Saatnya Kota Tabuik Memilih dan Memilah

Tidak lama lagi masyarakat Kota Pariaman yang juga dikenal dengan sebutan “Kota Tabuik” akan menggelar Pemilihan Walikota dan Wakil Walikota periode 2018-2022. Artinya sebentar lagi akan dilangsungkan alek demokrasi untuk mencari pemimpin yang akan meneruskan tongkat estafet pembangunan Kota Pariaman untuk lima tahun kedepan.

Momentum Pilkada adalah tolak ukur pelaksanaan demokrasi. Dengan Pilkada kita melaksanakan pergantian kepala daerah secara berkala sesuai dengan amanat Undang-Undang Nomor 1 tahun 2015 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang Nomor 1 tahun 2014 tentang Pemilihan Gubernur, Bupati dan Walikota, yang dinyatakan dalam pasal 3 poin (1) yang berbunyi; pemilihan dilaksanakan setiap 5 (Lima) tahun sekali secara serentak diseluruh wilayah Negara kesatuan Republik Indonesia.

Selain itu, Pilkada merupakan sarana untuk menyalurkan aspirasi politik masyarakat, Karena Negara menjamin setiap orang yang telah memiliki hak pilih sesuai dengan peratuan yang berlaku, dilindungi undang-undang dan konstitusi untuk dapat berpartisipasi menggunakan hak pilihnya dalam Pilkada sesuai dengan aspirasi dan keinginannya.

Seperti yang kita ketahui bersama, Pilkada Kota Pariaman adalah rangkaian dari Pilkada serentak yang telah diagendakan oleh KPU RI. Untuk Provinsi Sumatera Barat sendiri ada empat kota yang akan melaksanakan Pilkada serentak,  yaitu Kota Pariaman, Kota Padang, Kota Sawahlunto dan Kota Padang Panjang. Secara nasional Pilkada serentak kali ini akan diikuti oleh 17 Provinsi, 115 Kabupaten dan 39 Kota yang ada diwilayah Negara Kesatuan Republlik Indonesia.

Sudah menjadi tradisi di masyarakat, apabila Pilkada datang, akan muncul kelompok yang cenderung tersegmentasi dan terkotak-kotak sebagai pendukung salah satu calon yang akan bertarung dalam Pilkada. Perbincangan seputar calon yang akan maju untuk menduduki BA 1 W akan menjadi buah bibir, baik di rumah, warung ataupun pasar.

Hal itu amatlah lumrah, karena masyarakat memiliki rasa ingin tahu yang tinggi untuk mengenal calon kepala daerah yang akan memimpin kemajuan daerahnya nanti. Sekarang pula saatnya untuk memilah dan memilih pemimpin yang berintegritas dan akan membawa Kota Pariaman ke arah hyang lebih baik.

Dengan Pilkada tertompang harapan masyarakat Kota Pariaman untuk mendapatkan pemimpin yang mampu mengayomi dan mengerti aspirasi rakyat terutama untuk perbaikan taraf kehidupan masyarakat baik di sektor sosial, ekonomi dan pendidikan melalui kebijakan yang dihasilkannya.

Bukan baralek namanya jika tidak ada tukang guguah canang, tukang sorak, dan tim kampanye yang akan meramaikan Pilkada. Saling dukung –mendukung salah satu pasang calon adalah pemandangan yang akan kita saksikan selama Pilkada berlangsung. Beda partai dan beda calon yang diusung tidak boleh merusak tali silahturahmi dan rasa persaudaraan yang telah terjalin di tengah masyarakat kita.

Warna-warni partai politik mencerminkan demokrasi dan keberagaman kita dalam satu ikhtiar bersama untuk mendapatkan pemimpin yang memiliki kepedulian tinggi akan kemajuan daerahnya. Yaitu putra – putri terbaik Kota Pariaman yang akan mencalonkan diri sebagai kepala daerah yang akan bertarung dalam Pilkada untuk mendapatkan kepercayaan dari masyarakat Kota Pariaman.

Besar harapan kita Pilkada Kota Pariaman kali ini akan berjalan dengan tertib, aman, damai dan adil. Masing-masing pendukung pasangan calon hendaknya bisa saling menghormati dan menahan diri agar tercipta kondisi sosial masyarakat aman, damai dan tentram.

Siapapun yang terpilih menjadi pemimpin Kota Pariaman nantinya adalah pemimpin terbaik yang memperoleh amanah dan kepercayaan dari masyarakat yang akan membawa perubahan besar untuk kita semua, semoga.  ** Widya Hasan

 

*** Penulis adalah Mahasiswa Program Magister Ilmu Komunikasi Fisip Unand dan Penerima Beasiswa Kementrian Kominfo RI).  

561 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*