“RINDU BANDA SAPULUAH”

Episode (21)

Rindu Barlian Tataruang Dek Ditanyo Abak jo Amak

Dalam raso-raso Papi Dik Rahmi, alah tibo ukua jo jangko, lah patuik dalam kiro-kiro, lah pado masonyo untuak manyampaian ka Mami Rahmi bahaso Rahmi lah patuik dinikahan jo Barlian. Apolai dalam rancana, Barlian harus manikah jo Rahmi supayo nak sanang maurus proyek hotel jo resort di Banda Sapuluah.

Kini pado malam nan ditantu-an, Barlian jo Rahmi, sarato Papi jo Mami lah duduak di ruang tangah rumah, atau labiah patuik disabuik istana, nak marundiang-an kato salasai. Namun samantang pun baitu, dalam agak-agak nan jo raso, pajodohan Rahmi jo Barlian pastilah dapek batu sandungan dari Mami Rahmi. Sajak lamo di ati Mami, Mas Sudarso adolah pilihan Si Mami untuak dijodoh-an jo Si Rahmi anak si mato wayangnyo nantun.

“Mami, ada sesuatu hal yang sudah patut Papi sampaikan,” kato Papi mambukak kecek. Rahmi jo Barlian tatap dalam posisi diam. “Untuk pengembangan perusahaan dan setelah pertemuan dengan anggota dewan dari Banda Sapuluah beberapa minggu lalu, perusahaan kita akan mengembangkan hotel dan resort di tanah kelahiran Papi di Banda Sapuluah negeri seribu wisata pantai. Berkaitan dengan hal itu, perusahaan menunjuk Barlian, S.E. sebagai manejer. Untuk itu kita perlu menikahkan Barlian, S.E. dengan anak kita Dewi Rahmi agar mereka sukses mengembangkan hotel dan resort tersebut,” kecek Papi Rahmi.

Agak lamo Mami Rahmi tamanuang. Ado raso kecewa dalam agak-agak. Agak barubah warna muko Si Mami. Agak bawarna merah padam. Berang ka siapo kadi lapeh-an. Mancaliak suasana jo kondisi Mami, batambah tabik manuang Barlian. Tabik pulo ibo ati Dik Rahmi.

“Papi, berkaitan dengan rencana pernikahan Rahmi, sebaiknya kita jangan terburu-buru mengambil keputusan. Semestinya kita harus lebih dahulu mengetahui keluarga Barlian. Misalnya kita berkenalan dulu dengan ayah dan ibunya. Apalagi di zaman sekarang, kita bisa menghubungi kedua orang tuanya melalui telepon,” mintak Mami Dik Rahmi.

Mandanga pamintaan Mami Rahmi tapacak sarato balinang aia mato Barlian. Taibo bana ati Barlian. Tabayang pusaro abak nan jo amak di pandam pakuburan di Banda Sapuluah. Mancaliak muko Barlian nan taibo, Dik Rahmi capek arif manjalehan ka Maminyo.

“Papi dan Mami, biarlah Rahmi yang menjelaskannya. Sesungguhnya Uda Barlian adalah seumpama hidup sebatang kara. Ayah dan Ibu dari Uda Barlian sudah lama meninggal dunia. Menurut Uda, keluarga satu-satunya di kampung hanyalah seorang adik perempuan dari ibu Uda Barlian. Bukankan begitu Uda?” tanyo Dik Rahmi. Uda Barlian maangguk dalam ibo nan mandalam.

“Papi, kalau begitu apakah mungkin rencana pernikahan ini kita lanjutkan? Bagaimana nanti tanggapan semua relasi perusahaan kita? Apakah Papi tidak malu?” sasak Mami Dik Rahmi.

Papi dan Dik Rahmi maraso tasuduik. Barlian makin tamanuang manahan malu nan indak tatangguang-an.

“Mami mohon memakluminya. Bagaimana kalau mami berada dalam posisi Rahmi sekarang?” tanyo Papi Si Rahmi.

“Mami jelas tidak mau dan tidak setuju,” kecek Mami Dik Rahmi agak mulai paneh.

“Mami, coba Mami ingat ketika Mami mau menikah dengan Papi dulu. Apakah keadaan Papi tidak sama dengan keadaan Barlian sekarang? Coba Mami ingat kembali bahwa pada waktu itu Papi adalah seorang anak yatim yang diasuh oleh orang tua angkat dan dibawa ke Kota Surabaya ini dari Negeri Bandar Sepuluh. Waktu itu Mami mau saja bukan? Keadaan Mami pada waktu akan menikah dulu persis seperti anak kita Rahmi sekarang yang tidak mempertimbangkan orang tua Papi bukan?” dijalehan Papi Si Rahmi.

Mami lamo tadiam sarato maraso tasuduik. Indak lamo sasudah tu, Mami mulai agak manyarah. Tabayang maso akan manikah daulu bahaso anak mudo nan banamo Dermawan S dari Banda Sapuluah iyolah anak yatim juo nan samo persis jo kaadaan Barlian kini.

“Ya, kalau begitu terserah Papi saja. Mami ikut saja keputusan Papi,” tambah Mami Si Rahmi.

Ati Si Rahmi manjadi lapang. Rahmi langsuang manyalami Mami sarato Papinyo. Barlian langsuang mamintak tarimo kasih sarato manyalami Mami jo Papi. Sanang sarato lapanglah ati Si Rahmi jo Si Barlian kini nangko. (Bersambung)

133 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*