Sawahlunto Balega 2018 Sukses dan Meriah, Penyair Nasional dan Internasional Berpuisi di Batu Runcing

Penampilan dua pesilat putri pada malam pembukaan Festival Silek Tuo di Museum Kerta Api Sawahlunto.
Penampilan dua pesilat putri pada malam pembukaan Festival Silek Tuo di Museum Kerta Api Sawahlunto.

Sawahlunto, Editor.- Rangkaian kegiatan yang diselenggarakan Dinas Kebudayaan, Peninggalan Sejarah dan Permuseuman Kota Sawahlunto dalam mengimplementasikan program Silek Art Festival Inonesiana Flatform sukses dan meriah.

Walikota Deri Asta saat membacakan salah satu puisi dari buku Jejak Sajak Batu Runcing.
Walikota Deri Asta saat membacakan salah satu puisi dari buku Jejak Sajak Batu Runcing.

Kegiatan yang berlangsung dari hari Rabu sampai Sabtu malam (7-10/11) itu dimulai dengan Lomba Baca Puisi Antar Guru se Kota Sawahlunto yang diikuti 36 orang peserta di kawasan wisata Batu Runcing, Silungkang (Rabu, 7/10). Esoknya dilanjutkan dengan pembacaan puisi oleh sekitar 85 orang penyair dari berbagai kota di Indonesia, Singapura, Vietnam, Malaysia dan Rusia, sekalgus peluncuruan buku puisi Jejak Sajak Batu Runcing oleh Walikota Sawahlunto Deri Asta yang juga ikut membacakan salah satu puisi di buku tersebut.

Walikota Sawahlunto Deri Asta juga membuka secara resmi Festival Silek Tuo Sawahunto Balega di Museum Kereta Api Sawahlunto, Jum’at malam (9/11) yang dihadiri oleh Direktur Indonesia Platform dan  Kepala Dinas Kebudayaan Sumbar, Ketua DPRD Kota Sawahlunto dan sejumlah pejabat lainnya.

Pada ksempatan tersebut Wako Deri Asta mengatakan , sangat mengapresiasi kegiatan Sawahlunto Balega,  iven budaya yang merupakan nilai tambah pengembangan kepariwisataan Sawahlunto Kota Tambang yang Berbudaya.

“Pemerintah Kota Sawahlunto mengucapkan terima kasih dengan telah dipercayanya menjadi penyelenggara salah satu iven dari Silek Art Festival Indonesia Flatform 2018. Diharapkan iven ini bisa terus berlanjut dan kota Sawahlunto siap mensuksekannya,” kata Deri Asta.

Wako Deri Asta bersama istri dan Kadis Kebudayaan Hendri Thalib berdialog dengan seniman seusai pembukaan Sawahlunto Balega 2018.
Wako Deri Asta bersama istri dan Kadis Kebudayaan Hendri Thalib berdialog dengan seniman seusai pembukaan Sawahlunto Balega 2018.

Pada ksempatan tersebut Wako Deri Asta mengatakan , sangat mengapresiasi kegiatan Sawahlunto Balega,  iven budaya yang merupakan nilai tambah pengembangan kepariwisataan Sawahlunto Kota Tambang yang Berbudaya.

“Pemerintah Kota Sawahlunto mengucapkan terima kasih dengan telah dipercayanya menjadi penyelenggara salah satu iven dari Silek Art Festival Indonesia Flatform 2018. Diharapkan iven ini bisa terus berlanjut dan kota Sawahlunto siap mensuksekannya,” kata Deri Asta.

Walikota juga mengatakan, Insha Allah pada awal Desember 2018 mendatang, Kota Sawahlunto akan ditetapkan sebagai Kota Warisan Dunia dan Geo Park dan itu akan menjadikan kota yang layak dikunjngi oleh wisatawan manca Negara.

Pada kesempatan tersebut Kepala Dinas Kebudayaan, Peninggalan Sejarah dan Permuseuman Kota Sawahlunto juga mengatakan, Sawahluntu Balega akan dijadikan kelender tetap lembaga yang dipimpinnya karena terkait erat dengan pengembangan dan pelestarian nilai-nilai budaya Minangkabau.

“Untuk itu saya mengucapkan terima kasih kepada seluruh elemen yang telah berpartispasi menyukseskan iven Sawahlunto Balega dan sangat mengharapkan peran serta aktif berbagai lembaga terkait pada penyelenggaraan iven-iven budaya di Kota Sawahlunto pada masa kedepan,” kata Hedri Thalib.

Wako Zohirin Sayuti menyerahkan hadiah kepada pemenang Lomba Baca Puisi Sawahlunto Reading Festival II.
Wako Zohirin Sayuti menyerahkan hadiah kepada pemenang Lomba Baca Puisi Sawahlunto Reading Festival II.

Sementara itu pada malam penutupan iven budaya Sawahuntu Balega, Wakil Walikota Sawahlunto, Zohirin Sayuti menegaskan, Pemko Sawahlunto siap melaksanakan kegiatan ini setiap tahunnya bila dipercaya dan didukung oleh Dirjen Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

“Kita siap menyelelnggarakan iven yang terkait dengan pelestarian dan pengembangan budaya ini karena selaras dengan visi dan misi Kota Sawahlunto,” kata Zohirin Sayuti.

Rangakaian kegiatan Sawahlunto Baelaga ditutup dengan pagelaran Saluang Dendang yang berlangsung hingga dini hari Sabtu (10/11) dan diikuti dengan antusias oleh masyarakat kota Sawahlunto. ** Rhian

 

 

260 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*