Sawahlunto Poetry Reading Festival II Diramaikan Sastrawan Mancaneagara




Salah seorang peserta Lomba Baca Puisi Antar Guru se Kota Wasahlunto yang digelar di kawasan wisata Bukit Batu Runciang, Silungkang.
Salah seorang peserta Lomba Baca Puisi Antar Guru se Kota Wasahlunto yang digelar di kawasan wisata Bukit Batu Runciang, Silungkang.

Silungkang, Editor.- Kawasan wisata geo park Batu Runciang, Silungkang yang biasanya sunyi, dua hari ini diramaikan oleh para pencinta sastra dari berbagai pelosok nusantara, Malaysia, dan Brunei Darussalam untuk memeriahkan Sawahlunto Poetry Reading Festival II.

Kegiatan yang bertujuan untuk meningkatkan apresiasi sastra ini berlangsung selama dua hari tersebut digelar oleh pemuda Silungkang dibawah naungan kelompok Silungkang Batanun Raso bekerjsama dengan Dinas Kebudayaan, Museum dan Sejarah Kota Sawahlunto.

Rhian D'Kincai, Syarifuddin Arifin dan Eddy Pramduane yang menjadi juri Lomba Baca Puisi antar Guruu se Kota Sawahlunto di Buikt Bukit Batu Runcing, Silungkang,
Rhian D’Kincai, Syarifuddin Arifin dan Eddy Pramduane yang menjadi juri Lomba Baca Puisi antar Guruu se Kota Sawahlunto di Buikt Bukit Batu Runcing, Silungkang.

Pada hari pertama, Rabu (7/10) diselenggarakan Lomba Baca Puisi Antar Guru se Kota Sawahlunto dengan puisi wajib Bangsa Bahasa karya Moh. Yamin dan puisi pilihan dari buku puisi Batu Runciang. Lomba yang berlangsung dari pagi sampai menjelang sore tersebut diikuti oleh 36 orang peserta dengan tiga penyair nasional, Syarifuddin Arifin, Eddy Pramduane dan Rhian D’Kincai sebagai tim juri.

Pada hari kedua, Kamis (8/10),  dimulai dengan pembukaan memeriahkan Sawahlunto Poetry Reading Festival II secara resmi oleh Walikota Sawahlunto, digelar pembacaan puisi oleh para penyair nasional dan internasional dan peluncuran buku puisi “Batu Runciang”.

Eddy Pramduane, penyair nasional yang memprakarsai memeriahkan Sawahlunto Poetry Reading Festival disela aktifitasnya pada perhelatan sastra tersebut mengatakan, kehadiran sastrawan nasional dan mancanegara pada festival ini merupakan langkah maju dari perkembangan sastra di Indonesia, khusunya kota Sawahlunto.

“Untuk itu apa yang telah dilaksanakan oleh kelompok pemuda Silungkang Batanun Raso pantas diapresiasi dan kesediaan Pemko Sawahlunto, dalam hal ini Dinas Kebudayaan, Museum Sejarah yang mendukung penuh Sawahlunto Poetry Reading Festival II sangat berarti dalam perkembangan dan pengembangan kesusatraan nasional. Dari itu, atas nama penyair Indonesia saya mengucapkan terima kasih,” kata Eddy Pramduane.

Hal senada juga iungkapkan Kepala Dinas Kebudayaan, Museum Sejarah, Hendri Thalib yang mengatakan, salah satu kegiatan Sawahlunto Poetry Reading Festival II, yakni Lomba Baca Puisi Antar Guru se Kota Sawahlunto di kawasan wisata Bukit Batu  Runcing ini akan menambah waswasan para guru dan masyarakat dalam pengembangan sastra pariwisata dalam dunia pendidikan.

“Dengan keluar dari lingkungan sekolah dan berbaur dngan para sastrawan nasional, wawasan para guru akan bertambah dan bisa diimplementaskan dalam pengajaran sastra di sekolah mereka masing-masing,” kata Hendri Thalib. ** Linda

83 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*