Sarnen Indra, Statusnya di FB Mengundang Banyak Komentar

Limapuluh Kota, Editor.-  Sarnen Indra, Kepala Seksi Sarana dan Prasarana pada Kantor Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Limapuluh Kota, selama jam dinas bagi pegawai negeri sipil terbilang seorang yang sibuk di jajaran lembaga pendidikan tersebut.

Ia punya latar belakang seorang yang paham di bidang teknik sipil. Karena itu, wajar jika waktunya lebih banyak ludes di lapangan, di sekolah-sekolah yang sedang mendapat penambahan bangunan lokal belajar yang baru, bangunan labor baru, rehab ruang belajar, pembuatan dan rehab pagar sekolah, hingga melengkapi kebutuhan mobiler sekolah.

Pada 7 November lalu, tiba-tiba mantan Wakil Kepala SMKN 1 Guguak Bidang Humas itu membuat banyak pihak terkesima. Ia, melalui status di facebook-nya, memposting sebuah uangkapan: “Demi kepentingan bersama, kalau saya jadi penghalang, saya siap mundur.” Sontak saja lelehan rasanya dalam FB tersebut membuat kawan-kawannya menjadi bertanya. Ada apa, kok sampai Sarnen menyatakan begitu.

Banyak komentar di FB Sarnen lantas berluncuran menyikapi lontaran rasa apalah namanya itu. Pelbagai bunyinya! Tetapi, umumnya, tentu saja, tidak setuju dengan sikap ingin mundur tersebut karena dia diketahui tak bersalah.

Dalam kesehariannya, Sarnen, karena kesibukannya berkait dengan tugas dan tanggung jawab di Kantor Dinas Pendidikan dan Kebudayaan, memang lebih banyak menghabiskan waktu pengabdiannya di lapangan.

“Jikalau ada pihak menganggap saya tidak mampu mengakomodir kinerja pihak tertentu, sepertinya jadi wajar saja. Termasuk kalau ada yang bilang saya kurang komunikatif. Itu, terjadi karena semata saya banyak tugas yang bersifat teknis,” katanya saat dihubungi, di ruangan kerjanya, Kamis (9/11).

Dan, dari hasil pengamatan, Sarnen ini bukan orang yang paham soal politik. Mungkin, karena ia tak punya latar belakang bidang itu. Ia, juga hanya lebih memberikan perhatian kepada tugas dan tanggung jawabnya. Ia, bahkan, seakan tak suka dengan hal-hal yang berbau seremonial.

“Iya, saya tak suka dengan hal yang sifatnya politis. Saya orang teknik. Tugas saya sebagai Kepala Seksi Sarana dan Prasarana cukup banyak karena itu telah membuat saya tak punya banyak waktu mengurusi soal-soal lain di luar tugas pokok dan fungsi saya,” ujar Sarnen.

Sarnen sesungguhnya seorang pegawai biasa di induk institusi pendidikan Limapuluh Kota. Karena posisinya itu pulalah, jelas-jelas saja ia tak bisa mengatur segalanya. Manalah mungkin seorang Sarnen mampu mewakili segala kegiatan di Dinas Pendidikan. Karena tanggung jawab penuh ada di tangan Pelaksana Tugas Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan, Indrawati.

Memang ia bisa paham dengan banyak hal. Namun, karena kapasitasnya seorang kepala seksi, maka tak masuk akal apabila ia dianggap bisa mengatur segalanya. ** SAS

1601 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*