Sejumlah Terobosan dan Inovasi untuk Bank Nagari Syariah

Yurnaldi -Wartawan Utama.
Yurnaldi -Wartawan Utama.

“Dan Allah menghalalkan jual-beli dan mengharamkan riba” (Al-Qur’an Surat Al-Baqarah: 275).

Hamba Allah yang beriman pasti takut dengan riba. Ketika kita sudah paham dan tersadar dengan firman Allah di atas dan Fatwa Dewan Syariah Nasional MUI tahun 2000 bahwa bunga bank adalah riba, maka keputusan Bank Nagari konversi menjadi Bank Nagari Syariah, merupakan langkah maju untuk menjauhkan umat Islam dari jeratan riba. Dalam kajian hukum agama, riba ini termasuk perkara haram.

Bisnis perbankan oleh Bank Nagari Syariah ke depan harus memikirkan bagaimana peroleh laba yang berkah dan halal. Bisnis yang dilakukan Bank Nagari Syariah adalah dalam rangka ibadah mendapatkan ridha Allah SWT. Perbankan syariah tidak hanya dituntut menghasilkan profit secara komersial, namun dituntut secara sungguh-sungguh menampilkan realisasi nilai-nilai syariah secara menyeluruh dan konsisten ; keadilan, kebersamaan, pemerataan, dan kemanfaatan.

Fakta menunjukkan, pertumbuhan perbankan syariah di Indonesia cukup tinggi, yakni 15,2 persen, jauh lebih tinggi dari pertumbuhan perbankan konvensial secara nasional yang mencapai 8,4 persen, hingga akhir tahun 2017. Sistem ekonomi syariah semakin hari perkembangannya semakin dikenal masyarakat.
Mencermati perkembangan dan pertumbuhan perbankan syariah, tidak tertutup kemungkinan ke depan seluruh aspek perekonomian akan berbasiskan syariah. Ini menunjukkan nilai-nilai Islam dapat diterima berbagai kalangan karena sifatnya yang universal, tidak eksklusif dan memiliki output yang kompetitif dengan perbankan konvensional.

Saya mengapresiasi hasil RUPS-LB, 30 November 2019 lalu, yang menyetujui secara aklamasi Bank Nagari dikonversi menjadi Bank Nagari Syariah. Sejauh selama masa transisi ini manajemen bisa mempersiapkan secara baik, maka tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Pada akhirnya, akseptasi pasar akan menjadi faktor penentu kesuksesan atas keputusan konversi tersebut.

Manajemen Bank Nagari Syariah ada baiknya belajar ke Bank Syariah Aceh. Kata filosofi Minangkabau; Maambiak contoh ka nan sudah, maambiak tuah ka nan manang.

Kinerja keuangan Bank Aceh Syariah tumbuh dengan sangat baik. Hal ini ditandai dengan pertumbuhan bisnis yang lebih tinggi dibandingkan dengan industri perbankan syariah yang diwakili 13 BUS dan 21 unit usaha syariah. Per Juni 2017 aset bank ini tumbuh 23,03 persen secara year to date (ytd), dari 18,76 triliun. Sementara, aset industri perbankan syariah pada periode yang sama 6,08 persen atau menjadi Rp378,20 triliun.

Bank Syariah Aceh yang sudah empat tahun jalan juga sukses pertebal perolehan cuan-nya hingga lebih 100 persen. Jika pada akhir 2016 laba bank ini tercatat Rp101,82 miliar, hingga enam bulan berjalan pada 2017, labanya mengembang 104,82 persen menjadi Rp207,89 miliar. Sementara, laba industri perbankan syariah sampai dengan Juni 2017 secara ytd tercatat tumbuh 10,07 persen atau menjadi Rp2.31 triliun. Saat ini Bank Aceh Syariah terbesar kelima di Indonsia dari sisi aset.

