Satpol PP Kota Solok Kembali Jaring Siswa yang Bolos Sekolah

Para pembolos sekolah saat diberi pembinaan.

Solok, Editor– Satpol PP Kota Solok, kembali melakukan Razia anak Sekolah, yang mana telah di atur dalam, Perda No. 8 Tahun 2016 Tentang ; Pencegahan Dan Pemberantasan Penyakit Masyarakat. ( Senin 11 / 11 )

Kabid Ketertiban Umum dan Ketentraman Masyarakat Satpol PP Kota Solok, Fera Zuana, SE, MM, menjelaskan, kami menerima laporan dari salah satu ibu kosyang, berdomisili di depan STM 2 Negeri Kota Solok. Kecamatan Tanjung Harapan, Kelurahan Kampung Jawa, menggatakan anak – anak kostnya banyak yang tidak masuk sekolah. Atas laporan tersebut  Satpol PP Kota Solok, bergerak dengan cepat untuk menangapi hasil laporan tersebut. Memang benar didapati anak didik yang tidak mengikuti jam belajar serta mengajar.

“Karena untuk itu kita amankan anak – anak tersebut ke Kantor Satpol PP. Untuk di tindaklanjuti oleh PPNS, dalam rangka Operasi Penertipan Anak Sekolah,” ungkap Fera Zuana.

Sementara itu Kasatpol PP Kota Solok, Drs. Ori Affillo yang ditemui Editor di dalam ruangannya kerjanya mengatakan, kita komitmen dengan aturan. Mulanya dimulai dengan tidak masuknya anak – anak ke sekolah mereka pada jam yang telah ditentukan oleh sekolah. Lalu mereka berkumpul dan berbuat hal – hal yang meresahkan warga setempat. Pada akhirnya apa yang mereka lakukan menggarah kepada ketertiban umum.

Sebagimana yang  telah diatur dalam Perda No. 8 Tahun 2016, sepanjang yang sudah ditetapkan oleh pimpinan kalau didalam jam pelajaran, mereka tidak masuk, sampai kapanpun Satpol PP Kota Solok akan terus melakukan pemantauan dan juga penggawasan, dengan dijaringnya anak – anak didik ini dari berbagai  tingkatan pendidikan.

“Kami akan membawa mereka ke Markas Satpol PP untuk melakukan pembinaan fisik dan diberi hukuman yang sesuai kapasitasnya. Kita akan panggil orang tua mereka dan diharuskan membuat surat pernyataan. Bila ternyata tertangkap lagi, Satpol PP bisa menggindikasikan mereka itu nakal dan akan dicarikan solusinya, diantaranya  dikirim ketempat khusus snak – anak nakal. Namun tentu saja bekerja sama dengan pihak ekolah yang terkait,” kata Ori Affillo.

Jumlah anak – anak didik yang terjaring kali ini sebanyak, 10 orang dari SMK 2 Kota Solok, kemudian yang tidak bersekolah ada pula 4 orang. Hal ini berarti telah melanggar Perda Kota Solok No. 8 Tahun 2016 Tentang; Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Masyarakat Pasal 4 huruf h point 5, tutup Ori Affillo. ** Suhardi Syam

347 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*