarah Perantau Salingka Danau {Bamus PSDM) Jakarta.

Disebutkan Harmen, panggilan Ketum B PSDM,  Danau Maninjau harus diselamatkan dari kegiatan keramba jaring apung (KJA) yang sudah melebihi kapasitas (over capacity), yang saat ini berdampak negatif terhadap penurunan kualitas air bahkan pencemaran lingkungan, khususnya Danau Maninjau.

“Kami tokoh-tokoh masyarakat Selingkar Danau Maninjau yang ada di Jakarta dan sekitarnya sudah lebih dari 4 tahun berjuang untuk pelestarian Danau Maninjau dengan melibatkan berbagai pihak termasuk pemerintah daerah Kabupaten Agam dan Provinsi Sumbar,” jelasnya.

Adapun berbagai kegiatan dalam kurun waktu tersebut telah dilakukan antara lain riset dan analisis lingkungan, dan himbauan dan sosialisasi penyelamatan danau. Selain itu, aksi pembersihan air permukaan dari sampah-sampah KJA, ikan mati, dan eceng gondok yang semakin banyak tumbuh di permukaan air danau.

Upaya penyelamatan danau itu, kata Harmen, perlu dilanjutkan dan digaungkan lebih luas di tingkat nasional demi kelestarian Danau Maninjau untuk generasi mendatang.

Ketua Panitia Festival Danau Maninjau 2018, Walneg S. Jas, mengatakan Parade Tambua Tansa ini adalah salah satu kekayaan seni budaya asli masyarakat Salingka Danau Maninjau. Acara ini biasanya dipakai untuk arak-arakan penganten, khususnya di nagari salingka danau Maninjau, Sumatera Barat pada pesta pernikahan dimana sepasang penganten diarak meriah, dari rumah penganten pria menuju rumah penganten wanita.

Ditambahkan Walneg, dalam acara ini juga ditampilkan Silek Galombang , serta tidak ketinggalan alat musik tiup pupuik mengiringi Tambua Tansa. “Arak-arakan Ini maknanya sebagai simbolisasi dari pemberitahuan kepada khalayak ramai bahwa ada perhelatan atau hajatan besar, memohonkan doa dan dukungan dari masyarakat sekitarnya,” jelasnya.

Arak-arakan Tambua Tansa yang dimulai sejak jam tujuh pagi dan berakhir hingga pukul Sembilan tersebut, berlangsung meriah. Di sepanjang jalan hoyak tambua tansa, berhasil menyita perhatian masyarakat, baik pejalan kaki, maupu yang tengah dalam perjalanan di bus trans Jakarta.

Puncaknya, ketika arak-arakan sampai di Bundaran hotel Indonesia (HI). Di sekitar bundaran patung selamat datang ini, pemain Tambua Tansa, melakukan atraksi mahoyak tambua. Pengujungpun terbawa irama tambua, bergembira dan ikut bergoyang.

Kegiatan Parade Tambua Tansa ini merupakan pembukaan dari rangkaian acara Festival Danau Maninjau 2018 yang puncaknya akan diselenggarakan pada Tanggal 06 & 07 Oktober 2018 nanti di Tenis Indoor Senayan Jakarta. Ada beberapa rangkaian kegiatan yang akan menyusul menjelang acara akbar tersebut.   ** Wisja

208 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*