Sandra Vs KONI Sumbar, Potret Buram Olahraga Sumatera Barat

Kalau selama ini para seniman iri pada atlet dan olahraga karena selalu mendapat perhatian dari pemerintah daerah, baik kabupaten/kota maupun provinsi, ternyata hal itu tak sepenuhnya benar. Hal itu kini terlihat dari masalah atlet angkat berat Sandra Diana Sari yang kini jadi pembicaraan hangat masyarakat Sumatera Barat, terutama para pencinta dan pengamat olahraga.

Dibanding Nanda, atlet angkat berat yang berjaya pada decade 80-90 an, nasib Sandra berbeda jauh. Nanda

Rhian D'Kincai
Rhian D’Kincai

mendapat perhatian penuh dari Pengda PABBSI Sumbar dan Edi Hermanto, pengusaha kayu, yang menjadikannya “anak angkat”. Sehingga pembinaan dan segala urusan yang terkait dengan keikutsertaannya di berbagai iven angkat berat tak jadi masalah.

Hal itu berbeda jauh, bak siang malam dengan Sandra, putri pencipta lagu dan penyanyi (Alm) Amir Sampuraga yang kini menekuni olahraga angkat berat, meski harus berjuang menghidupi dirinya dengan menjadi pegawai rumah makan. Kendati demikian dia membuktikan kalau kesulitan ekonomi dan sarana latihan bukanlah kendala dalam meraih prestasi.

Hal itu dibuktikannya dengan menjadi atlet angkat terbaik pada Seleksi Nasional Angkat Berat di Bandung medio April lalu. Untuk itu Sandra berhak menjadi  atlet utusan Indonesia pada Kejuaraan Angkat Berat Asia yang digelar di Soreang, Jawa Barat tanggal 1 – 5 Mei 2017 lalu. Pada iven tersebut Sandra kembali mengukir prestasi dengan meraih medali emas yang mengharumkan nama Sumatera Barat dan Indonesia di kancah olahraga angkat berat tingkat Asia.

Berperan sertakah Pengprov PABBSI dan KONI Sumbar dalam prestasi gemilang yang diraih Sandra itu? Dari berita yang beredar, jawabannya: tidak!

Sejak persiapan mengikuti Seleksi Nasional sampai keberangkatannya ke Bandung bulan April lalu, yang kasak-kusuk mengurusnya hanya Yal Aziz dan pimpinan lain Family Barbel Club tempat Sandra bernaung, termasuk untuk biaya tiket dan segala keperluan yang dibutuhkan untuk mengikuti Kejuaraan Angkat Berat Asia, setelah Sandra lolos Seleksi Nasional.

Yal Aziz pimpinan Family Barbel Club yang beberapa waktu lalu bagai “lapek jo daun” dengan Katua Umum KONI Sumbar, Syaiful, yang dihubungi terkait masalah ini menjelaskan, untuk pemberangkatan Sandra ke Seleksi Nasional dia telah melakukan koordinasi dengan Pengprov Sumbar. Terutama untuk masalah pendanaan karena bantuan untuk atlet dari KONI Sumbar harus melalui Pengprov PABBSI Sumbar. Namun sampai selesai Seleksi Nasional, bantuan itu tak pernah turun. Bahkan sampai Sandra berangkat mengikuti Kejuaraan Angkat Berat Asia awal Mei lalu.

“Seluruh bukti dana dan biaya yang dikeluarkan untuk Sandra mengikuti Seleksi Nasional telah saya serahkan kepada Pengprov PABBSI Sumbar tang mark up lima rupiahpun. Namun sampai keberangkatan Sandra ke Kejuaraan Asia, belum ada penggantian dari KONI Sumbar ataupun Pengrrov Sumbar,” kata Yal Aziz ketika dikonfirmasi lewat telepon.

Tidak punya danakah KONI Sumbar untuk membiayai pembinaan dan keikutsertaan atlet, khususnya atlet angkat berat pada iven nasional dan internasional?

Syaiful yang dikonfirmasi lewat telepon sebelum keberangkatan Sandra mengikuti Kejuaraan Angkat Berat Asia beberapa waktu lalu, membantah kalau KONI Sumbar tidak mau membantu pembiayaan Sandra. Baik waktu akan mengikuti Seleksi Nasional maupun Kejuaraan Angkat Berat Asia, dimana akhirnya Sandra meraih prestasi gemilang dengan mendapatkan medali emas.

“Semuanya ada mekanismenya. Sebaiknya tanya sama Pengrov PABBSI,” kata Syaiful waktu itu.

Baik Syaiful, maupun Ketua Pengprov PABBSI Sumbar, hanya sekedar menjawab tanya dan saling lempar tanggung jawab pada masalah Sandra ini. Jadi tak heran kalau akhirnya Sandra harus “mengemis” di jalanan untuk mencari biaya keberangkatannya untuk mengikuti iven angkat berat selanjutnya. Kemudian mgeadukan nasibnya ke DPRD Sumbar, Memang memalukan, tapi mungkin bagi Sandra dan Family Barbel Club tempatnya bernaung itulah langkah yang terbaik.

Kondisi tersebut menimbulkan sebuah pertanyaan besar. Tidak atau belum punya danakah KONI Sumbar untuk pembinaan atlet dan biaya untuk mengikuti berbagai iven olahraga?

Dari sumber yang resmi yang layak dipercaya namun keberatan ditulis namanya mengatakan, KONI Sumbar memang belum punya dana saat ini karena dana hibah untuk KONI belum “dicairkan” oleh Pemprov Sumbar. Konon penyebabnya adalah belum selesainya pertangungjawaban dari KONI Sumbar untuk dana hibah tahun 2016.

Terlepas dari semua itu, kasus Sandra ini adalah aib dan merupakan potret buram Sumatera Barat, khususnya dalam perkembangan dan pengembangan olahraga. Untuk itu mungkin perlu dipertanyakan kemauan Pemprov Sumbar dan Irwan Prayitno sebagai gubernur yang bertanggungjawab dalam pembinaan dan peningkatan karir atlet melalui KONI Sumbar. Gubernur yang kurang peduli atau Syaiful yang belum mampu mengemban tugasnya sebagai Ketua Umum KONI Sumbar?  Wallahualam bissawab. ** Rhian D’Kincai

1739 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*