Sangketa Batas Tanah Tak Kunjung Selesai, Masyarakat Bukit Gombak Demo ke DPRD Tanah Datar

Tanah Datar, Editor.- Tuntutan Masyarkat Bukit Gombak Nagari Baringin kepada pemerintah daerah Tanah Datar mengenai persoalan tapal batas antara Jorong Bukit Gombak Nagari Baringin dengan Jorong Tanjuang Ameh  Nagari Saruaso yang tidak kunjung selesai. Karena itu lebih kurang 1000 orang masyarakat Bukit Gombak Nagari Baringin  mendatangi kantor DPRD Tanah Datar untuk menyampaikan aspirasinya kepada wakil rakyat, Jumat (6/10) pagi.

Kedatangan masyarakat Jorong Bukik Gombak tersebut disambut langsung oleh Ketua DPRD Anton Yondra di dampingi oleh Wakil Ketua Saidani dan beberapa orang anggota DPRD diantara Donna, Benny Remon, Rasman, Syahrial, Almuhar Dt.Tunaro dan Hafisrizal Mats.

Untuk penyampaian aspirasi masyarakat Jorong Bukit Gombak Nagari Baringin ini, ketua DPRD Anton Yondra mempersilahkan beberapa orang  utusan masyarakat untuk bisa berbicara langsung untuk menyampaikan aspirasi di ruang kerja ketua DPRD yang diwakili oleh Ketua KAN Nagari Baringin dan Pengurus.Ketua BPRN, pemilik ulayat dan beberapa ninik mamak jorong Bukit Gombak.

Ketua KAN Baringin M. Malin Marajo dalam pertemuan tersebut menyatakan, masyarakat Nagari Baringin sudah tidak percaya lagi dengan pemerintah daerah sekarang ini, karena telah beberapa kali KAN bersama BPRN mengirim surat kepada Pemda, tidak satupun mengenai masalah batas nagari yang ditanggapi. Khususnya batas antara jorong Bukit Gombak dengan nagari Saruaso.

“Yang kami terima hanya janji-janji. Ya akan kami selesaikan,” kata M. Malin Marajo menirukan ucapan pejabat yang ditemuinya.

Lebih lanjut disampaikannya, karena kami tak percaya lagi dengan Pemda maka kami mengadu ke DPRD ini, karena DPRD ini lah tempat terakhir kami  Kalau DPRD tidak merespon pengaduan ini, tentu kami akan bertindak sesuai dengan kesepakatan seluruh unsur yang ada di nagari, langkah apa yang akan kami lakukan  .

Persoalan tapal batas kedua nagari yang berseteru, mengakibatkan alek pacuan kuda jadi taruhannya. Karena masyarakat nagari Baringin menginginkan pemerintah daerah menyelesaikan terlebih dahulu persoalan tapal batas ini.

”Kalau hal ini tak segera diselesaikan saya tidak menjamin keamanan alek pacu kuda bisa berjalan dengan aman.  Sebab saya tak bisa lagi menahan apa yang akan dilakukan oleh anak nagari Baringin,” tegas Malin Marajo.

Wakil Ketua KAN Baringin A. Dt. Panduko Sutan yang merupakan putra asli jorong Bukit Gombak menambahkan, selama ini pelaksanaan alek pacu kuda tidak ada bermasalah dan selalu aman-aman saja. Tetapi sekarang dengan adanya tindakan dari oknum masyarakat Nagari Saruaso yang begitu seenaknya memancang tanah ulayat kami, tentu kami masyarakat jorong Bukit Gombak khususnya dan masyarakat nagari Baringin umumnya merasa di lecehkan.

“Seharusnya Pemda tanggap hendaknya. Dan kami masyarakat Bukit Gombak dan juga masyarakat nagari Baringin tidak ada secuilpun niat untuk menggagalkan event Pacu Kuda tahun ini,” kata A. Dt. Panduko Sutan.

Dan pada kesempatan tersebut Ketua BPRN Wel Ahmad, S.Sos membacakan tuntutan masyarakat Jorong Bukit Gombak Nagari Baringin secara tertulis yang isinya adalah; pertama agar DPRD sesegera mungkin untuk menyelesaikan persoalan tapal batas antara nagari Baringin dan nagari Saruaso, kedua, menghentikan segala aktifitas ditanah ulayat masyarakat jorong Bukit Gombak, ketiga agar DPRD pro aktif mendorong pemerintah daerah tanah datar untuk menyelesaikan persoalan tapal batas kedua nagari.

Ditambahkan Wel Ahmad,  ada saya mendengar kicauan seorang kepala Dinas yang saya tahu orangnya yang mengatakan penyampaian Aspirasi Masyarkat Jorong Bukit Gombak Nagari Baringin ini ditunggangi oleh kepenting salah satu partai politik.

“Saya tegaskan, kedatang saya atas nama ketua BPRN dan Ketua Pemuda Nagari Baringin,” tegas Wel Ahmad.

Ketua DPRD Tanah Datar,Anton Yonda dihadapan  perwakilan masyarakat nagari Baringin menyatakan  akan mendukung sepenuhnya keinginan masyarakat nagari Baringin dan se segera mungkin mendorong pemerintah daerah untuk segera meyelasaikan persoalan tapal batas kedua nagari.

“Dari dulu saya hanya mengenal gelanggang pacu kuda Dang Tuanku Bukit Gombak, tak ada nama selain itu,” kata Anton Yondra yang juga anak pusako masyarakat Saruaso.

Ditambahkannya, bersama anggota DPRD yang hadir termasuk komisi I yang membidangi bidang pemerintahan, akan meminta pemerintah daerah secara tertulis untuk mendudukan persoalan ini sesuai porsinya.

Wakil Bupati Zuldafri Darma  menyempatkan datang menemui perwakilan masyarakat nagari Baringin yang sedang berada di ruangan kerja ketua DPRD. Pada kesempatan tersebut dia berjanji  akan  tetap komit menyelesaikan persoalan tapal batas kedua nagari, dan ia berharap pada masyarakat nagari baringin untuk tetap mendukung alek pacu kuda.

“Untuk itu saya berharap .Pacu kuda tetap kita laksanakan, dan penyelesaian persoalan tapal batas tetap juga kita selesaikan secepat mungkin,” harap Zuldafri Darma

Usai pertemuan antara utusan masyarakat Jorong Bukit Gombak khususnya dan nagari Baringin umumnya dengan Ketua DPRD dan anggota  disertai oleh Wakil Bupati Zuldafri Darma para peserta unjuk rasa tersebut pulang kembali ke Bukit Gombak dengan tertib dan aman` ** Jum

954 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*