Salayo dan Kubung Dilanda Banjir, Bupati Solok Langsung Turun ke Lokasi

Kotobaru, Editor.- Akibat hujan yang turun tiada henti, di Nagari Salayo dan Koto Baru Kecamatan Kubung sejak Kamis (5/1)  terjadi banjir besar karena meluapnya Sungai Batang Lembang yang tidak mampu menampung debit air.

Kondisi banjir hampir sama dengan kejadian akhir tahun 2014 silam yakni setinggi 1,5 Meter, mengepung ratusan rumah warga, tempat ibadah berupa masjid dan Musalla, lahan persawahan dan perkantoran. Selain itu, beberapa sekolah seperti SMP 1 Kubung, SMA 1 Kubung, PAUD, SD 10 Simpang, Kubung, SD 28 Lubuk Agung, SD 20 Galanggang Tangah, SD 09 Rawang Sari, SD Negeri 05 Kapalo Koto, SMK ABW dan lainnya ikut terendam genangan air, termasuk Mapolsel Kubung. Sementara jorong yang paling parah dilanda banjir adalah jorong Kapalo Koto, Galanggang Tangah, Rawang Sari, Tampunik di nagari Salayo. Sementara di nagari Koto Baru yang paling parah adalah jorong  Simpang, Kayu Samuik, Pabatungan dan  Lubuk Agung.

Bupati Gusmal memberi arahan kepada Plt. Sekdakab Solok Edisar tentang penanganan masalah banjir di Koto Baru dan Kubung.
Bupati Gusmal memberi arahan kepada Plt. Sekdakab Solok Edisar tentang penanganan masalah banjir di Koto Baru dan Kubung.

Berdasarkan pantauan, akibat  hujan deras yang mengguyur Kabupaten Solok sejak Seminggu terakhir, membuat Batang Lembang meluapkan airnya ke daratan.

Bupati Solok, H. Gusmal Dt Rajo Lelo dan SKPD terkait, langsung mengunjungi TKP dan berharap Dinas BPBD dan Sosial segera membantu warga. Selain itu, Posko untuk bantuan warga juga akan didirikan di depan kantor Walinagari Salayo.

“Musibah ini datang dari Tuhan, mungkin juga akibab ulah manusia yang sudah banyak tidak bersahabat dengan alam, seperti menggunduli hutan. Kita berharap saudara-saudara kita tetap tabah dalam menghadapi ujian ini,” jelas H. Gusmal.

Di lokasi yang sama, pada akhir tahun 2014 silam, juga dilanda banjir, di mana waktu itu sekitar 2824 buah rumah warga mulai dari Koto Baru hingga perbatasan kota Solok terendam banjir.

Tim gabungan yang turun ke lokasi banjir seperti  petugas BPBD,  tim SAR gabungan dari Tagana Dinas Sosial, TNI, Polri, Satpol PP, PMI, dan sejumlah tim relawan.

“Kita menghimbau semua warga yang tinggal dibantaran sungai, terus waspada karena hujan di daeraha hulu seperti Gunung Talang dan Lembang Jaya masih terus terjadi,” jelas H. Gusmal.

Petugas BPBD yang dibantu dari Tim Reaksi Cepat (TRC) dan Pemadam Kebakaran, akan disiagakan pada posko yang didirikan. Dua titik lokasi posko petugas BPBD berada di depan Kantor Wali Nagari Selayo dan depan kampus UMMY Koto Baru, Kecamatan Kubung.

Selain di Selayo, banjir juga terjadi di Kecamatan Bukit Sundi,  seperti di Galagah Muara Panas, meski tidak separah yang di Salayo. ** Risko/Roni Akhyar/Olga (foto)

1188 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*