Satu Pasien Covid-19 Dinyatakan Negatif, Sawahlunto Kembali Jadi Zona Hijau

Walikota Sawahlunto Deri Asta ketika memberikan keterangan.
Walikota Sawahlunto Deri Asta ketika memberikan keterangan.

Sawahlunto, Editor.- Dari hasil pemeriksaan akhir tes swab, satu pasien asal Kota Sawahlunto yang dulunya berstatus positif Covid 19 telah dinyatakan negatif. Hal ini membuat  Kota Sawahlunto kembali bersatatus zona hijau.

Demikian diasampaikan Walikota Sawahlunto, Deri Asta ketika memberikan keterangan dalam jumpa pers, Senin (29/06/2020) di Lobby Balaikota Sawahlunto.

Deri menjelaskan, satu orang warga Sawahlunto yang telah dinyatakan bebas dari Covid – 19 tersebut berjenis kelamin perempuan yang berdomisili di Perumahan PLN Desa Talawi Hilir, Kecamatan Talawi. Warga dengan inisial DC itu saat ini posisinya masih di Rumah Sakit Semen Padang.

“Pernyataan tersebut kami terima dari Gugus Tugas Provinsi Sumatera Barat, yang menyatakan bahwa DC sudah bebas dari infeksi virus Corona. Namun, sekarang masih dalam perawatan Rumah Sakit Semen Padang kerena ada penyakit lain yang diderita.” kata Deri.

Dengan demikian, lanjut Deri, hal tersebut telah mengembalikan status Kota Sawahlunto kembali menjadi zona hijau “Alhamdulillah, jadi sekarang ini sudah tidak ada lagi warga kita yang terdeteksi Covid – 19. Istilahnya kita kembali masuk zona hijau,” lanjutnya.

Deri menghimbau, walaupun Kota Sawahlunto sudah kembali menjadi zona hijau, ditekankan kepada pemerintah dan masyarakat jangan sampai lengah lengah, sebab ancaman covid 19 ini masih ada “Ini yang sangat perlu kita semua ingat, bahwa bukan berarti Covid – 19 tidak ada lagi. Virus Corona ini masih ada, jadi sekali lagi jangan lengah jangan lalai, tolong jangan meremehkan Covid 19 ini. Makanya, sekarang kita dalam masa tatanan normal baru produktif dan aman dari Covid – 19 ini, patuhi dan lakukan protokol kesehatan yang berlaku,” tutur Walikota Deri Asta.

Kepada Tim Gugus Tugas dan jajaran medis/tenaga kesehatan Kota Sawahlunto, Walikota mengingatkan, kewaspadaan dan prosedur – prosedur kesehatan untuk Covid – 19 tetap berlaku. Jika ada warga yang mengalami demam atau gangguan kesehatan yang mengacu pada gejala Covid – 19, maka berarti tetap dimasukkan dalam kategori Orang Dalam Pemantauan (ODP). “Kita jangan lengah. Tetap dipantau warga kita, jika ada yang mengalami gejala Covid – 19, maka kita tentunya menangani sesuai prosedur yang telah ditetapkan,” kata Walikota.

Dalam kesempatan yang sama, menjawab pertanyaan jurnalis terkait kapan aktifitas belajar mengajar secara normal akan diberlakukan di Sawahlunto. ” sekarang masih menunggu arahan dan kesepakatan bersama dengan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumatera Barat. ** Dinno – Leo/ Hms

123 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*