Sambut MTQ Nasional, Sanggar Lensa Urai Jiwa Islami Muhammad Hatta Dalam Gerak Tari

Padang, Editor.- Sumatera Barat adalah salah satu daerah yang paling banyak menyumbang tokohnya dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia. Salah satu yang termsyhur tentunya Muhammad Hatta.

Untuk mengenang sekaligus merefleksikan semangat juang sang proklamator, Sanggar Lenggang Sapayuang (Lensa) pimpinan Yuli Putri Dewi menggarap sebuah karya tari yang dijadikan bahan baku pembuatan video art dalam rangkaian episode tokoh Sumbar, bertajuk “Mantagi Jiwa Islami”. Project besutan Dinas Kebudayaan Provinsi Sumbar ini adalah mata rantai utama dalam sosialiasi penyelenggaraan MTQ Nasional dimana Sumbar tahun ini menjadi tuan rumahnya.

Pimpinan Lensa, Yuli Putri Dewi ketika dijumpai Minggu (11/10) menjelaskan, Hatta dipilih sebagai tokoh yang direfleksikan dalam karya mengingat jejak rekamnya yang tak lepas dari pembinaan kerohanian yang baik dalam keluarga sang bapak ekonomi RI.

“Hatta bukan hanya tokoh yang piawai dalam menggagas berbagai formula pembangunan ekonomi di awal kemerdekaan. Dalam banyak literatur, beliau juga digambarkan sebagai sosok yang sangat religius. Sebagai bagian dari Forum Batajau Seni Piaman yang dipercaya menggarap karya-karya sosialisasi pra MTQ bertema tokoh Sumbar, kami merasa penting untuk mengangkat Hatta dalam karya kami,” sebutnya.

Pilihan gerak yang diramu oleh Lensa didasarkan pada berbagai kekayaan gerak tari Melayu dan spesifiknya Minangkabau.

“Kami menggunakan property berupa kain putih sebagai lambang kesucian hati dan fikiran. Lokasi Syuting yang kami sepakati bersama tim video dari Patiak TV adalah kawasan Bukittingi. Ini mengingat kota kelahiran sang proklamator sangat identik dengan dirinya,” sebutnya.

Koordinator kekaryaan Forum Batajau Seni Piaman Roby menjelaskan, selain Muhammad Hatta, tokoh lain yang direfleksi dalam karya tari, randai, dan musik oleh asosiasinya adalah Agus Salim, Rahmah El Yunusiah, Rohana Kudus, Buya Hamka dan Inyiak Canduang atau aslinya bernama Sulaiman Ar Rasuli.

“jadi bukan hanya ulama. Pejuang pers, pejuang pendidikan dan pejuang perempuan juga kita ekspos disini. Tujuannya agar dalam suasana MTQ kali ini, publik kembali mengingat bahwa Sumatera Barat telah melahirkan para tokoh yang tidak hanya memiliki peran vital pada bidang masing-masing tetapi juga mempunyai spirit ke Islaman yang luar biasa,” sebutnya.

Sexri Budiman dari Taman Budaya Sumatera Barat mengharapkan kegiatan produksi ini dapat menyatukan silaturahmi para insan seni pertunjukan dan sineas-sineas muda.

“Semoga ini bukan kegiatan yang sekali jalan lalu berlalu begitu saja. Ke depannya, harus banyak karya yang lahir dengan pola semacam ini (virtual),” katanya. ** Rel/Fadhli

132 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*