Sat Reskrim Polres Solok Kota Ringkus DH Pelaku Penipuan

Tersangka DH.
Tersangka DH.

Solok Kota, Editor. – Satuan Reserse Kriminalitas (Sat Reskrim) Polres Solok Kota berhasil mengungkap dan meringkus pelaku dugaan penipuan inisial DH (49) tahun dengan modus menjamin anak korban akan bisa masuk polisi dengan membayar sebanyak Rp 100 juta.

Dugaan pelaku mengaku pejabat Waka Polda Lampung yang kemudian membujuk dan menjamin anak korban akan bisa masuk polisi, sehingga pelaku berhasil diamankan pada Rabu (16/9) sekira pukul 22.30 Wib, tulis Kasat Reskrim Polres Solok Kota Iptu Defrianto, SH MH, lewat pesan What’Appsnya Jumat (19/9).

Menurut Kasat Reskrim Polres Solok Kota Iptu Defrianto, dengan kejadian ini korban Iswan alias Wan (50) tahun menderita kerugian materi uang sebanyak Rp 106.900.000,- korban warga domisili di Jorong Simpang IV Nagari Batu Bajanjang, Kecamatan Lembang Jaya Kabupaten Solok.

Sedangkan dugaan pelaku inisial DH yang tinggal  Kelurahan KTK Kecamatan Lubuk Sikarah Kota Solok dapat dijerat melanggar Pasal 378 KUHP Pidana dengan ancaman pidana paling lama 4 tahun penjara.

Di duga pelaku DH diamankan polisi berdasarkan laporan Polisi nomor: LP/127/B/IX/2020/Polres Solok Kota, tanggal 16 September 2020. Dengan surat perintah penyidikan nomor: Sp. Sidik/73/IX/2020/Reskrim, tanggal 16 September 2020. Serta surat perintah penangkapan nomor: SP. Kap/61/IX/2020/Reskrim, tanggal 16 September 2020 tersangka atas nama inisial DH, dengan hari tanggal kejadian Rabu 16 September sekira pukul 18.30 Wib, dengan Tempat Kejadian (TKP)  Nagari Muaro Paneh Kecamatan Bukit Sundi Kabupaten Solok.

Tim Sat Reskrim Polres Solok Kota berhasil mengamankan barang bukti (BB) dari pelaku 1 buah hand phone, 1 buah buku tabungan Bank Mandiri, 1 buah ATM mandiri, dan 2 stel pakaian.

Dijelaskan, kronologis kejadian berawal sekira bulan Mei 2020, korban berkenalan dengan seorang laki laki inisial E (DPO)  dan berlanjut tawaran bahwa E punya paman yang sedang menjabat Waka Polda Lampung, bisa memasukan anak korban polisi. Berlanjut komunikasi E memberikan nomor HP pamannya tersebut.

Kemudian korban menghubungi tersangka DH yang mengaku sebagai Waka Polda Lampung dan bisa membantu anak pelapor untuk lulus menjadi anggota polisi sehingga pelapor percaya terhadap tersangka.

Kemudian tersangka meminta uang kepada pelapor sebanyak Rp 100 juta namun bisa dengan cara mencicilnya. Sehingga telah mengirimkan uang dengan total sejumlah Rp 106.900.000,- kepada tersangka melalui rekening Bank Mandiri atas nama RS setelah anak pelapor tidak juga lulus tes polisi. Sehingga pelapor langsung menghubungi tersangka dan menanyakan kenapa anaknya tidak juga lulus tes polisi tersebut. Dan, tersangka tidak bisa dihubungi.

“Dari hasil penyelidikan didapat keterangan siapa tersangka hingga langsung dilakukan penangkapan di daerah Tikalak Singkarak, ” pungkas Kasat Reskrim Polres Solok Kota Iptu Defrianto, SH MH.*Obral Chaniago

274 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*