Riyanto Sofyan, Indonesia Miliki Potensi Wisata Halal Menjanjikan

Jakarta, Editor.- Riyanto Sofyan, Chairman Team For Accelerated Development of Halal Tourism mengatakan, potensi wisata halal atau wisata syariah di Indonesia sangat besar. Bukan hanya karena Indonesia negara dengan penduduk Muslim terbesar, tetapi juga karena banyaknya daerah tujuan wisata syariah.

“Kita punya potensi alam, sejarah, serta kuliner. Kita juga memiliki kekayaan budaya yang berkaitan dengan budaya Islam, ” kata Riyanto Sofyan, pemilik Grup Hotel Sofyan, dikenal sebagai perintis Hotel Syariah di Indonesia, ketika ditemui Editor di kantornya, jl. Cut Mutia No.9 Menteng, Jakarta Pusat, Jum’at (15/12/2017) lalu.

Ia menambahkan, saat ini pemerintah juga tengah menggalakkan program wisata termasuk wisata halal. Beberapa akses ke daerah wisata juga dikembangkan guna menarik pengunjung.

Kunjungan wisatawan syariah, ditambahkan Riyanto, setiap tahunnya terus meningkat, sejak dicanangkannya program wisata syariah di Indonesia. Menurutnya, sampai saat ini tercapat 2,5 juta wisatawan dengan tujuan wisata halal yang datang ke Indonesia.

Riyanto Sofyan menyebutkan, pada awalnya Indonesia yang dikenal salah satu tujuan wisata halal di dunia, menetapkan dan memproritaskan pulau Lombok, sebagai tujuan wisata halal utama.

“Pemerintah daerahnya, khususnya Gubernur Nusa Tenggara Barat, sangat mendukung dan berkomitmen dengan program wisata halal ini. Pada awalnya kita sedikit kawatir dengan hasilnya,maklum pulau Lombok lebih dekat dengan pulau Bali dan negara  tetangga Australia. sebut Riyanto. “Namun akhirnya, Alhamdulillah pulau Lombok berhasil keluar sebagai juara pertama destinasi wisata halal tingkat dunia” ungkap Riyanto.

“Di berbagai daerah, kini mulai berkembang destinasi dan akses wisata halal. Pemerintah, yakni Presiden sekarang menetapkan salah satu prioritas sumber daya ekonomi negara dibidang wisata termasuk di dalamnya wisata halal atau wisata syariah,” lanjutnya.

Prospek wisata halal Indonesia sangat menjanjikan. Terbukti, di tingkat dunia pada tahun 2015 Indonesia urutan ke-6 sebagai Negara tujuan wisata halal dunia. Selanjutnya, tahun 2016 meningkat menjadi peringkat ke-4, dan pada tahun 2017 menjadi peringkat k-3.

Melihat perkembangan ini, Riyanto Sofyan dan tim, yang dipercaya Kementrian Pariwisata Indonesia sebagai Ketua Tim Percepatan Pengembangan Pariwisata Halal menargetkan pada tahun 2018 menjadi peringkat 1 (pertama) sebagai tujuan wisata halal dunia.

Sumbar Kurang Dalam Pelayanan

Bagi Sumatera Barat (Sumbar), wisata halal bukan merupakan hal baru. Sumbar yang secara kultur disebut Minangkabau,  agama, yakni agama Islam merupakan pondasi dari hidup dan kehudupan masyarakatnya.

Semua yang berkaitan dengan wisata halal bukan hal yang baru di Sumbar. Wisata halal semestinya menjadi fokus Sumbar dengan skala dan penyebaran yang memadai dalam pengembangannya.  Namun, sayangnya daerah Sumatera Barat (Sumbar), belum mampu memaksimalkan potensi tersebut.

Menurut Riyanto Sofyan, pengusaha sukses asal Guguak Tinggi, Bukittinggi, Agam, masyarakat Sumbar belum memahami hal pokok seputar usaha wisata.  Diantaranya, tentang “sadar wisata”. Misalnya, dalam hal pelayanan. “Padahal, pelayanan adalah hal utama dalam usaha bidang pariwisata”, tegas Riyanto.

Ditambahkan Riyanto, untuk memajukan pariwisata Sumbar, pemerintah daerah harus memprioritaskan pembangunan infrasturktur, untuk mendukung akses ke daerah ini. Membuka penerbangan langsung dari negara lain, ke Sumbar.

Secara geografis , Sumbar lebih mudah diakses negara Asean. Dengan wisata halal akses ke pasar yang lebih luas, terbuka.  Sementara itu, Sumbar perlu lebih aktif mengikuti ajang promosi  pariwisata internasional. Untuk pasar Timur Tengah, Sumbar dapat belajar kepada Lombok dan menyiapkan perbaikan teknis. ** Wisja

 

 

 

 

 

1196 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*