Saatnya Pembangunan Jalan Alternatif Solok-Padang: Jadi Program Jangka Pendek Pemprov. Sumbar

Rhian D'Kincai
Rhian D'Kincai

Tuhan …..

Seso rimbo bialah lah den tahan

Asa jan seso urang nan den tinggakan

Bayang-bayang urang den sayang

Ubek palarai damam, kawan di pasawangan …

Penggalan lirik lagu Si Bunian Bukik Sambuang yang dipopulerkan Gamawan Fauzi di penghujung dekade 90-an itu,  lahir dari imajimasi Agus Taher ketika Gamawan Fauzi mantan  Bupati Solok pernah menjadi Menteri Dalam Negeri Kabinet Indonesia Jilid II tersesat di hutan belantara Bukik Sambuang yang menjadi batas Kab. Solok dan Kota Padang, dalam dalam menjajaki kemungkinan dibuatnya jalan alternatif Padang – Solok karena jalur yang melewati kawasan Sitinjau Laut dinilai sudah tidak memadai.

Secara pisik jalur Sitinjau Laut ini memang membutuhkan keberanian ekstra untuk melewatinya. Malah dulu, sebelum jalan ini diperlebar oleh Dinas Prasarana Jalan dan Kimpraswil Sumbar yang saat itu dikepalai Sabri Zakaria, para sopir truk dari pulau Jawa banyak yang memakai jasa “sopir tembak” karena takut menuruni jalan yang kemiringannya cukup terjal ini. Bahkan sampai kini ruas jalan Sitinjau itu tetap saja membuat miris para pengemudi karena jalan sepanjang kurang lebih 20 km itu tetap saja menjadi kawasan yang rawan kecelakaan dan meminta korban jiwa, meski telah diperlebar dan beberapa tikungan tajam telah diperlurus dengan menembus beberapa bukit kecil.

Bagi yang sering melewati kawasan ini, melihat mobil terbalik, terperosok ke selokan di sisi tebing bukit atau terjun ke dalam jurang bukanlah pemandangan baru lagi. Karena nyaris setiap hari terlihat kecelakaan terjadi, terutama truk-truk dari pulau Jawa yang muatannya melebihi tonase yang telah ditetapkan. Setidaknya truk-truk  bermuatan melebihi kapasitas itu mogok di pendakian Tunggua yang tak jauh dari Panorama II dan membuat kemacetan panjang dari arah Padang maupun Solok.

Mungkin dari kenyataan itulah muncul wacana dari Gamawan Fauzi saat menjadi Bupati Solok untuk membuat jalan alternatif Paninggahan – Lubuk Minturun yang jaraknya relatif pendek dari Padang menuju Solok, ketimbang melewati jalur Sitinjau Laut yang medannya sangat berat dan rawan longsor. Kalau dalam hal wacana, Gamawan Fauzi memang jago. Tapi upayanya untuk menjadikan wacana itu sebagai sebuah program tidaklah semudah membalik telepak tangan. Meski dia telah memulai pembukaan jalan alternatif Paninggahan – Lubuk Minturun menjadi sebuah program pembangunan, dengan menelusuri jalan setapak para perimba di belantara yang menjadi batas Kab. Solok dengan Kota Padang bersama sejumlah pejabat Kab. Solok lainnya dan  berakibat tersesatnya rombongan itu di kawasan Bukik Sambuang, wacana itu tetap tinggal wacana. Termasuk setelah dia menjadi Gubernur Sumbar, bahkan menjadi Menteri Dalam Negeri di era masa kedua kali pemerintahan Soesila Budiyono.

Saat itu, belum lagi reda wacana pembangunan jalan alternatif Paninggahan – Lubuk Minturun, muncul pula wacana pembuatan jalan tembus Gantung Ciri – Limau Manis, setelah tim olahraga otomottif  “Off Road” yang digawangi Dandim Solok     menjadikan kawasan itu sebagai arena adu keterampilan mengemudikan mobil di medan yang berbahaya ini. Jalur ini ternyata lebih pendek lagi dari jalur Paninggahan – Lubuk Minturun yang sebelumnya telah ditapai Gamawan Fauzi dan rombongannya. Namun wacana itu juga masih tetap tinggal jadi sebuah wanana.

Berkaca dari konteks kekinian, wacana pembangunan jalan alternatif Padang – Solok ini memang sudah selayaknya dijadikan program pembangunan jangka pendek Pemprov. Sumbar, ketimbang membuat jalan tol Padang – Pekan Baru yang kini gemanya tak sehebat beberapa waktu lalu; Bahkan pembangunannya kini nyaris terhenti total karena pembebasan tanah yang tak kunjung selesai.

Masalahnya, selain jalur Sitinjau Laut memang sudah sangat padat oleh kenderaan berat dari dan ke kota Padang, bencana alam gempa dan musim yang tidak menentu membuat kawasan ini rawan longsor dan terbannya badan jalan yang telah berusia ratusan tahun itu. Bahkan kini setidaknya terdapat enam titik rawan longsor dan terbannya badan jalan. Misalnya di tikungan Panorama I yang beresiko tinggi bagi pengemudi kenderaan roda empat ke atas.

Bila kita melewati jalur Sitinjau Laut ini, nyaris setiap hari terlihat truk bermuatan berat tebalik dan masuk parit. Bahkan tak jarang terjadi truk dan mobil pribadi terjun ke dalam jurang berkedalaman tidak kurang dari 50 meter di sisi jalan, tepatnya di kawasan Panorama I dan II yang kemiringannya sekitar 20 derajat. Sudah tak terhitung lagi kenderaan yang juga terjun ke jurang tersebut dan telah merenggut puluhan, bahkan mungnkin ratusan jiwa sejak jalan itu dibangun oleh kolonial Belanda.

Kita tentu berharap wacana demi wacana yang telah dilansir Gamawan Fauzi yang juga pernah menjadi Gubernur Sumbar ini, bahkan Menteri Dalam Negeri, pembangunan jalan alternative Gantung Ciri – Limau Manis  atau Paninggahan – Lubuk Minturun ini dijadikan Gubernur Irwan Prayitno ada penghujung masa jabatannya yang kedua, sebagai program pembangunan jangka pendek Sumbar. Masalahnya jalan yang repsentatif memang sangat dibutuhkan dalam mengenjot percepatan pembangunan dalam segala bidang. Terutama dalam pengembangan sektor perdagangan dan jasa yang akan meningkatkan perekonomian beberapa daerah di Sumbar. Diantaranya Kab. Solok, Kab. Solok Selatan, Kota Solok, Kota Sawahlunto, Kab. Sijunjung dan Kab. Dharmasraya. Semoga. ** -Rhian D’Kincai

1339 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*