Selama Tiga Hari, Yayasan Al Iffat Payakumbuh Gelar  Talent’s Week

Murid TK saat mengerububungi mobil operasional perpustakaan keliling,
Murid TK saat mengerububungi mobil operasional perpustakaan keliling,

Payakumbuh, Editor.- Wali Kota Payakumbuh diwakili Asisten I Yoherman bersama Bunda PAUD Payakumbuh Henny Riza Falepi membuka kegiatan Talent’s Week yang digelar oleh Yayasan Al Iffat di Lapangan  Medan Bapaneh Ngalau Indah  Payakumbuh selama tiga hari dari, 26 S/d 29 Februari 2020.

Ketua Yayasan Refnisia didampingi Kepala SDIT Afnokri dan Kepala TKIT Novita Dewi menjelaskan, berbagai rangkaian lomba yang diikuti oleh ratusan siswa TK dan SD se Kota Payakumbuh dan Kabupaten Limapuluh Kota seperti Lomba Tahfiz, Lomba Arsiran, Bazaar, Talent’s Show, Sportiffa Dahsyat.

Yoherman dalam sambutannya mengatakan. Pemko Payakumbuh sangat mendukung penuh eksistensi sekolah berbasis agama Islam di Payakumbuh, selain dapat memberikan andil dalam menguatkan anak-anak dengan ilmu agama, mereka juga dapat menguatkan karakter anak dari sisi kearifan lokal Minangkabau.

“Wali Kota Riza Falepi sangat mengapresiasi kehadiran sekolah seperti Al Iffat dan sekolah islam lainnya dan melihat bagaimana kontribusinya kepada kota ini dengan lahirnya banyak tahfiz dan qori, semoga acara ini berlangsung lancar, aman, dan tertib,” pesan Yoherman.

Bunda PAUD Kota Payakumbuh Henny Riza Falepi berharap dalam lomba ini, siswa dapat menampilkan bakatnya yang sudah diasah dengan percaya diri. Sesuai dengan arahan Kemendikbud, merdeka belajar dan anak-anak merdeka mengekspresikan semua bakat dan kemampuan sehinggi terasah.

“Bagaimana persiapan anak-anak kita tidak malu-malu tampil dengan bakatnya dan siap menyongsong masa depan dengan lebih baik. Belajar tidak harus di ruangan dengan materi kaku sesuai kurikulum yang terlalu banyak tuntutan hingga anak-anak menjadi bosan,” kata Henny.

Henny juga mengajak tenaga pendidik untuk menerapkan pembelajaran dengan Falsafah Minangkabau yaitu “alam takambang jadi guru”. Dimana kemampuan anak-anak harus adaptatif di era 4.0, karena di usia dewasanya nanti, anak-anak sekarang akan memegang tampuk pimpinan.

“Mereka akan menjadi generasi pasca milenial, kita harus menyiapkan mereka dengan tidak hanya belajar seperti biasa, tapi juga softskillnya dengan membangun jaringan, bersosialisasi dan mengasah bakat mereka. Jangan mengajarkan untuk hari ini, namun ajarkan untuk masa depan, jangan sampai anak menghabiskan waktu di sekolah untuk hal yang tidak akan terpakai” ujar Henny.

Dipenghujung sambutannya, istri Wali Kota Riza Falepi ini berpesan agar sekolah mengajarkan siswa untuk belajar bagaimana cara belajar dengan belajar cepat.”Itu jauh lebih penting daripada menghafal apa yang ada dalam buku dan disampaikan guru. Saya yakin Al Iffat siap maju dan menjadi pencetak generasi yang siap menyongsong masa depan dengan ceria,” kata Henny mantap. ** Yus

230 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*