Selain Indah, Sumbar Juga Punya Sumber Daya Migas

Padang, Editor.- Sumatera Barat (Sumbar) telah membuktikan tidak hanya indah akan alam, tetapi juga punya kekayaan alam.

Hal ini disampaikan Gubernur Sumatera Barat, Irwan Prayitno saat membuka acara Satuan Kerja Khusus (SKK) Migas yang bertema “Kerjasama para pemangku kepentingan untuk mendukung kelancaran operasi migas pada wilayah kerja southwest bukit barisan” yang diadakan di hotel mercure, Jum’at (08/12).

Sosialiasi ini dihadiri oleh  Arie Yuriwien selaku Dirjen Pengadaan Tanah Kementrian Agraria dan Tata Ruang, Direktur PNKNL Kementrian Keuangan Purnama T. Sianturi, Kepala sub Direktorat Penilaian dan Pengembangan Usaha Hulu Minyak dan Gas ditjen Kementrian ESDM Ardhi Krisnanto, Kepala Bagian Hukum Ditjen Migas Kementrian ESDM Safriansyah Yanwar Rosadi, Dinas ESDM Prov. Sumbar Herry Martinus, Akademisi Unand Kurnia Warman.

Juga Dari SKK Migas dan kontraktor KKS, Atok Urrahman Deputi Dukungan Bisnis SKK Migas, Pengawas Internal SKK Migas Taslim M. Yunus, Kepala Perwakilan SKK Migas Wil. Sumbar Hanif Rusjdi, Depart. Kelembagaan Divisi Formalitas SKK Migas Syaifuddin, Depart. Pertanahan Divisi Formalitas Farida, General Manager PT. Rizki Bukit Barisan Energi Suryaman.

Sedangkan dari kabupaten dihadiri oleh Bupati Kabupaten Sijunjung Yaswir Arifin, Kepala Kantor Pertanahan Sijunjung Ilhamsyah.

Pemeritahan Prov. Sumbar telah berkerjasama dengan  SKK Migas dalam memanfatkan keindahan alam menjadi kekayaan alam yang terletak di Sumbar dan dari 19 Kabupaten/Kota yang terpilih untuk menjadi pusat minyak dan gas adalah Kabupaten Sijunjung.

Kabupaten Sijunjung dinilai mempunyai potensi migas. Hal ini terbukti setelah adanya survey yang dilakukan oleh Pengawas Internal SKK Migas, yaitu Taslim M. Yunus saat survey ke lapangan .

Dalam sambutanya Taslim M. Yunus mengatakan bahwa Potensi migas sumbar telah ditemukan caltex sejak tahun 1980an. Block Sinamar mampu menghasilkan lebih dari 210 megawatt.

“Kita eksplotasi dulu gas di blok sinamar, nanti cekungan ombilin akan berkembang, ada (Coal Bed Methane) CBM karena ada batubaru, jadi didalam tambang batu bara itu ada gas,” ungkap Taslim M. Yunus

Selain itu Taslim juga mengatakan, “Mentawai itu status gasnya belum mature, jadi gas itu gas permukaan dan kandungan karbonya rendah, sepanjang pantai barat dari Aceh sampai ke Bengkulu menurut penelitian mempunyai potensi tapi belum matang, ” jelas Taslim

Dalam sambutannya IP membenarkan bahwa pada tahun 80an Caltex menemukan cekungan ombilin.

“Pak Taslim yang menemukan pada tahun 1982 tapi didiamin karena tidak visible, tidak layak ekonomi karena wilayah sumatera yang merupakan pegunungan sehingga costnya akan mahal. Sehingga yang dikembangkan yang dipantai timur karena daerahnya yang datar sehingga biaya muruh dengan keuntungan yang banyak. Tetapi sekarang karena gas itu bisa lansung untuk listrik,” terang IP

“Sumbar nantinya akan bergabung dengan PT. Rizki sebagai NTT, karena Sumbar memiliki 10% keuntungan dari saham tersebut, 10% tersebut akan di bagi untuk membuat  Provinsi dan Daerah” Ungkap Irwan

Gas yang menjadi proyek adalah gas Kondesat yang di tambang nya nanti akan memiliki listrik setara dengan 120 MW (MegaWatt). Sedangkan dalam pengadaan tanah untuk eksploitasi Migas di Kab. Sijunjung, Gubernur Sumbar sangat mengapresiasi sikap dari Bupati Kab. Sijunjung yang mengatakan tidak ada masalah dalam pengadaan tanah.

“Saya sangat mengapresiasi pengadaan tanah di kab. Sijunjung, belum lagi kebijakan Provinsi turun, Bupati telah membereskan masalah yang ada dan hal ini patut di contoh,” jelas Irwan

Dalam Proses pengadaan tanah di Kab. Sijunjung yang terletak di pinggir jalan raya, telah dilakukan pembelian tanah milik ulayat dan juga tanah pribadi, sehingga saat ini tidak terjadi kendala.

“Target yang diminta untuk Migas ada 3 titik, namun yang baru bisa di eksploitasi baru satu dan untuk Minyak dan Gas (Migas) yang di bangun di Kab. Sijunjung juga berpotensi untuk pembangkit listrik” terang Irwan

“Setelah di bukanya proyek SKK Migas ini, diharapkan bisa menghadirkan Investor dari luar sehingga bertambah pendapatan daerah,” harap Irwan

Irwan juga menambahkan agar lebih mensosialisasikan proyek ini kepada masyarakat sehingga tidak terjadi masalah dan pandangan negatif, jika terjadi masalah pun kami dari Provinsi siap membantu. ** Maulana/Hms

1350 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*