Lakukan Berbagai Terobosan

Bisnis syariah sangat cocok dipraktikkan di Ranah Minang yang berfilosofikan Adat Basandi Sara’, Syara’ Basandi Kitabullah. Dengan keberadaan bank syariah, tentu saja kegiatan menabung maupun investasi menjadi lebih berkah.
Ketika berupa unit usaha syariah Bank Nagari sudah menorehkan prestasi di tingkat nasional, dengan kinerja terbaik, hal ini seharusnya mampu memacu Bank Nagari Syariah untuk mencatatkan kinerja yang lebih baik tahun 2020 ini. Catatan per Desember 2017, aset Unit Usaha Syariah Bank Nagari sebesar Rp1,4 triliun, dengan pembiayaan Rp1,3 triliun. Sedangkan dana pihak ketiga tercatat sebesar Rp1,03 triliun.

Tentu saja, dengan menjadi Bank Nagari Syariah harus dilakukan berbagai terobosan dan inovasi, sehingga bisa berkembang cepat menyaingi perbankan konvensional. Yang harus dilakukan adalah membuat model bisnis yang jelas dan sangat berbeda, begitu juga sistem pelayanannya. Fleksibelitas, kemudahan, kecepatan adalah bentuk dasar untuk membuat inovasi produk perbankan syariah.

Kemudian, SDM/karyawan harus kompeten dan profesional lulusan perbankan syariah. Bukan limpahan/pindahan dari Bank Nagari konvensioal. SDM yang berkualitas dan kompeten itu harus terus menerus mengikuti training dan workshop atau kuliah sarjana dan pascasarjana.

Selain itu, SDM harus mengikuti program sertifikasi. Program sertifikasi dalam bidang keuangan syariah perlu diperbanyak untuk menstandardisasi kemampuan dari staf perbankan syariah. Kemudian, program sertifikasi profesional ini juga penting terkait kesiapan perbankan syariah tanah air menghadapi MEA dan ABIF.

Dengan demikian, saya yakin produk Bank Nagari Syariah akan jelas dan bukan produk mirip dengan bank konvensial. Bahkan, dengan karyawan yang profesional dan paham perbankan syariah, nasabah kelas satu bisa dijaring. Apabila Bank Nagari Syariah memiliki model bisnis serta sasaran nasabah yang berbeda dan lebih tersegmentasi, Bank Nagari Syariah akan tumbuh optimal.

Bank Nagari Syariah bisa memperluas jangkauan dengan menyasar pesantren dan perguruan tinggi Islam. Ini potensi yang besar. Yang perlu diingat, Bank Nagari Syariah harus juga diarahkan untuk merespon agenda pembangunan daerah dan memenuhi harapan masyarakat, Tujuannya supaya perbankan syariah dapat lebih berperan mendukung pembangunan sektor riil.

Inovasi Pelayanan

Untuk mengoptimalkan bagi hasil dan pertumbuhan perbankan, perlu dilakukan terobosan dan inovasi. Di Mentawai, misalnya, hanya ada pelayanan Bank Nagari di Tuapeijat. Sedangkan pelayanan di pulau lain seperti di Sikakap dan Siberut tidak ada, baik mesin ATM Bank Nagari maupun kantor pelayanan. Karena itu disarankan ada pelayanan Bank Nagari Syariah di atas kapal, yang dilengkapi layanan kasir dan ATM. Dengan demikian masyarakat mudah untuk menabung, mudah melakukan pinjaman

Dengan terobosan dan inovasi yang dilakukan Bank Nagari Syariah, tentu saja ini akan membantu pemerintah mempercepat pemerataan pembangunan di Mentawai, salah satu daerah terdepan, terluar, dan tertinggal di Indonesia.

Inovasi lain adalah Bank Nagari Syariah harus adaptif terhadap teknologi digital. Ekspektasi konsumen terhadap teknologi/inovasi digital begitu tinggi.

