Route TdS Padang Panjang Perlu Dievaluasi

Foto bersama usai apel

Padang Panjang, Editor.– Setelah melakukan gladi lapangan sepanjang route loop Tour de Singkarak ( TdS) di Kota Padang Panjang, Jumat siang (1/11-19),Kapolresta Padang Panjang, AKBP Sugeng Hariyadi , SIK,MH, menilai  ke depan  perlu  ada evaluasi route TdS  yang akan dilalui para   pebalap.

Sebabnya, ujar Sugeng menjawab pertanyaan Editor,  karena ini sifatnya balap, riders akan beradu kecepatan yang maksimal, apalagi mendekati  garis finish. Walau begitu keselamatan peserta, penyelenggara dan masyarakat  juga harus dipikirkan. Kerawanan  harus diminimalisir, paparnya.

Setelah menelusuri   jalur yang  bakal dijajal  pebalap di Padang Panjang  usai apel gelar  pasukan   TdS kemaren,   diketahui  ada  tikungan tajam  yang  akan dilewati peserta TdS. Diantaranya, di     depan PDIKM  kearah jembatan Kayuputih, dan tikungan  simpang  Tanjung  dari Jalan Agussalim  ke RSUD.  Tikungannya 90 – 180 derajat.

Dari pengamatan Editor yang   ikut   gladi lapangan,   route loop dilewati  125 pebalab dari 24 negara di  Padang Panjang   terdapat  beberapa lokasi  yang juga  jadi perhatian serius  Wako Fadly. Misalnya,  tepi jalan  dari PDIKM menuju Kampung Manggis, berikut  sebelum  Simpang Tanjung    terdapat  tumpukan material pasir dan kerikil.

Ada  juga  genangan air serta penyempitan  jalan. Melihat hal itu  wako Padang Panjang, Fadly Amran lansung perintahkan  pihak terkait  melakukan penyemprotan hingga  tuntas dan bersih. ”kalau ada tumpukan pasir, pebalap  akan bisa tergelincir dan cedera. Apalagi diturunan,” ujar Walikota termuda di Sumbar ini.

Supaya terkendali dan aman  lokasi  route  TdS  terus dipantau sepanjang hari . Bahkan, pada malam sebelum  TdS masuk wilayah Kota Serambi Mekah itu,  aparat keamanan akan berpatroli  memantau  wilayah kota khusus yang menjadi lintasan TdS. Termasuk  ketertiban parkir kendaraan  di sepanjang jalan.

Seperti diketahui, Padang Panjang menjadi lokasi finish etape  3  TdS ke XI/2019  dari Lembah Arau  ke  Padang Panjang sejauh 129,9 KM. Sepanjang  jalan  masuk wilayah hukum  Polres Padang Panjang mulai dari Kotobaru itu banyak  turunan  dan belokan. Jalannya sudah mulus , namun ada penyempitan karena pasar.  Ini menjadi prioritas  pengamanan  petugas di lapangan. Di titik- titik rawan lainnya  pengamanan akan dipertebal, ujar Sugeng menambahkan.

Menanggapi  ada route loop  yang  sampai dua kali dilewasi TdS , Kapolres pengganti Cepi Noval akan memberi masukan melalui Pemkot . Batasan jarak tempuh minimal  bagi peserta TdS  itu kan ada, sebaiknya sesuaikan  saja dengan keadaan jalan dan lingungan kota Padang panjang. Kalau bisa jangan ada pengulangan route yang sama seperti pada   TdS  tahun ini. Dari simpang Hotel Hasiba – depan BRI- Busur – Depan SMK Cendana – belok ke depan SMKN-,  itu dilewati   pebalap sebanyak  dua kali di etape 03 besok.

Kemudian, kekhawatiran  terjadinya  insiden  karena  tikungan tajam ,marka jalan   dan sebagainya itu bisa diminimalisir dengan adanya perbaikan, atau  dengan mengurangi  / menghindari   route   yang bereriko. Inikan sifatnya lomba,mereka beradu kecepatan  yang maksimal agar cepat sampai di garis finish. Dan kita juga menginginkan keselamatan baik bagi pembalap mapun bagi masayarakat yang  yang menonton, ujar Sugeng kepada Editor.

Untuk etape 03 yang jatuh  bertepatan dengan hari pekan Padang Panjang   penyempitan badan  perlu  diawasi. Biasanya jalan  sekitar Kebun Sikolos yang juga menjadi route  loop  TdS  macet karena banyaknya   parkir kendaraan  dan jualan kaki lima pada hari Senin disana.

Gladi lapangan   diawali  dengan apel gelar pasukan bertempat di Mapolres  Padang Panjang.  Pada acara yang dihadiri Walikota  Fadly Amran, Wawako Asrul, unsur Forkopimda dan pihak tekait lainnya, Kapolres Sugeng  mengingatkan peserta apel gabungan  yang terdiri dari 309 pasukan pengawas TdS, diantaranya 165 dari Polres Padang Panjang,   untuk   selalu  meningkatkan kewaspadaan  terhadap teroris. Dalam melaksanakan tugas hendaknya bersinergi satu sama lainnya.

Sebelumnya dalam jumpa pers  TdS di PDIKM Padang Panjang  terungkap, agar  lebih memeriah   iven yang diikuti 20 tim yang berasal dari 24 negara dengan rute lintasan 1.362 km terdiri 9 etape itu, Pemko Padang Panjang  mendirikan panggung besar di sekitar gerbang  finish Jalan Sudirman Padang Panjang.

Selain pembagian hadiah  pemenang TdS,  panggung ini berfungsi untuk  penampalin hiburan dan  kesenian para pelajar. Disana juga  ada  boot -boot mahasiswa dari ISI menggelar  souvenir dan kuliner hasil karya mereka.

Kalau 10 iven  TdS sebelumnya  cuma mencakup daerah Sumbar kini  meluas  ke  2 daerah Kerinci dan Sungai Penuh  di Provinsi Jambi. Pebalap akan menjajal  “Kota Sakti “ itu pada etape 8 dan 9 . 

Lebih special lagi, jumlah negara peserta yang akan memperebutkan total hadiah Rp. 2,3  milyar itu  naik  jadi 24 negara. Masing masing,   China, Iran, Filipina, Kamboja, Malaysia, Vietnam, Greece, Perancis,  Irland, Sepanyol, Eritria, Rusia,Mongolia, Turkey, Mordova,Latvia,Inggris, Jerman, Australia, Brunei Darussalam, Netherland, Thailand, Swiss dan tuan rumah Indonesia.

Kata Wawako Asrul didampingi   Sekdako Sony Budaya Putra, Kadis Pariwisata Medi Rosdian dan Kabid Kominfo Dinas Kominfo, Untuk TdS Pemko    menggelontorkan dana sebesar Rp.200 juta.  Jumlah ini jauh lebih ngirit dibanding TdS 2018 dangan total anggaran Rp. 800 juta.

Diharapkan dengan adanya TdS akan berdampak pasa multiplier effect,  menggenjot pendapatan usaha kuliner, perhotelan, transportasi dan lainnya. Sebab, orang dari luar daerah akan berbondong-bondong masuk kesini untuk menyaksikan agenda  resmi UCI (Union Cycliste International) ini. Mereka butuh makan, minum, penginapan, atau souvenir untuk dibawa pulang ** Yetti Harni/Sheni

1251 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*