Selain Icon Kota, Islamic Centre Padang Panjang Juga Sumber PAD

Islamic Centre Padang Panjang.
Islamic Centre Padang Panjang.

Padang Panjang, Editor.- Islamic Centre Kota Padang Panjang sesuai detail engineering design (DED)-nya diduga terbaik di tanah air, dan bisa jadi kekuatan sumber pendapatan asli daerah (PAD). Sebab, ada banyak obyek berpeluang jadi pemasukan. Tapi itu jika pembangunannya sudah selesai, dan beroperasi sesuai konsep, nanti.

Sebab, seperti terungkap dari laporan Plt. Setko Padang Panjang pada peresmian pemakaian Masjid Islamic Centre itu oleh Ketua MPR-RI, Zulkifli Hasan,beberapa waktu lalu, baru ada bangunan yang sudah terwujud yakni masjid sebagai bangunan utama. Sedang sebagian besar bangunan lain belum terwujud.

Program pembangunan yang lain itu sesuai DED pembangunan Islamic Centre Padang Panjang yang ada pada Dinas PU setempat adalah tiga gedung bertingkat (gedung Convention Hall, Sosial Budaya, dan Wisma Centre), tempat pelatihan manasik haji (salah satu miniatur ka’bah), jalan komplek, taman komplek, dan area parkir outdoor.

Merujuk ke beberapa hasil diskusi terkait, peluang sumber pemasukan dari Islamic Centre Padang Panjang jika sudah sudah tuntas dibangun dan beroperasi sesuai konsep, antaralain dari sewa wisma, sewa ruang pameran, dan sewa ruang business centre (untuk usaha minimarket, restoran, mini bank, atm, dll) pada Gedung Wisma Centre.

Berikut,  sewa hall pada Convention hall dan ruang aula lain, jasa pelatihan manasik haji, usaha catering, hasil dari kegiatan calender event (religi, sains dan seni budaya islami), jasa informasi dari ruang pusat informasi tehnologi (bekerjasama dengan perusahaan nasional), dan jasa parkir kendaraan pengunjung.

Dilihat ke rencana bangunan dan fungsinya tadi, Islamic Centre Padang Panjang jauh lebih lengkap dan lebih banyak peluang pemasukannya, dibanding Islamic Centre Kota Bandung, misalnya. IC Bandung dengan sewaan wisma, aula, kios dan area parkir itu bisa menyumbang puluhan miliyar rupiah pertahun ke PAD kota itu, belakangan.

Karena itu, dari forum rapat pembentukan lembaga pengelola Islamic Centre Padang Panjang di Balaikota setempat pekan lalu, Editor dapat informasi; sangat besar harapan pada Pemko agar pembangunan Islamic Centre di Kelurahan Kotokatik, tepi jalan lingkar selatan, tenggara kota itu, hendaknya bisa siap dalam waktu beberapa tahun ke depan.

Sebab, seperti disebut Fauziah Fauzan, Pimpinan Perguruan Diniyah Putri Padang Panjang, salah satu tokoh yang hadir di rapat yang dipimpin oleh Kabag Kesra Setdako Padang Panjang, Eri itu, Islamic Centre dengan DED tadi berpotensi mengangkat citra Kota Serambi Mekah, kota pelajar yang islami, kota wisata religius, dan memacu peningkatan PAD kota.

Dari rapat itu lahir dua kesepakatan. Pertama, nama kelembagaan Badan Pengelola Islamic Centre (BPIC) Padang Panjang. Kedua, terbentuknya formatur pengurus BPIC dengan Ketua Sony Budaya Putra dari Plt.Asisten-I Setko Padang Panjang dengan 6 anggota antaralain Idris (Anggota DPRD), Zulhamdi (Ketua MUI) dan Fauziah Fauzan (Diniyah Putri).

Tim formatur itu, seperti disebut oleh Kabag Kesra Eri, juga bertugas menyempurnakan draf bentuk struktur dari BPIC-PPj. Sementara ini terkait pengoperasian Masjid Islamic Centre, Eri menyebut dikelola di bawah Bagian Kesra Balaikotag. Sejak diresmikan, Pebruari 2018 lalu, Shalat Jumat dan shalat jemaah 5 waktu berjalan aktif di masjid ini.** Yetti Harni/ Berliano

1327 Total Dibaca 4 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*