Selain Gratis, SMAN 7 Solsel Sediakan Reward Bagi Siswa Berprestasi

Solsel, Editor.- SMAN 7 Solok Selatan satu-satunya sekolah yang berani memberikan pendidikan gratis 100 persen kepada ratusan siswanya. Bahkan sekolah itu juga menyediakan reward bagi siswa dan guru berprestasi dalam memacu semangat belajar siswa dan capaian berprestasi sekolah tiap tahunnya.

“Dulu warga disini tak berminat sekolahkan anaknya di SMAN 7. Namun sejak pak Akmalu Rijal jadi Kepsek, banyak kemajuan. Terutama mutu, prestasi dan menyempurnakan sarana dan prasarana sekolah,” ujar Suhaimi Komite Sekolah SMAN 7 Solsel di Padangaro.

Selain mencanangkan pendidikan gratis mulai masuk sekolah hingga tamat, siswa dan guru juga disediakan reward jutaan rupiah bagi yang berprestasi dan dapat mengangkat nama baik sekolah dan kabupaten. Reward tersebut minimal Rp250 ribu sampai Rp5 juta rupiah. Bahkan bila Kepsek terlambat satu menit saat apel pagi disekolah, tak memungut sampah dilokasi berdiri atau lupa pakai dasi dan kancing baju terbuka. Maka akan didenda Rp500 ribu, dana tersebut langsung diberikan kepada siswa yang piket untuk kebutuhan sekolah.

“Pendidikan gratis, reward dan denda bagi Kepsek suatu sebagai pprestasi, penegakan disiplin sekolah dan lingkungan bersih. Sejak itu, prestasi bidang akademik, ektrakurikuler dicapai sekolah. Tahun ini juga sudah mampu menjadi pemenang sekolah adiwiyata tingkat Kabupaten Solsel,” ungkap Kepsek SMAN 7 Solok Selatan, Akmalu Rijal.

Mesti sekolah itu berada di pelosok daerah, namun saat ini sudah menjadi salah satu sekolah favorit di Solsel. Kepsek yang punya gagasan dan komitmen kuat dalam meningkatkan kualitas sarana sekolah dan kuallitas peserta didik itu, menargerkan tahun depan SMAN 7 Solsel akan menjadi sekolah yang dapat dibanggakan Pemkab Solsel.

“Tahun ini kita dapat bantuan asrama dari pusat, terdiri dari 12 kamar. Nanti akan diperuntukan bagi siswa domisinya jauh dari sekolah dan digratiskan 100 persen. Mulai dari biaya makan minum, tempat tinggal serta disediakan buku pelajaran. Sehingga ortu siswa tak repot, anak hanya dituntut belajar,” katanya. ** Carda

873 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*