Sebuah gelombang baru teknologi seperti blockchain, Application Programming Interface (API), hingga robo-advice merevolusi kita dalam mengelola, mengontrol, dan mendistribusikan uang. Nasabah tidak perlu datang ke bank melakukan transaksi. Cukup menggunakan aplikasi mobile banking melalui smartphone, nasbah sudah dapat melakukan berbagai aktivitas perbankan.

Perbankan digital dianggap menjadi cara baru berbisnis terutama berkat potensinya untuk menghemat biaya. Bank Nagari Syariah sebaiknya melihat bahwa hal tersebut bukan sekedar mendigitalisasi produk yang sudah ada, tetapi mengubah pola pikir dan solusi menjadi digital sebuah perilaku dan kebutuhan masyarakat. Bank Nagari Syariah perlu menempatkan diri pada sisi nasabah dan mengubah pengalaman konsumen agar menjadi lebih besar dari sekedar otomasi.

Yang paling menantang dalam inovasi perbankan digital ini adalah menanamkan budaya baru dalam perusahaan. Pembenahan dapat dilakukan mulai dari penerapan konsep open office agar tercipta nuansa kolaborasi. Cara budaya karyawan yang smart casual menstimuli gaya bekerja yang dinamis dan berpikiran terbuka. Bank Nagari Syariah bisa merancang seri pelatihan mempersiapkan karyawan bekerja gesit yang mencakup topik seputar teknologi, media sosial, API, pemasaran digital serta keamanan teknologi informasi. Semuanya dikemas dalam aplikasi digital yang dapat diakses di mana saja.

Saat ini adalah era generasi milenial (berusia 18-29 tahun) dan sangat terpapar gawai, maka inovasi pelayanan melalui teknologi digital menjadi sebuah keharusan. Misalnya bagaimana membuka rekening tanpa harus ke kantor Bank Nagari Syariah, tapi cukup dilakukan secara digital, sehingga waktu yang dibutuhkan bisa dipersingkat, misal dalam hitungan 10 menit. Kemudian bagaimana nasabah Bank Nagari Syariah bisa melakukan penarikan tunai di mesin ATM tanpa kartu. Yakinlah, kelas milenial merupakan segmen pasar yang potensial.

Menurut data, berdasarkan survei Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia, sebanyak 132,7 juta orang atau 51,8 persen dari total penduduk Indonesia adalah pengguna internet. Sedangkan survei We Are Social mengungkap bahwa 91 persen penduduk Indonesia memiliki ponsel dan 47 persen di antaranya memiliki smartphone.
Karena itu, segmen pasar yang potensial ini jangan sampai diabaikan. Presiden Jokowi, tanggal 15 Maret 2018 silam, di hadapan para pimpinan perbankan di Istana Negara, Jakarta, mengatakan, hadapi persaingan global perbankan nasional mesti berinovasi. Perbankan Indonesia harus mampu mencari dan menyiapkan inovasi karena persaingan bisa datang dari mana saja.

Agar peningkatan kinerja Bank Nagari Syariah dapat dipertahankan terutama peningkatan DPK, ada tiga terobosan yang bisa dilakukan. Pertama, memaksimalkan branchless banking. Sudah bukan rahasia lagi bahwa saat ini perbankan kita mulai mengembangkan pengumpulan dana pihak ketiga dengan tidak harus melalui kantor bank. Masyarakat dapat menabung atau melakukan transfer melalui agen-agen yang sudah ditunjuk oleh bank.

Kedua, memaksimalkan teknologi informasi. Ketika bank menawarkan teknologi serba cepat dan mempermudah masyarakat melakukan transaksi, maka bank tersebut akan menjadi incaran masyarakat ketika menempatkan dananya.

Ketiga, perbankan harus menjadi institusi yang bisa dipercaya untuk menjalankan amanah dari masyarakat dalam mengelola dana masyarakat. ** Yurnaldi

 

(YURNALDI, wartawan utama, Pemimpin Redaksi Tabloid Berita Editor dan www.portalberitaeditor.com).

283 Total Dibaca 5 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*